Gelorakan Olahraga Lewat Gala Desa di Pringsewu, Kemenpora Semai Bibit Muda Berprestasi Tingkat Nasional dan Internasional

0
106
Raden Isnanta, Deputi III Pembudayaan Olahraga Kemenpora (kanan) dalam acara pembukaan Gala Desa Pringsewu. Event ini menjadi kali kedua, berlangsung di Kabupaten Pringsewu, Lampung, Jumat (19/10). (istimewa)
Raden Isnanta, Deputi III Pembudayaan Olahraga Kemenpora (kanan) dalam acara pembukaan Gala Desa Pringsewu. Event ini menjadi kali kedua, berlangsung di Kabupaten Pringsewu, Lampung, Jumat (19/10). (istimewa)

Pringsewu- Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) menggelar Gala Desa edisi Pringsewu, di Lapangan Kuncup, Kabupaten Pringsewu, Provinsi Lampung, pada Jumat (19/10).

Event yang diikuti 9 Kecamatan di Kabupaten Pringsewu itu, sekaligus menjadi saksi kebulatan tekad dari aksi nyata untuk Indonesia melalui olahraga di negeri berjuluk ‘Jejama Secancanan’ atau ‘Bersama-sama bergandengan tangan’ itu.

Ini merupakan kali kedua Kabupaten Pringsewu menggelar program andalan Kemenpora di bawah payung ‘Ayo Olahraga’ di bawah komando Imam Nahrawi (Menteri Pemuda dan Olahraga/Menpora), melalui program Deputi Pembudayaan Olahraga dengan melombakan empat cabang olahraga (cabor), yakni atletik, bola voli, bulutangkis, dan sepakbola.

Sujadi Sadad, Bupati Pringsewu, mengatakan pihaknya mengucap syukur lantaran Kabupaten Pringsewu kembali diberi kepercayaan untuk menggelar event yang dapat menambah kebugaran dan kesehatan masyarakat, serta nilai-nilai sportifitas.

“Alhamdulillah ini kedua kalinya Kabupaten Pringsewu diberi kepercayaan menggelar event Gala Desa. Hormat kami dan rasa terimakasih masyarakat Pringsewu kepada Menpora Imam Nahrawi, begitu juga Presiden Joko Widodo, sehingga melalui olahraga menjadi pemersatu bagi Indonesia,” ujar Sujadi dalam sambutannya saat membuka Gala Desa.

“Kami yakin, Gala Desa menjadi penyemangat masyarakat untuk berolahraga, sehingga bukan suatu hal mustahil slogan dari Desa untuk Dunia akan terwujud untuk masa yang akan datang. Semoga dari Kabupaten Pringsewu akan lahir bibit-bibit olahraga berprestasi di tingkat nasional hingga internasional,” tambahnya.

Related :  Demi Kejuaraan Dunia 2023, Pemerintah Minta Kompetisi Basket Putri Diperbanyak

Gala Desa edisi Pringsewu dilaksanakan selama 21 hari dengan peserta beberapa kategori seperti pelajar dan umum, mulai dari U-13 tahun, U-15 tahun, hingga U-18 tahun, dengan lokasi pertandingan tersebar di empat Kecamatan. Untuk cabor atletik dipusatkan di Bandungbaru, bola voli di Lapangan Pekon Pamenang, Kecamatan Pagelaran.

Sedangakn bulutangkis di Pekon Sukoharjo 1, Kecamatan Sukoharjo, dan sepak bola di Lapangan Pekon Totokarto, Kecamatan Adiluih. Raden Isnanta, Deputi III Pembudayaan Olahraga Kemenpora, menyebut Kabupaten Pringsewu merupakan satu dari 136 Kabupaten/Kota di 34 Provinsi se-Indonesia yang mendapat program Gala Desa dari Kemenpora.

Dengan tujuan selain untuk menambah kebugaran dan kesehatan masyarakat, juga mencari bibit atlet dari masyarakat di pelosok desa. “Kami ucapkan terimakasih pada Pemkab Pringsewu beserta jajaran, dan stakeholder yang merespon positif program nasional Gala Desa ini,” tutur Isnanta.

Daerah berjuluk ‘Jejama Secancanan’ ini memiliki perhatian besar kepada olahraga Indonesia, komitmen menggerakkan masyarakatnya terus berolahraga tinggi. Isnanta juga mengajak semua lapisan terus menguatkan olahraga, sehingga olahraga menjadi gaya hidup masyarakat Indonesia.

“Jika bugar, rasanya gampang mencari bibit atlet yang unggul. Kalau angkat besi sudah banyak melahirkan bibit unggul level dunia, nanti lewat Gala Desa ini semoga ada putra daerah yang bermunculan untuk nantinya menjadi atlet-atlet yang dipersiapkan menuju pentas dunia,” harapnya.

Related :  Tim Ayu Pusaka Indonesia Raih 'Best of The Best' Jakarta Pencak Silat Championship (JKTC) 2018, Pembinaan Pencak Silat Usia Dini Tak Putus

Lebih dari itu, ia juga meminta kepada panitia setempat untuk memantau para atlet yang tak hanya terdapat dalam Gala Desa, guna dikembangkan di diklat-diklat nasional seperti PPLP (Pusat Pendidikan dan Latihan Pelajar) atau SKO (Sekolah Khusus Olahraga) Ragunan.

“Negara ini masih butuh kader atlet yang banyak, meskipun sudah mengalami peningkatan prestasi di ajang Asian Games maupun Asian Para Games 2018, tapi Indonesia masih butuh menuju ke Olimpiade, sehingga dibutuhkan bibit unggul yang lebih hebat lagi,” jelasnya.

Selain itu pembukaan Gala Desa Pringsewu ini terasa sangat spesial. Hal ini disampaikan Samsir Kasyim, Kepala Dinas Pemuda, Olahraga, dan Pariwisata (Kadis Porapar) Pringsewu.

Sebab, pengibaran bendera Gala Desa dilakukan atlet junior panjat tebing asal SMK KH. Ghalib Pringsewu, M. Hauzaan Rizqullah, yang memanjat tower climbing setinggi 18 meter sambil membawa dan mengibarkannya di atas tower. Selain itu, adapula penampilan marching band, senam bersama serta aksi tiga atlet binaraga Pringsewu. (Adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of