Fokus Pemulihan Cedera Pinggang, Juara Dunia Junior 2017 Gregoria Mariska Tunjung Batal ke SaarLorLux Open 2018 Jerman

0
96
Demi pemulihan cedera pinggang, pebulutangkis 19 tahun asal Wonogiri, Gregoria Mariska Tunjung, mundur dari kejuaraan bulutangkis SaarLorLux Open 2018 BWF Tour Super 100, yang dihelat pada 30 Oktober – 4 November 2018, di Saarbrucken, Jerman. (badmintonindonesia)
Demi pemulihan cedera pinggang, pebulutangkis 19 tahun asal Wonogiri, Gregoria Mariska Tunjung, mundur dari kejuaraan bulutangkis SaarLorLux Open 2018 BWF Tour Super 100, yang dihelat pada 30 Oktober – 4 November 2018, di Saarbrucken, Jerman. (badmintonindonesia)

Paris- Demi fokus pada pemulihan cedera pinggang, tunggal putri andalan Indonesia Gregoria Mariska Tunjung, terpaksa mundur dari kejuaraan bulutangkis SaarLorLux Open 2018 BWF Tour Super 100, yang dihelat pada 30 Oktober – 4 November 2018, di Saarbrucken, Jerman.

Mundurnya Jorji, sapaannya, membuat sektor tunggal putri Indonesia di SaarLorLux Open 2018 hanya diwakili oleh satu wakil, yakni Fitriani. Selain di tunggal putri, Indonesia juga mengirim wakil di ganda putri, yaitu duet Rizki Amelia Pradipta/Ni Ketut Mahadewi Istarani.

Juara dunia junior 2017 di Yogyakarta itu mulai merasakan sakit pada pinggangnya saat bertanding di babak kedua Denmark Open 2018, pekan lalu. Namun, Jorji mampu melawan sakitnya dan menembus semifinal. Usai dari Denmark Open 2018, dara kelahiran Wonogiri, 11 Agustus 1999 itu, menuju French Open 2018.

Related :  Tekuk Unggulan Empat, Duet Lucky/Helena Asal PB Djarum Rebut Tiket Perempat Final Sirnas U-19 Jakarta Open 2018

Ia memutuskan mundur saat melakoni laga perempat final, pada Jumat (26/10), kontra wakil Jepang Akane Yamaguchi (2), pada kedudukan 15-21, 6-11. Dijadwalkan, akan mengikuti pertandingan ketiganya di Jerman, pekan depan.

Namun, usai dilakukan MRI (Magnetic Resonance Imaging), di Pusat Medik Olahraga, di Kota Paris, Perancis, yang direkomendasikan dokter pertandingan, ternyata hasilnya tidak memungkinkan bagi penghuni Pelatnas PBSI Cipayung sejak 2013 itu mengikuti turnamen lanjutan.

“Setelah MRI tadi pagi, ternyata Jorji tak mungkin bertanding di Jerman. Kami mengistirahatkan dia dulu, supaya bisa fokus pemulihan cedera pinggangnya. Kami tidak mau memaksakan, daripada makin parah,” tegas Minarti Timur, Kepala Pelatih Tunggal Putri PBSI, dikutip situs resmi PBSI, pada Minggu (28/10).

Related :  Jarang Berpasangan, Duet PB Djarum Pramudya/Ribka Singkirkan Unggulan Lima Indonesia Masters 2018

“Setelah pemeriksaan MRI tadi, Jorji sudah diberi obat dan vitamin untuk memulihkan cederanya. Dia masih tetap dijadwalkan ke Korea Open bulan depan. Tapi kami masih mau lihat hasil pemeriksaan di Jakarta nanti,” lanjut atlet peraih medali perak Olimpiade 2000, Sydney, Australia, berpasangan dengan Try Kusharyanto itu. (Adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of