Bahas Peforma Real Betis, Indra Sjafri ke Spanyol Ambil Lisensi Pelatih Pro AFC

0
352
Pelatih Timnas Indonesia U-22, Indra Sjafri (kedua dari kanan), yang akan berangkat ke Spanyol, menyebut klub La liga, Real Betis, bakal menjadi objek penelitiannya, dalam modul keenam, untuk mendapatkan lisensi pelatih A AFC Pro. (tribunnews.com)
Pelatih Timnas Indonesia U-22, Indra Sjafri (kedua dari kanan), yang akan berangkat ke Spanyol, menyebut klub La liga, Real Betis, bakal menjadi objek penelitiannya, dalam modul keenam, untuk mendapatkan lisensi pelatih A AFC Pro. (tribunnews.com)

Jakarta- Indra Sjafri, pelatih Timnas U-22, bertolak ke Spanyol guna mengikuti kursus Pelatih Profesional Lisensi A AFC Pro. Rencananya, pelatih kelahiran Batang Kapas, Pesisir Selatan, Sumatera Barat, 55 tahun silam itu, akan berangkat ke negara matador pada 21 Januari, dan kembali ke Tanah Air pada 24 Januari 2019.

“Saya pribadi mewakili teman-teman mengucapkan terima kasih. Kursus A AFC Pro ini angkatan pertama. Mudah-mudahan kami menyelesaikan semua modul yang sudah dimulai April 2018, kami sudah menyelesaikan 4 modul, tinggal 3 modul lagi, dan kami akan berangkat ke Spanyol,” ujar Indra di Senayan, Jakarta, pada Selasa (15/1).

Indra mengungkapkan modul kelima akan digelar selama 10 hari, tapi ia tidak bisa mendapat izin lebih dari lima hari. “Sebenarnya modul lima itu digelar 10 hari. Tapi, saya mendapatkan izin berada di Spanyol selama lima hari. Kebetulan sebelumnya, akhir 2018, saya sudah ke Juventus selama 10 hari,” terangnya.

Kendati tak bisa menemani timnas U-22 selama 5 hari di Pelatnas, Indra mengaku tak khawatir, karena ada banyak asisten pelatih yang akan menangani David Maulana cs.
“Latihan tetap berjalan karena masih ada Nova Arianto, Nursaelan Santoso, dan Hendro Kartiko, yang menangani tim,” lanjut mantan juru racik U-19 itu.

Related :  Sebab Cedera Dan Lainnya, Lima Pemain Seleksi Timnas Putri Ini Dipulangkan

Indra menyebut Real Betis bakal menjadi objek penelitiannya dalam modul keenam guna mendapat lisensi AFC Pro. PSSI menggelar kursus bagi pelatih Indonesia mendapatkan lisensi AFC Pro sejak April 2018. Saat ini, para peserta telah memasuki tahap atau modul kelima.

Dalam modul kelima itu, Indra bersama para pelatih lainnya akan menyerap ilmu dari klub La Liga, Deportivo Alaves. “Dalam modul keenam, instruktur melihat bagaimana cara pelatih melatih. Adapun modul ketujuh, kami akan mempresentasikan tesis dengan tugas mengamati klub Eropa selama enam bulan,” jelasnya.

“Mengamati klub Eropa selama enam bulan merupakan tugas terakhir. Saya kebetulan dapat Real Betis dan sudah mempersiapkannya dengan baik. Semoga hasil bahasan saya diterima oleh instruktur,” tutur Indra. Dalam laporannya nanti, Indra akan membahas perjalanan Real Betis selama setengah musim mengarungi La Liga.

Related :  Gelar Forum Marathon, PSSI Agendakan National Coaching Conference di ISEF 2018

Dia mendapatkan data klub Los Verdiblancos dari dunia maya. “Saya hanya mengikuti Real Betis dari situs web hingga media sosial. Jadi semuanya dari jarak jauh,” ujar Indra Sjafri. Selain Indra, 20 pelatih Indonesia lain pun turut berangkat ke Spanyol.

Diantaranya Widodo Cahyono Putro, Rahmad Darmawan, Nilmaizar, serta Djajang Nurdjaman. Usai menyelesaikan kursus Lisensi A Pelatih Profesional di Spanyol, Indra segera kembali ke Indonesia untuk bisa fokus mempersiapkan Timnas U-22. (Adt)

Daftar pelatih yang mengikuti kursus pelatih A AFC Pro
Pelatih dari Indonesia :
Djajang Nurjaman, Bambang Nurdiansyah, Aji Santoso, Wolfgang Pikal, Rudy Eka Priyambada, Joko Susilo, Liestiadi, Hanafing, Tony Ho, Emral Abus, Rahmad Darmawan, Iwan Setiawan, Nil Maizar, Indra Sjafri, Widodo C Putro, Yeyen Tumena, Mundari Karya, Yunan Helmi, Syafrianto Rusli, Seto Nurdiantoro

Pelatih dari Malaysia :
Adam bin Abdulah
Elavaran

Pelatih dari Jepang :
Fujiwara

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of