Asian Para Games 2018 Bukan Sekadar Rivalitas, Perayaan Persaudaraan dan Kemanusiaan

0
183
Hajatan Asian Para Games 2018, resmi dibuka Presiden Joko Widodo (Jokowi), di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK) Senayan, Jakarta, pada Sabtu (6/10). Kompetisi terbesar bagi para penyandang disabilitas akan berlangsung sepekan kedepan. (Pras/NYSN)
Hajatan Asian Para Games 2018, resmi dibuka Presiden Joko Widodo (Jokowi), di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK) Senayan, Jakarta, pada Sabtu (6/10). Kompetisi terbesar bagi para penyandang disabilitas akan berlangsung sepekan kedepan. (Pras/NYSN)

Jakarta- Hajatan Asian Para Games 2018, resmi dibuka Presiden Joko Widodo (Jokowi), di Main Stadium, Gelora Bung Karno (GBK) Senayan, Jakarta, pada Sabtu (6/10). Aura rivalitas bakal mewarnai kompetisi terbesar bagi para penyandang disabilitas selama satu pekan kedepan.

Rivalitas adalah tentang harga diri, tak sekadar menang dan kalah. Namun, ada lambang di dada yang harus dijaga dengan penghormatan yang tinggi, yakni kemanusiaan. Dan, Asian Para Games 2018, bukan sekadar ajang rivalitas, jauh dari itu adalah perayaan persaudaraan dan kemanusiaan.

Hal itulah yang menjadi harapan Presiden Jokowi pada acara pembukaan. “Ajang ini untuk mempererat persaudaraan antara warga Asia, khususnya bagi mereka penyandang disabilitas,” ujar suami dari Iriana Joko Widodo itu.

Related :  Tunjuk Wakil Jaksa Agung Jadi CdM APG 2018, Sesmenpora : Punya Kompetisi Soal Anggaran

Dihadapan Majid Rashed (Presiden Asian Paralympic Committee/APC), Raja Sapta Oktohari (Ketua Pelaksana Indonesia 2018 Asian Para Games/INAPGOC), dan ribuan atlet dari 43 negara peserta Asian Para Games edisi ketiga, mantan Wali Kota Solo, Jawa Tengah itu ingin semua yang terlibat dalam event ini, tak hanya merayakan persaudaraan.

“Kita tunjukan kegigihan dan prestasi. Kita ingin menjunjung kemanusiaan,” cetus Presiden RI ketujuh itu. Sementara itu, Okto, sapaan Ketua INAPGOC, menyebut semua yang hadir dalam perayaan pembukaan Asian Para Games 2018, akan menjadi saksi sejarah baru.

“Karena untuk pertama kalinya Indonesia menjadi tuan rumah dari Asian Para Games. Inilah kegiatan olahraga disabilitas yang paling bergengsi di Asia. Ia menambahkan event empat tahunan para multi sport itu bukan hanya tentang menang dan kalah.

Related :  Para Atletik Cabang Unggulan Indonesia di Asian Para Games 2018, Percaya Diri Bidik Tiga Medali Emas

“Melalui Asian Para Games 2018. Kita tinggikan nilai-nilai sportifitas, solidaritas, kemanusiaan, dan hubungan yang harmonis antar bangsa-bangsa Asia,” urai putra dari Oesman Sapta Odang itu. Sedangkan, Rashed menyebut 3.000 atlet dari 43 negara akan memperebutkan lebih dari 500 medali yang diperebutkan dalam 18 cabang olahraga.

“Ini adalah jumlah atlet terbesar yang mengikuti Asian Para Games, dan jumlah negara terbanyak. Media yang meliput ajang ini juga menjadi yang terbesar. Saya bangga dengan hal ini,” tukas pria kelahiran Manama, Bahrain, 49 tahun silam itu. (Adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of