Empat Sosok Muda ini Dianggap Sebagai Kunci Perubahan PSSI

0
273
Bob Hippy, legenda Timnas era 60-an mendukung empat sosok muda untuk membenahi PSSI.
Bob Hippy, legenda Timnas era 60-an mendukung empat sosok muda untuk membenahi PSSI.

Banyak orang berpikir bahwa ini saatnya bagi PSSI untuk mengadakan perubahan atau revolusi, terutama di dalam tubuh dan pengurus besar PSSI itu sendiri, mengingat beberapa insiden yang akhir-akhir ini terkuak, lengsernya Edy Rahmayadi dan juga kasus terkaitnya PLT Joko Driyono sebagai tersangka dalam tragedy “Match Fixing”.

Semenjak itu banyak sekali dorongan dari pihak eksternal untuk merevolusi tubuh PSSI, bahkan salah satu legenda timnas era 60-an Bob Hippy ikut buka suara, Ia menantang para sosok muda untuk keluar dari “Persembunyiannya”.

Bob Hippy, pria berusia 71 tahun itu terlihat lelah dengan bobrok yang tak berujung di dalam organisasi sebesar PSSI.

“Saya kira PSSI memerlukan sosok yang benar-benar komit membangun sepak bola Indonesia yang bersih dan bertanggung jawab. Ini bukan hanya soal Ketua Umum atau Wakilnya saja tapi juga anggota Komite Eksekutif (Exco),” tegas Bob Jumat (29/2/19).

“Juga Asprov di 34 Provinsi. Para voters yang punya hak suara harus pun harus dibekali visi-misi yang jelas, ya apalagi kalau bukan sepak bola bersih,” sambung Bob yang pernah mengoyak gawang Jerman Timur saat masih berseragam Persija Jakarta.

Related :  Persitangsel Menang di Uji Coba Pertama Menjelang Suratin Cup

Akhir-akhir ini ramai dibahas di kalangan media, mengenai siapa sosok muda yang dinilai memiliki kapabilitas untuk memimpin PSSI. Tercatat ada empat sosok muda yang mendominasi pembahasan tersebut, yaitu:

  1. Rezza Mahaputra Lubis (CEO Indonesia Junior League).
  2. Ahmad Zaki Iskandar (Bupati Tangerang)
  3. Munafri Arifudin (CEO PSM Makassar)
  4. Azrul Ananda (CEO Persebaya Surabaya)

Siapa saja dan apa saja prestasi empat sosok diatas dalam bidang olahraga, tepatnya cabang olahraga sepakbola di tanah air, sehingga mereka disebut layak untuk me-“Revolusi” organisasi sepakboal terbesar di Indonesia.

Ahmad Zaki sendiri jadi salah tokoh pemimpin daerah yang sukses membangun 27 stadion mini di Kabupaten Tangerang.

Munafri Arifudin, sepak terjangnya cukup sukses dengan mengkomandoi klub legendaris sekelas PSM Makassar, hanya dalam jangka waktu dua tahun ia mampu mengembalikan marwah Juku Eja.

Azrul Ananda, sebelum menjadi orang nomor satu di Persebaya adalah pendiri DBL (Development Basketball League), sosok milenial pula di kalangan media.

Rezza Mahaputra Lubis, bersama Indonesia Junior League tengah hebat-hebatnya menyusun kerangka sepak bola Tanah Air lewat investasi di kompetisi level usia muda.

Related :  Hoby Lari di Run Track Sejak Kecil, Jadi Bekal Celine Bergabung Timnas U-16 Putri

Keempat sosok tersebut pun terdengar cocok bagi Bob, bahkan Ia berharap bukan hanya salah satu dari empat sosok tersebut, tetapi semuanya dapat maju bersama untuk melakukan pembenahan total di tubuh PSSI.

“Yang paling penting tentunya harus punya waktu yang penuh untuk PSSI artinya tidak memegang jabatan lain. Wawasannya di sepak bola pun harus luas, tidak hanya skala nasional tapi juga Asia hingga Dunia,” ujar Bob di Jakarta.

“Kalau mau revolusi ya harus benar-benar dari akarnya, jangan terulang lagi yang sudah, bersih-bersih total,” ujar Bob lagi.
Rencananya PSSI akan mengadakan Kongres Luar Biasa (KLB), ide ini tercetus setelah anggota Komite Eksekutif (Exco) mengadakan rapat di Jakarta (19/2) pasca penetapan Joko Driyono sebagai tersangka. KLB ini pada dasarnya memiliki dua agenda besar, yaitu membentuk perangkat Komite Pemilihan (KP) dan Komite Banding Pemilihan (KBP).

Bagaimana menurut pendapat sobat muda NYSN? silahkan komen dibawah ini. (IHA)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of