Duel Ketat Hingga Rubber Set, Tunggal Putri U-15 PB Exist Kalah Dari Unggulan Asal India

0
138
Tunggal putri (U-15) Trianisa Kania Nurhasanah (kuning) takluk dari pebulutangkis unggulan dua asal India Meghana Reddy Mareddy lewat partai rubber game. (Adt/NYSN)
Tunggal putri (U-15) Trianisa Kania Nurhasanah (kuning) takluk dari pebulutangkis unggulan dua asal India Meghana Reddy Mareddy lewat partai rubber game. (Adt/NYSN)

Jakarta- Pemain tunggal putri (U-15) Trianisa Kania Nurhasanah masih belum berhasil merobohkan pebulutangkis unggulan dua asal India Meghana Reddy Mareddy, dibabak 32 besar turnamen bulutangkis ‘Pembangunan Jaya Raya Yonex-Sunrise Junior Grand Prix Gold 2018’, pada Jumat (6/4).

Pebulutangkis asal PB Exist Cibinong itu menyerah dalam drama pertarungan tiga gim berdurasi 45 menit, dengan skor 15-21, 21-19, dan 8-21 atas Mareddy. Di gim pertama, Nurhasanah membentang asa usai memimpin dalam interval skor 11-9. Namun, Mareddy berhasil memaksa skor imbang 12-12.

Kedudukan kembar 15-15 kembali terjadi akibat bola pengembalian Nurhasanah keluar. Selanjutnya, perolehan angka pebulutangkis India itu menjauh dan menutup gim pertama dengan skor 21-15. Memainkan gim kedua, anak asuh Jonathan itu merubah strategi. Hasilnya, Nurhasanah mampu mencuri angka terlebih dahulu yakni 1-0.

Kedua pemain terus mencari cara untuk bisa memberikan tekanan pada lawan. Akibatnya, pertarungan berlangsung ketat, begitu juga dengan skor yang selalu sama hingga kedudukan 7-7. Saat kedudukan 12-9 sempat terjadi rely panjang.

Related :  ISSOM 2018, ABM Motorsport Tambah Skuat Pebalap Muda

Akhirnya pertarungan berakhir setelah bola pengembalian Mareddy tak mampu melewati net. Kedudukan berubah menjadi 12-9.Berkat instruksi dari sang pelatih yang harus lebih sabar dalam meladeni lawan membuahkan hasil. Nurhasanah sukses membungkus kemenangan di gim kedua dengan skor 21-19.

Memainkan gim ketiga, Nurhasanah berada dalam tekanan. Mareddy dengan mudah mengumpulkan angka demi angka, hingga kedudukan 11-2. Pebulutangkis Bogor kerap melakukan kesalahan sendiri.

Akhirnya, Mareddy yang memang berada di atas angin berhasil memastikan kemenangan setelah smash tajamnya tak mampu dikembalikan Nurhasanah. Pertandingan berakhir dengan skor 21-8.

“Saya main memang agak tegang karena lawan pemain unggulan dua. Apalagi, secara fisik juga lebih bagus dan tinggi dari saya. Lawan juga terus melakukan tekanan,” ujar Nurhasanah usai pertandingan.

“Di gim kedua, saya inisiatif untuk menekan dari awal. Bola saya turunin duluan terus dicepetin. Itu efektif dan saya bisa menang. Tapi di gim ketiga, saya sudah nggak fokus karena lawan bisa ngumpulin angka cepat dan akhirnya kalah,” sambungnya.

Related :  Strateginya Buntu, Tunggal Putra Pelatnas U-19 Akhirnya Harus Puas Jadi Runner-Up

Sementara, Jonathan, Pelatih PB Exist, mengaku puas dengan penampilan anak didiknya tersebut. Menurutnya, ajang ini bisa dijadikan sarana untuk menambah pengalaman bertanding bagi Nurhasanah.

“Ini ajang internasional yang bagus, terutama untuk pebulutangkis pemula. Saya melihat ini adalah pengalaman buat Nurhasanah. Apalagi, lawannya menempati unggulan dua. Memang berat bagi Nurhasanah untuk bisa mengalahkan pemain India tersebut,” terangnya.

“Tapi di gim ketiga, karena ketinggalan jauh, mainnya makin tak terkontrol. Dan lawan statusnya juga unggulan, sehingga pengalaman saat-saat poin kritis dan tahu bagaimana menghadapinya,” tuturnya. Ia menambahkan paska pertandingan ini pihaknya akan melakukan evaluasi terhadap penampilan anak didiknya itu.

“Perlu ditingkatkan lagi untuk fisiknya, terutama bertemu lawan yang memiliki postur lebih tinggi. Harus lebih sabar mainnya, dan dilihat juga Nurhasanah tadi angkanya didapat darimana,” pungkasnya. (Adt)

Apa komentarmu?

Ayo komen untuk pertama kali!

avatar
  Subscribe  
Notify of