Bhayangkara Samator dan Popsivo PGN Polwan Siap Tarung, Ingin Kawinkan Gelar Proliga 2019

0
71
Irjen. Pol. Drs. Refdi Andri. M.Si, Kepala Korps Lalu Lintas Polri (keenam dari kiri), berharap tim Bhayangkara Samator dan Popsivo PGN Polwan, dapat mengawinkan gelar Proliga 2019. (Adt/NYSN)
Irjen. Pol. Drs. Refdi Andri. M.Si, Kepala Korps Lalu Lintas Polri (keenam dari kiri), berharap tim Bhayangkara Samator dan Popsivo PGN Polwan, dapat mengawinkan gelar Proliga 2019. (Adt/NYSN)

Jakarta- Tim bola voli Bhayangkara Samator dan Popsivo PGN Polwan siap mengarungi Proliga 2019, mulai 7 Desember 2018 dan berakhir pada 24 Februari 2019, di Gelanggang Olahraga (GOR) Amongrogo, Yogyakarta. Kedua tim secara resmi diperkenalkan ke publik, di Auditorium NTMC Korlantas Polri, Jakarta, pada Rabu (5/12).

Bhayangkara Samator tetap diarsiteki Ibarsjah Djanu Tjahjono, dengan kapten tim Rendy Febriant Tamamilang. Sedangkan Popsivo PGN Polwan, bakal dilatih Chamnan Dokmai asal Thailand, dan Amalia Fajrina Nabila sebagai kapten tim.

Irjen. Pol. Drs. Refdi Andri, Kepala Korps Lalu Lintas Polri, mengaku optimis kedua tim meraih hasil terbaik. “Hadirnya Samator dan PGN mendukung tim sangat luar biasa. Bagaimana tim berlatih, dan pembina mempersiapkan tim dengan baik. Kami optimis meraih hasil terbaik di Proliga 2019,” ujar Refdi yang sekaligus pembina tim.

Ia meyakini materi pemain yang terdapat di Bhayangkara Samator dan Popsivo PGN Polwan sangat mumpuni. “Di putra dihuni pemain yang membawa Surabaya Bhayangkara Samator juara tahun lalu. Sedangkan di bagian putri diisi pemain Asian Games 2018. Jadi targetnya juara satu. Kami yakin bisa mengawinkan gelar Proliga 2019,” tegas Refdi.

Popsivo memiliki lima pemain timnas yang ikut membela Indonesia di Asian Games 2018. Mereka adalah Amalia Fajrina Nabila, Berllian Marseilla, Arsela Nuari Purnama, Wilda Siti Nurfadilah dan dan Aprilia Santini Manganang. Kekuatan Popsivo juga ditopang dengan tosser impor asal Thailand dan Turki, Pornpun Guedoarp dan Yeliz Basa.

Related :  PP PBVSI Yakini Kejurnas Voli Antarklub U-17 Bakal Sengit, Menuju Persiapan Kejuaraan Junior Asia 2019

Formasi yang tak kalah garang juga dimiliki Samator. Mereka juga memiliki lima pemain timnas, yakni Mahfud Cahyadi, Syamsul Kohar, Rendy Tamamilang, Nizar Zulfikar dan Rivan Mulki. Spiker dari Brasil Yosvani Gonzales, yang bergabung di musim ini, dinilai mampu membawa Samator mempertahankan gelar.

Sementara itu, Kombes. Pol. Nanang Mashudi, Manajer Tim Bhayangkara Samator, berharap timnya memecahkan sejarah. “Sebagai juara bertahan, kami ingin juara lagi. Itu yang akan kita pecahkan. Hingga kini belum ada di Proliga, juara bertahan menjadi juara lagi tahun berikutnya. Mitos ini akan kita pecahkan,” jelas Nanang.

Sementara itu, Aprilia Manganang, menegaskan dirinya dan kolega siap berlaga di Proliga 2019. “Semua pemain tim ini sangat bagus. Apalagi sebagian dari mereka merupakan pemain nasional. Saya ingin beri yang terbaik untuk juara tahun ini. Tahun kemarin sudah hampir juara, tapi gagal karena saya cedera,” tukas Manganang.

Sampai saat ini Samator masih menyandang status sebagai peraih gelar juara terbanyak di Proliga dengan torehan enam gelar. Masing-masing diapatkan pada edisi 2004, saat masih bernama Surabaya Flame. Berikutnya, pada edisi 2007, 2009, 2014, 2016, dan 2018.

Related :  Seleksi Pemain Hingga Akhir Bulan, Timnas Voli Putri Masuk Pelatnas Asian Games

Dari torehan itu, Samator mendapat kutukan belum pernah sekalipun membukukan catatan juara secara beruntun. Setiap kali berhasil menjadi kampiun, mereka selalu gagal mempertahankannya pada musim berikutnya.

“Kalau di Livoli, kami sudah sering juara beruntun, bahkan pernah hattrick. Seperti Livoli edisi 2017 dan 2018 yang bisa beruntun. Makanya, kami berharap hasil Proliga sama seperti Livoli. Kalau Proliga 2019 bisa juara, kami bisa membuat sejarah sendiri,” ujar sang pelatih, Ibarsyah.

Pada Proliga 2019, terdapat enam tim putra dan lima tim putri yang akan meramaikan persaingan kompetisi kasta tertinggi bola voli Tanah Air itu. Tim putra yakni Bhayangkara Samator, Palembang Bank SumselBabel, Jakarta Pertamina Energi, Jakarta BNI 46, Jakarta Garuda, dan Sidoarjo Aneka Gas Industri.

Sedangkan tim putri yaitu Popsivo PGN Polwan, Jakarta Pertamina Energi, Bandung Bank bjb Pakuan, Jakarta BNI 46, dan Jakarta Elektrik PLN. Proliga 2019 dimulai lebih cepat pada musim ini. Grand final Proliga 2019 berlangsung selama dua hari. Hal ini dilakukan demi mengantisipasi membludaknya jumlah penonton.

Samator saat ini merupakan poros utama dalam kompetisi bola voli di Indonesia. Mereka baru saja mencatatkan hattrick dalam tiga turnamen, yaitu Livoli 2017, Proliga 2018, dan terakhir Livoli 2018. (Adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of