ASEAN Autism Games 2018 Dihelat, Gali Bakat Anak Autis di Bidang Olahraga

0
117
Para peserta tampak mengikuti lomba renang, pada ajang ASEAN Autism Games 2018, di Kolam Renang Gelanggang Olahraga (GOR) Soemantri Brodjonegoro, Kuningan, pada Sabtu (20/10). (Adt/NYSN)
Para peserta tampak mengikuti lomba renang, pada ajang ASEAN Autism Games 2018, di Kolam Renang Gelanggang Olahraga (GOR) Soemantri Brodjonegoro, Kuningan, pada Sabtu (20/10). (Adt/NYSN)

Jakarta- Ratusan anak penderita autis atau berkebutuhan khusus dari Indonesia dan negara Asia Tenggara, bersaing menjadi yang terbaik di ajang kompetisi bertajuk ‘4th AAN Congress ASEAN Autism Games 2018’, di Gelanggang Olahraga (GOR) Soemantri Brodjonegoro, Kuningan, Jakarta, 20-21 Oktober.

Event ini kerja sama Yayasan Autisma Indonesia (YAI), Sekolah Tinggi Ilmu Komunikasi London School of Public Relations (LSPR) Jakarta, London School Center for Autism Awareness (LSCAA), Asia Pacific Development Center of Disability (APCD), Pemerintah Jepang, dan Kementerian Pembangunan Sosial dan Keamanan Manusia Thailand.

Selain itu, event ASEAN Autism Games 2018 ini juga didukung oleh Sekretariat ASEAN, ASEAN Autism Mapping, ASEAN Autism Network, dan Japan-ASEAN Integration Fund. Sebelumnya, ASEAN Autism Games telah digelar di Filipina, Vietnam dan Myanmar.

Dan, pada ASEAN Autism Games edisi keempat ini, Indonesia mengirimkan wakilnya sebanyak 179 peserta, Filipina 6 peserta, Myanmar 13 peserta, Vietnam 3 peserta, Singapura 5 peserta, Malaysia 9 peserta, Laos 1 peserta, dan Thailand 1 peserta.

Autisme adalah gangguan perkembangan otak yang memengaruhi kemampuan penderita dalam berkomunikasi dan berinteraksi dengan orang lain. Autisme menyebabkan gangguan perilaku dan membatasi minat penderitanya. Autisme tergolong ke dalam gangguan spektrum autisme atau autism spectrum disorder (ASD).

Related :  Tepis Rumor Dipecat, Youbel Sondakh Bawa SM Juara di Kandang Pelita Jaya

Hal ini karena gejala dan tingkat keparahannya bervariasi pada tiap penderita. Namun, dengan terapi khusus dan perhatian, terutama dari keluarga, penderita autisme dapat tumbuh dengan baik, bahkan banyak dari mereka yang dapat lulus dari perguruan tinggi di berbagai program pendidikan dengan hasil yang memuaskan.

Karnajaya, Ketua Panitia ASEAN Autism Games 2018, mengaku event ini bertujuan melihat potensi anak penderita autis di olahraga. “Selama ini, masyarakat umum mengetahui penderita autis berbakat di bidang seni, seperti menggambar dan bermusik. Kini, kami coba potensi dan bakat mereka di olahraga,” ujar Karna, pada Sabtu (20/10).

Pihaknya sebelumnya telah menggelar Indonesia Autism Games pada 2017, sebagai persiapan untuk menggelar ASEAN Autism Games 2018. “Dan animonya sangat besar, tapi untuk saat ini kami baru berani melaksanakan olahraga lari dan renang. Meskipun ada beberapa cabang olahraga lainnya, tapi jumlahnya masih sedikit sekali,” lanjutnya.

Karna menambahkan pemerintah telah memberik perhatian bagi para penderita autis. Namun, diakuinya, bila dukungan dana masih sangat minim. “Pemerintah telah memberikan perhatian sangat baik. Tapi, kalau soal pendanaan masih minim. Kami juga tahu, masih banyak yang harus diurus oleh pemerintah,” imbuhnya.

Related :  Laga 'Panas' Game Pertama IBL, Satria Muda Bungkam Pelita Jaya

Selain lari dan renang, di ASEAN Autism Games 2018, peserta juga tampil dalam permainan tradisional dan permainan dodgebee yang meningkatkan aktivitas interaksi para peserta, melatih motorik, namun aman dimainkan karena menggunakan cakram ringan dan lembut yang terbuat dari busa, tapi dapat dilempar ke udara dan ditangkap.

Sementara itu, Lia Juwita, Ibu dari anak penderita autis, Dewangga Kanahaya Iskandar, menyambut baik gelaran event ASEAN Autism Games 2018 ini. Ia berharap tidak hanya lingkup Asia Tenggara, namun kompetisi ini dapat berlanjut ke kawasan Asia.

“Kalau sudah ASEAN, mestinya kedepan juga harus ada tingkat Asia. Sehingga memberi kesempatan kepada anak-anak penderita autis untuk berprestasi ke jenjang yang lebih tinggi. Selain itu juga memberikan motivasi juga kepada para orang tua yang memiliki anak autis seperti saya,” jelasnya.

“Dan yang lebih penting adalah pemerintah harus memberikan perhatian dan memberikan fasilitas para penderita autis ini. Tentu, harapannya yang ingin dicapai adalah mereka bisa terus berprestasi nantinya,” tukas Lia. (Adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of