60 Atlet Bertanding, 4 Negara Ikut The 4th Indonesian Soft Tennis Championship di Bali

0
89
Petenis Indonesia Alexander Elbert Sie, mencoba mengembalikan bola, pada pertandingan final Soft Tenis pada Asian Games 2018, di Jakabaring Sports City. Elbert kembali turun dalam The 4th Indonesian Soft Tennis Championships di Denpasar, Bali, mulai 27 November hingga 2 Desember 2018. (Harnas.co)
Petenis Indonesia Alexander Elbert Sie, mencoba mengembalikan bola, pada pertandingan final Soft Tenis pada Asian Games 2018, di Jakabaring Sports City. Elbert kembali turun dalam The 4th Indonesian Soft Tennis Championships di Denpasar, Bali, mulai 27 November hingga 2 Desember 2018. (Harnas.co)

Denpasar- Turnamen internasional bertajuk The 4th Indonesian Soft Tennis Championships, bakal berlangsung di Lapangan Tenis KONI Bali Denpasar, 27 November hingga 2 Desember 2018. Sekitar 60 atlet dari empat negara yakni Kanada, India dan Korea Selatan serta Indonesia turut meramaikan kejuaraan ini.

“Sampai batas akhir pendaftaran, Sabtu (24/11), selain tuan rumah, baru tiga tim manca negara yaitu Kanada, India dan Korea Selatan yang mengkonfirmasi partisipasinya dalam turnamen ini,” ucap Ketua Panitia Penyelenggara (Panpel) The 4th Indonesian Soft Tennis Championships, Agus Rosadi di Jakarta, Minggu (25/11).

“Sebenarnya ada beberapa negara lain yang menyatakan berminat mengikuti turnamen ini karena berlangsung di Pulau Dewata, yang sarat dengan pesona wisata, namun belum memberi informasi jadwal kedatangan. Panpel pun siap bila mereka akhirnya datang juga di Bali,” imbuhnya.

Related :  Lakukan Seleksi Ketat Pada Loop 3x3 Competition, Honda DBL Jakarta Series Siap Boyong Permain Terbaik Ke Camp Surabaya

Ajang The 4th Indonesia Soft Tennis Championship ini menggelar enam nomor yakni tunggal, ganda dan beregu, di sektor putra maupun putri. Para penyumbang medali bagi kontingen Merah Putih di Asian Games 2018 seperti Elbert Sie, Prima Simpatiaji dan Dwi Rahayu Pitri akan menjadi andalan Indonesia di event ini.

“Namun persaingan akan sangat ketat terutama dengan kehadiran wakil Korea Selatan yang tidak saja merupakan kekuatan utama soft tenis Asia, namun juga dunia. Sementara pemain dari India dan Kanada bisa menjadi kuda hitam event ini,” tutur Agus.

Bagi atlet tuan rumah, ajang ini menjadi salah satu kesempatan agar terpilih dalam skuat Timnas soft tenis yang mewakili Indonesia, di kancah internasional, terutama pada pesta olahraga antar bangsa Asia Tenggara, SEA Games 2019 di Filipina, akhir tahun depan.

Related :  Garuda Nusantara U-19, Berhasil Tuntaskan Dendam Di Stadion Wibawa Mukti Cikarang

“Turnamen ini salah satu tahapan seleksi atlet pembentukan Timnas soft tenis Merah Putih menuju SEA Games 2019. Sebelumnya kami telah memantau penampilan mereka ketika mengikuti Kejuaraan Nasional (Kejurnas) di Manado, awal bulan ini,” tandas pria yang menjabat venue manager soft tenis Asian Games 2018 di Palembang itu. (Adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of