Berlaga di Asian Para Games 2018, Sebanyak 1.100 Atlet Wajib Diklasifikasi

0
164
dr. Christofer Muliadi Siagian (Direktur Klasifikasi INAPGOC/kiri) menyebut sebanyak 1.100 atlet yang akan bertanding di Asian Para Games 2018 wajib melewati proses klasifikasi guna menentukan cabor kelas mana mereka bertanding. (Adt/NYSN)
dr. Christofer Muliadi Siagian (Direktur Klasifikasi INAPGOC/kiri) menyebut sebanyak 1.100 atlet yang akan bertanding di Asian Para Games 2018 wajib melewati proses klasifikasi guna menentukan cabor kelas mana mereka bertanding. (Adt/NYSN)

Solo- Sebanyak 1.100 atlet dari 41 negara bakal menjalani proses klasifikasi sebagai persyaratan wajib, mengikuti Asian Para Games III/2018 , yang dihelat pada 6-13 Oktober mendatang. Nantinya, terdapat 84 klasifikator yang telah bersertifikasi serta berpengalaman, di bidangnya masing-masing.

Para Klarifikator ini akan menentukan pada kelas apa, atlet itu bertanding. Pada Asian Para Games III/2018, terdapat 18 cabang olahraga yang dipertandingkan dengan nomor pertandingan mencapai 337, serta memperebutkan 568 medali.

“Klasifikasi ini meliputi visual impaired, wheelchair, amputees, cerebral palsy, dan intellectual disable. Dan, proses klasifikasi untuk atlet yang kecacatannya tetap, membutuhkan waktu empat hari,” ujar dr. Christofer Muliadi Siagian, Direktur Klasifikasi Panitia Pelaksana Indonesia 2018 Asian Para Games (INAPGOC), Rabu (5/9).

“Para klasifikator ini akan mulai bertugas pada 2 Oktober nanti. Mereka kelak yang menentukan, atlet itu akan bertanding diklasifikasi yang mana,” lanjutnya, di acara Media Gathering Indonesia 2018 3rd Asian Para Games, di Hotel Best Western Premier Solo, Jawa Tengah (Jateng).

Related :  Apresiasi Kinerja INAPGOC, Menpora : Tak Hanya Peringkat, Ini Soal Kemanusiaan dan Menghargai Perbedaan

Ia menambahkan meski sang atlet sudah melewati proses klasifikasi, namun tak tertutup kemungkinan pada saat pertandingan, ada pihak yang mengajukan keberatan atas klasifikasi itu.

“Bisa saja melakukan keberatan atas klasifikasi yang ditetapkan, tapi tak sembarangan orang bisa mengajukan keberatan itu. Yang boleh itu, hanya CdM (Chief de Mission/Ketua Kontingen), dan harus membayar 200 dollar AS (Amerika Serikat),” tegasnya.

“Dan tak semua atlet menjalani proses klasifikasi, salah satunya adalah cabor wheelchair tennis (tenis kursi roda). Karena cabang ini memakai sistem seeded atau peringkat, karena kejuaraannya juga rutin digelar, serta sesuai aturan yang berlaku,” tambah pria berkaca mata itu.

Terkait hal itu, Waluyo, Ketua Bidang Pembinaan dan Prestasi (Kabid Binpres) National Paralympic Committee (NPC) Indonesia, menyebut atlet Indonesia pernah merasakan gagal lolos klasifikasi, saat pelaksanaan Asian Para Games 2014, di Incheon, Korea Selatan (Korsel).

Related :  Para Atletik Cabang Unggulan Indonesia di Asian Para Games 2018, Percaya Diri Bidik Tiga Medali Emas

Akibatnya, ungkap Waluyo, mereka tak bisa turun bertanding membela kontingen Indonesia. “Sistem klasifikasi pada saat itu, mengizinkan atlet masuk dulu (terdaftar), lantas dokumen pelengkap menyusul. Tapi, kalau di Asian Para Games kali ini, semua administrasi para atlet, sudah harus lengkap sejak awal,” terangnya.

Lanjutnya, di Asian Para Games kali ini, Waluyo optimistis tak ada kendala yang dihadapi anak didiknya terkait proses klasifikasi. “Kami percaya diri dengan atlet yang ada karena sudah sesuai dengan klasifikasi yang ditetapkan,” imbuhnya.

Sebagai tuan rumah, ia menegaskan Indonesia akan turun disemua cabang pertandingan, kecuali bola basket kursi roda putri. “Jujur, kami belum punya atletnya. Dan, kalau dipaksakan malah hasilnya tidak maksimal. Apalagi lawannya China, wah bisa sangat mencolok sekali nanti skornya,” pungkas Waluyo. (Adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of