Indonesia Tambah Satu Keping Emas, Aqsa Sutan Aswar Jadi Yang Terbaik Dari Cabor Jet Ski

0
582
Atlet jetski Indonesia, Aqsa Sutan Aswar, mengibarkan bendera merah putih setelah meraih medali emas dari nomor endurance runabout open cabor jet ski, di Jetski Indonesia Academy Ancol, Minggu (26/8). (tempo.co)
Atlet jetski Indonesia, Aqsa Sutan Aswar, mengibarkan bendera merah putih setelah meraih medali emas dari nomor endurance runabout open cabor jet ski, di Jetski Indonesia Academy Ancol, Minggu (26/8). (tempo.co)

Jakarta- Emas ke-12 Indonesia di Asian Games 2018 datang dari cabang olahraga jetski. Medali ini dipersembahkan atlet DKI Jakarta, Aqsa Sutan Aswar, di nomor endurance runabout open di Jetski Indonesia Academy Ancol, Minggu (26/8) siang ini.

Aqsa meraih total 1.148 dalam tiga etape Moto1 hingga Moto3, yang dilakoni di nomor itu, dan menjadi poin tertinggi di antara peserta lainnya. Aqsa menutup rangkaian seri dalam nomor endurance runabout open, yang sudah dimulai sejak seri Moto 1 pada Sabtu (25/8), dengan berada di peringkat kedua.

Namun, total angkanya sudah tak terkejar oleh para pesaing. Pemuda kelahiran Jakarta, 31 Desember 1997 ini, berhasil mengumpulkan 1.148 angka. Sedangkan Ali, atlet jet ski Uni Emirat Arab (UEA), yang finis di peringkat pertama Moto 3, berada di peringkat kedua dalam total perolehan poin dengan 1.132 angka.

Related :  Melaju ke Semifinal, Fajar/Rian Tantang Unggulan Dua Asal China, Kevin/Marcus Duel Dengan Ganda Taiwan

Ia pun mendapatkan medali perak, medali tersebut merupakan medali keduanya setelah mendapat emas dari nomor runabout limited. Sementara itu, Kim, saingan berat Aqsa, tak bisa menyelesaikan lomba di Moto 3. Ia keluar di tengah-tengah lomba karena mengalami gangguan mesin.

Di sepanjang Moto 3, Aqsa bersaing ketat dengan kakaknya Aero Aswar, guna mencari peringkat kedua. Namun, akhirnya Aqsa tak terkejar oleh Aero dan mengamankan medali emas. Total, sudah dua emas yang disumbangkan atlet Indonesia, pada Minggu (26/8), ditambah dengan keberhasilan Aqsa.

Emas pertama diraih Rifki Ardiansyah Arrosyid, pada nomor kumite 60kg mengalahkan karateka Iran, Amir Mahdi Zadeh, di fase final dengan skor 9-7. Khusus bagi Aqsa, ini merupakan medali keduanya di Asian Games. Sebelumnya, ia meraih medali perunggu di nomor runabout limited, pada Jumat (24/8).

Related :  Hajar Thailand 3-1, Timnas Voli Putra Indonesia Juara Turnamen Voli Di Vietnam

Saat itu, ia mengku mesin jetskinya sempat mati, sehingga performanya tak maksimal dan hanya meraih perunggu. Aqsa terlihat sangat kecewa dengan hasilnya itu. Bahkan, ia terlihat membuang botol air mineral yang diberikan kepadanya, saat berjalan menuju paddock.

“Ini bukan salah siapa-siapa. Mesin jarang masalah, ini bukan salah mekanik, bukan saya. Pas balapan bagus, tapi nasib saja yang jelek. Kalau dapat perak dan perunggu enggak senang. Ya, kecewa saja dengan hasilnya,” kata Aqsa, pada Jumat (24/8).

Aqsa lantas segera melupakan kegagalannya itu dan kembali termotivasi. Alhasil, adik kandung Aero Sutan Aswar itu memperbaiki pencapaiannya dengan meraih emas. Raihan satu emas belum memenuhi target dari Indonesia Jetsport Boarding Association (IJBA), yang dibebankan dengan dua emas di Asian Games 2018 ini. (Dre)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of