17 Pesilat Junior Turun di Kejuaraan Dunia di Thailand, Pemerintah Minta Juara Umum

0
824
Sebanyak 17 pesilat junior Indonesia akan berlaga pada Kejuaraan Dunia Pencak Silat Junior 2018, di Songkhla, Thailand 23-29 April. (Kemenpora)
Sebanyak 17 pesilat junior Indonesia akan berlaga pada Kejuaraan Dunia Pencak Silat Junior 2018, di Songkhla, Thailand 23-29 April. (Kemenpora)

Jakarta- Sebanyak 17 atlet pencak silat junior mengikuti Kejuaraan Dunia Pencak Silat Junior 2018, di Songkhla, Thailand, 23-29 April. Mereka turun di kategori seni tunggal, beregu dan ganda. Pada kejuaraan dunia itu, pemerintah menargetkan meraih juara umum.

Sebanyak 31 negara bakal berpartisipasi pada event tersebut. Diantaranya Indonesia, Thailand, Malaysia, Philipina, Singapura, Brunei Darusalam, Vietnam, Laos, Kamboja, Afghanistan, Austria, Azarbaijan, Belgia, Kanada, Mesir, Iran, Irak, Italia, Jerman, Belanda, Perancis, Korea, Jepang, Taiwan, dan Suriname.

Raden Isnanta, Deputi III Bidang Pembudayaan Olahraga Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora), mengatakan para pesilat junior yang mengikuti kejuaraan dunia tersebut masih dalam tahap pengkaderan.

“Para pesilat junior ini masih dalam tataran pengkaderan, dan tentunya yang ditunggu adalah mereka saat berada di usia emas, yakni senior. Meski tidak semua nomor diikuti, tapi juara umum itu jadi target,” ujar Isnanta saat melepas tim pencak silat junior Indonesia di Kantor Kemenpora, Senayan, Jakarta, Jumat (20/4).

Related :  Indonesia Siap Susul Vietnam Di Klasemen SEA Games 2017

Ke-17 atlet itu terdiri dari sembilan putri dan delapan putra akan tampil di 11 kelas tanding dan 6 kelasTGR/Seni. Mereka adalah Yuliana (NTB), Yuliana G (Banten), Suryanintyas (Jatim), Kurnia Fatma A, Triana Ragil R dan Faradlillah Rahmah A W (Jateng) untuk turun di kategori tanding putri.

Selain itu, ada Widyana Trimentari, Faidia Salsadia dan Nadya Putri (Jabar) yang akan turun pada kategori TGR/seni. Di kategori tanding sektor putra, atlet yang akan turun adalah Khoirudin Mustaqim dan Dewangga Agna M (Jateng), Hidayat Limolu (Sulut), dan Irfan Imran (Maluku Utara).

Adapun tiga wakil Jabar yakni Krisna Bayu, Rano Slamet N dan M Hikam A akan tampil di kategori TGR/seni. Manajer tim pencak silat junior Indonesia mengatakan bahwa melalui kejuaraan ini pihaknya menargetkan tujuh medali emas untuk dapat dibawa pulang.

Related :  Sering Memar Saat Bertanding, Nanda Raup Simpatik Orang Tua Dengan Segudang Prestasi

Tujuh medali ini diharapkan datang dari kelas A putri 39-43 kg, kelas C putri 47-51 kg, kelas F putri 59-63 kg, kelas C putra 47-51 kg, kelas E 55-59 kg, kelas I putra 71-75 kg, dan dua kelas lainnya dari sektor seni.

Surono mengatakan jika tim yang dibawa merupakan juara I Popnas dan Juara I kejurnas PPLP, dan hanya sebagian kecil yang diambil dari peringkat dua kejurnas PPLP sesuai dengan kebutuhan kelas.

Sementara, Benny Sumarsono, Wakil Ketua Umum PB Ikatan Pencak Silat Indonesia (IPSI), menyebut kejuaraan ini adalah pengalaman pertama untuk mereka bertanding di luar negeri.

“Tujuan dikirimnya pesilat junior Indonesia ini sebagai ajang kompetensi pencak silat bagi pesilat junior di tingkat internasional serta untuk menjaring pesilat junior yang handal guna dipersiapkan pada event internasional, serta menjadikan pencak silat semakin mendunia,” tutup Benny. (Adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of