Jadi Juara Liga 1 di Jakarta, Persija Tim Terbaik di Liga 1 Sepanjang 2018

0
465
Striker Persija Jakarta (9), Marco Simic, memborong gol kemenangan atas Mitra Kukar, dengan skor 2-1, di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK), Jakarta, pada laga penutup, Minggu (9/12). Persija akhirnya mengunci titel juara kompetisi GoJek Liga 1 2018. (Pras/NYSN)
Striker Persija Jakarta (9), Marco Simic, memborong gol kemenangan atas Mitra Kukar, dengan skor 2-1, di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK), Jakarta, pada laga penutup, Minggu (9/12). Persija akhirnya mengunci titel juara kompetisi GoJek Liga 1 2018. (Pras/NYSN)

Jakarta- Persija Jakarta menjadi juara kompetisi GoJek Liga 1 2018. Kemenangan 2-1 atas Mitra Kukar di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK), Jakarta, pada laga penutup, Minggu (9/12), memastikan poin Persija tak terkejar klub-klub lain. Macan Kemayoran mengemas total 62 poin. Dua gol Persija diborong Marco Simic.

Sedangkan, gol balasan Mitra dicetak Aldino Herdianto. Mereka unggul satu angka atas PSM Makassar yang harus puas jadi runner-up, meski menang telak atas PSMS Medan pada waktu bersamaan. Pencapaian ini jadi gelar juara kedua Persija sepanjang tahun 2018. Awal musim lalu, Macan Kemayoran merengkuh trofi Piala Presiden 2018.

Mereka mengalahkan Bali United tiga gol tanpa balas, pada partai final yang dihelat di SUGBK pertengahan Februari. Keberhasilan Persija menjadi juara, diiringi dengan statistik-statistik menjanjikan. Di antaranya, tampil sebagai klub dengan jumlah kemenangan terbanyak, yakni 18 kali.

Persija juga jadi tim dengan rekor kekalahan paling sedikit kedua, setelah PSM Makassar. Macan Kemayoran kalah delapan kali, sementara Juku Eja hanya menelan tujuh hasil minor. Persija memang tak jadi klub paling tajam sepanjang musim. Torehan 53 gol mereka, masih kalah jika dibandingkan dengan Persebaya (60) dan PSM (57).

Related :  Tepis Rumor Dipecat, Youbel Sondakh Bawa SM Juara di Kandang Pelita Jaya

Namun, dalam hal rekor kebobolan, rapor Andritany Ardhiyasa dan kawan-kawan jadi yang terbaik. Mereka hanya 36 kali kebobolan musim ini, lebih sedikit dari Perseru dan Persib (41). Perbandingan ini pun secara otomatis, membuat Persija punya rasio gol dan kebobolan paling baik, dibanding klub-klub kontestan Liga 1 lain.

Selisih gol mereka adalah +17. Ini juga pertama kalinya, Persija menjuarai Liga Indonesia dengan format satu wilayah, dan juara ditentukan berdasarkan poin tertinggi di akhir musim. Hasil ini juga seakan menegaskan bahwa 2018 adalah tahunnya tim asal ibu kota.

Persija masih bisa menambah koleksi juara, lantaran masih ada Piala Indonesia yang baru memasuki fase 64 besar. Persija juga berhasil menembus empat besar AFC CUP 2018 zona ASEAN, sebelum akhirnya dikalahkan wakil Singapura, Home United. Dan musim depan, keduanya kembali bertemu dalam kualifikasi AFC Champions League 2019.

Related :  Batal Training di Belgia, Bomber Timnas U-16 Resmi Berkostum Persija Jakarta Tiga Musim Kedepan

Selain trofi Liga 1, Persija Jakarta memborong dua gelar individu di kompetisi kasta tertinggi Indonesia itu. Pelatih Stefano Cugurra Rodrigues alias Teco, dan Rohit Chand berhasil menyabet dua gelar individu. Teco dinobatkan sebagai pelatih terbaik. Gelar individu tersebut diberikan karena pencapaiannya di Liga 1 musim ini.

Bersama Teco, Persija di musim ini memang tampil konsisten. Di bawah arahan Teco, Persija menang 18 kali, imbang di delapan kesempatan, dan kalah dalam delapan laga.
Memang, pencapaian Teco pantas diapresiasi. Karena, Teco berhasil mengawinkan gelar Piala Presiden dan Liga 1.

Sementara Rohit, menyabet gelar pemain terbaik Liga 1. Secara torehan gol, Rohit tak produktif. Namun, dari statistik, peran Rohit begitu penting. Pria asal Nepal ini adalah pemain multi posisi. Ia bisa bermain sebagai gelandang serang, di kanan maupun kiri, menjadi stopper, dan handal bermain sebagai bek kanan maupun kiri. (Pras)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of