Jaktim Juga Meriah, Putri Labsraw Melenggang Mulus

0
57
Laga ketat terjadi antara tim putra SMAN 22 Jakarta kontra SMAN 31 Jakarta padapertandingan Opening Party Honda DBL 2019 DKI Jakarta Series-East Region Jumat (27/9) di GOR Pulogadung, Jakarta Timur.
Laga ketat terjadi antara tim putra SMAN 22 Jakarta kontra SMAN 31 Jakarta padapertandingan Opening Party Honda DBL 2019 DKI Jakarta Series-East Region Jumat (27/9) di GOR Pulogadung, Jakarta Timur.

OPENING party Honda Developmental Basketball League (DBL) 2019 DKI Jakarta Series-East Region mendapat sambutan meriah dari warga Jakarta Timur. Suporter dari masing-masing sekolah saling berlomba memberi dukungan bagi tim kebanggaan, Jumat (27/9) kemarin. GOR Pulogadung pun sampai tak mampu menampung antusiasme mereka. Hingga memaksa setiap kelompok suporter harus bergiliran masuk dan keluar, sesuai dengan sekolah yang bertanding.

Empat laga ketat tersaji pada hari pertama regional Jakarta Timur ini. Dibuka oleh oleh pertandingan sengit sektor putri. Mempertemukan tim basket SMA Lab school Rawamangun kontra SMAN 53 Jakarta. Tiga laga berikutnya menyajikan persaingan sengit dari sektor putra.

Tim basket putri Labsraw (julukan SMA Lab school Rawamangun) akhirnya berhasil melewati laga perdana dengan mulus. Mereka berhasil mengatasi perlawanan sengit Leega (julukan SMAN 53) dengan keunggulan 28-21.

Labsraw harus tertinggal lebih dahulu dari Leega melalui medium shot guard, Alifia Azzahra. Tim asal Rawamangun, itu juga masih kesulitan mencetak angka di kuarter awal. Terbukti, Labsraw hanya unggul 4-2 atas lawannya di akhir kuarter pertama.

Mulai memasuki kuarter kedua, Labsraw mampu bermain lebih lepas. Poin demi poin yang mereka ciptakan berhasil memperlebar keunggulan tim ini atas lawannya. Eksekusi three point shot sempurna guard Labsraw, Almira Putri, membantu semifinalis musim lalu ini meninggalkan Leega. Dengan keunggulan tujuh poin, Labsraw pimpin laga sebelum menutup jeda half time.

Pemain SMA Lab school Rawamangun, Melvara Zafirah Ramsi (jersey nomor 9) mencoba keluar dari penjagaan ketat dua pemain SMAN 53 Jakarta.
Pemain SMA Lab school Rawamangun, Melvara Zafirah Ramsi (jersey nomor 9) mencoba keluar dari penjagaan ketat dua pemain SMAN 53 Jakarta.

Namun, Labsraw nampak kesulitan mencetak poin usai halftime. Leega justru mampu mengimbangi permainan dari Labsraw. Tim yang bermarkas di daerah Jatinegara itu menambah pundi-pundi poin mereka, dengan harapan memangkas ketertinggalan. Pemain nomorpunggung 11 Leega, Alifia Azzahra sempat mengeksekusi tembakan three points dengan sempurna yang perlahan-lahan mengejar ketertinggalan.

Related :  SMAN 28 Jakarta Penguasa Honda DBL 2019 DKI Jakarta Series-South Region

Meski sempat kehilangan momentum, Labsraw tetap tampil konsisten hingga akhir laga. Permainan mereka tidak lengah meski lawannya terus-menerus mengancam. Hingga akhir laga, Labsraw mampu mempertahankan keunggulan mereka. Hasil positif ini membawa tim polesan Agus Sutiana itu melenggang ke babak selanjutnya. Mereka akan menjajal kemampuan SMAN 12 Jakarta pada babak perempatfinal.

Coach Labsraw, Agus Sutiana, mengungkapkan bahwa dia kurang puas atas penampilan perdana anak didiknya. Menurutnya, masih banyak yang perlu ditingkatkan untuk pertandingan berikutnya. Terutama saat defense yang banyak berbuah pelanggaran.”Offense kita udah oke cuma defense-nyaitu banyak fouling. Anak-anak harus kurangi foul-foul gak penting,” jelasnya.

Divinity Kombinasikan Disney Princess dengan Sentuhan Tradisional

Tim dance SMA Lab school Rawamangun, Divinity memadukan unsure tarian tradisional dengan tema Disney Princess Putri Merida pada UBS Gold Dance Competition di GOR Pulogadung (27/9).
Tim dance SMA Lab school Rawamangun, Divinity memadukan unsure tarian tradisional dengan tema Disney Princess Putri Merida pada UBS Gold Dance Competition di GOR Pulogadung (27/9).

Opening Party Honda DBL 2019 DKI Jakarta Series-East Region berlangsung meriah di GOR Pulogadung, Jakarta Timur kemarin (27/9). Menghadirkan empat pertandingan dari delapan tim sekolah, Tak ketinggalan juga penampilan yang akan membuat tribun semakin panas menggelora yakni penampilan para tim dance di UBS Gold Dance Competition 2019 wilayah Jakarta Timur.

Divinity, tim dance dari SMA Lab school Rawamangun merupakan salah satu tim yang mampu menarik perhatian penonton. Itutak lain karena status mereka sebagai juara UBS Gold Dance Competition tahu nlalu. Tampilannya memang begitu mencolok. Dengan mengenakan kostum hijau bercorak batik di bagian lengan, dada, pergelangan tangan, pinggul, serta bagian bawah celananya. Meskipun tema yang mereka usung adalah Princess Merida, mereka mengaku bahwa mereka tak ingin menghilangkan unsur Indonesia dalam konsepnya kali ini.

Related :  Sukses Terapkan Run and Gun, Ababil Kuasai Pertandingan

Alasan pemilihan konsep Merida sendiri awal mulanya mereka terinspirasi pada sosok putri Merida yang berani dan kuat. Helga dan menunjukkan keberanian Merida dari properti kuda pada penampilannya. Divinity sendiri melakuka nperubahan konsep. Pada Roadshow UBS Gold Dance Competition lalu, Divinity menampilka ntema Pocahontas. Perubahan konsep ini diterapkannya agar tidak monoton saat di venue.

Konsep tema dari Merida ini di aplikasikan melalui gerakan saat Merida memanah.Usur properti dan aspek yang berbeda dari yang lainnya. Aspek pertama yang berbeda ini berupa kostumnya yang lebih mengandung unsur batik dibandingkan menggunakan gaun yang digunakan oleh Princess Merida. Unsur tradisional memang telah diterapkan oleh Divinity sejak tahun lalu.

Selain menerapkan unsur tradisional, Divinity juga menerapkan jalan cerita Princess Merida meski tidak secara full. Namun mereka lebih mengutamakan penggambaran sosok Merida dalam konsepnya dengan bersumber dari potongan adegan film Brave. Uniknya lagi saat penampilan mereka menggantikan sosok kuda yang ditunggangi Princess Merida menjadi kuda lumping. Dalam tariannya juga mereka memasukan unsurtari Saman dan tarian khas Betawi.

“Kami menggunakan properti kuda lumping sebagai pengganti kuda tunggangan Merida di film Brave. Sekalian kuda lumping menambah unsur tradisional dalam penampilan kami,”ungkap Helga Sheren.Untuk genre dari tarian Divinity sendiri adalah hip-hop tradisional. “Pelatih kami uda hbuat gerakan yang bagus banget. Sebisa mungkin kami menampilkan penampilannya yang maksimal,”tutupnya.()

 

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of