Dua Bulan Jelang Perhelatan Asian Para Games 2018, Sekitar 3.038 Atlet Disabilitas Sudah Terdaftar

0
426
Raja Sapta Oktohari (Ketua INASGOC), Tarek Souei (CEO of APC), Adiati Noerdin (3rd Vice Chairman of INAPGOC) saat memberikan Press Conference The 6th Coordination Commission Meeting, di Hotel Grand Melia, Jakarta, Sabtu (4/8). (Adt/NYSN)
Raja Sapta Oktohari (Ketua INASGOC), Tarek Souei (CEO of APC), Adiati Noerdin (3rd Vice Chairman of INAPGOC) saat memberikan Press Conference The 6th Coordination Commission Meeting, di Hotel Grand Melia, Jakarta, Sabtu (4/8). (Adt/NYSN)

Jakarta- Dua bulan jelang pesta olahraga atlet-atlet penyandang disabilitas di negara Asia (Asian Para Games 2018), sekitar 3.038 atlet sudah resmi mendaftarkan diri.
Hal itu dikatakan Raja Sapta Oktohari, Ketua Panitia Pelaksanan Asian Para Games (INAPGOC) 2018.

Ia menyampaikan dalam event Press Conference 6th Coordination Commission Meeting, di Jakarta, Sabtu (4/8). Dalam kesempatan itu, juga hadir Tarek Souei (CEO of Asian Paralympic Committee/APC), dan Adiati Noerdin (3rd Vice Chairman of INAPGOC).

“Registrasi saat ini sudah terdaftar 3.038 atlet, dan 1.847 official serta 433 media asing. Selain itu, untuk kedatangan para atlet akan menggunakan terminal 2 dan 3 Bandara Soekarno-Hatta dengan dukungan jalur khusus dan ambulift untuk memperlancar proses akreditasi dan pemindahan atlet disabilitas,” ujar Okto, sapaan akrabnya.

Related :  Persiapan Capai 90 Persen, Menpora: Asian Para Games 2018 Langkah Menjaga Harkat dan Martabat Bangsa

Pria kelahiran Jakarta, 19 Oktober 1975 itu menyebut akan terdapat sekitar 1.400 atlet yang menggunakan kursi roda (wheelchair), dan mereka nantinya akan langsung dijemput setibanya dari pesawat.

“Para atlet dan official juga sudah mulai melakukan pengurusan visa di KBRI (Kedutaan Besar Republik Indonesia) di negara masing-masing,” lanjutnya. Okto menambahkan terkait publikasi media marketing akan ada strategi publikasi dan media sosial yang lebih masif dan interaktif pada September mendatang.

“Ini sesuai arahan pemerintah agar kami gencarkan pada saat Asian Games 2018 selesai. Begitu juga dengan publikasi profile para atlet disabilitas untuk meningkatkan pengetahuan publik tentang Asian Para Games 2018,” terang putra dari Oesman Sapta Odang itu.

Related :  Menang di Laga Perdana Asian Para Games 2018, 3 Atlet Para Tenis Meja Indonesia Ditantang Pemain Dunia

“Kami siap melakukan eksposure besar-besar tak hanya soal Asian Para Games, tapi juga kesiapan Indonesia sebagai tuan rumah dan ramah terhadap penyandang disabilitas,” tegas Ketua Umum Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) periode 2011-2014 itu.

Sementara itu, Adiati menjelaskan Asian Para Games 2018 memberikan inspirasi terutama bagi para disabilits jika mereka mempunyai kesempatan yang sama dengan atlet lainnya. “Ini sangat menginspirasi bagi orang-orang yang berkebutuhan khusus dan mereka memiliki kesempatan yang sama seperti yang lainya,” tukas Adiati. (Adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of