Jelang SEA Games 2019 Filipina, 46 Atlet Ikuti Seleknas Modern Pentathlon di Jakarta

0
297
Siswanto (Sekjen MPI) menyebut seleknas modern pentathlon Indonesia yang digelar tidak hanya untuk persiapan SEA Games 2019, tapi juga untuk mencari bibit atlet muda berbakat untuk persiapan berbagai kejuaraan nasional maupun internasional. (Adt/NYSN)
Siswanto (Sekjen MPI) menyebut seleknas modern pentathlon Indonesia yang digelar tidak hanya untuk persiapan SEA Games 2019, tapi juga untuk mencari bibit atlet muda berbakat untuk persiapan berbagai kejuaraan nasional maupun internasional. (Adt/NYSN)

Jakarta- Pengurus Pusat (PP) Modern Pentathlon Indonesia (MPI) menggelar seleknas (Seleksi Nasional), sebagai bagian dari persiapan menghadapi SEA Games 2019 Filipina, Desember mendatang.

Seleknas dihelat di Gelanggang Olahraga (GOR) Soemantri Brodjonegoro, Kuningan, Jakarta Selatan, pada Selasa (29/1).

Tercatat, sebanyak 46 atlet, baik dari kalangan sipil maupun TNI (Tentara Nasional Indonesia) bersaing untuk memperebutkan kursi di tim nasional (Timnas) modern pentathlon Indonesia.

Pada seleknas ini menggelar jenis kompetisi yakni Biathle (run, swim-run), dan Laser Run, masing-masing untuk kategori Youth B Usia 17 tahun (16-17 tahun), Junior (18-21 tahun), dan Senior (22-35 tahun).

Cabang olahraga (cabor) modern pentathlon sendiri merupakan gabungan dari lima disiplin olahraga, yakni renang, anggar, berkuda, menembak, dan lari.

Siswanto, Sekertaris Jenderal (Sekjen) PP MPI, mengatakan seleknas merupakan bagian dalam mencari para atlet yang akan dipersiapkan menghadapi pesta multievent dua tahunan negara-negara se-Asia Tenggara di Filipina, pada Desember mendatang.

“Ini baru pertama kali kami melaksanakan seleksi nasional. Jadi dalam waktu yang singkat, kami bisa fokus menentukan orang yang bisa dibina untuk persiapan ke ajang multievent,” ujar Siswanto, di Jakarta, Selasa (29/1).

Related :  Sofbol Bidik Dua Medali Emas SEA Games 2019 Filipina, Asia Women Championship Jadi Ajang Pemanasan

Diakui Siswanto, MPI telah melakukan sosialisasi ke seluruh daerah di Indonesia terhadap pelaksanaan seleknas ini, namun akibat kurang populernya olahraga modern pentathlon, maka jumlah peserta yang mengikuti seleknas masih sangat minim.

“Modern pentathlon ini masih baru dan belum populer. Apalagi olahraga ini sangat berat, karena harus menjalani lima cabang olahraga,” lanjutnya.

“Kami juga sudah berusaha melakukan komunikasi, tapi minat mereka terhadap olahraga ini masih minim, sehingga ini menjadi salah satu kendala bagi kami, dan akan terus menggelorakan olahraga ini ke masyarakat,” lanjutnya.

Siswanto menyebut seleknas ini bukan hanya sebagai wadah persiapan SEA Games 2019, namun lebih dari itu adalah untuk mencari bibit baru.

Untuk itu, ia berjanji akan mengelar seleknas lebih banyak lagi, dan untuk para atlet mengikuti berbagai turnamen, baik level nasional maupun Asia Tenggara.

“Kenapa itu kami lakukan? Supaya para atlet ini mengenal atlet lain yang akan menjadi lawan mereka nantinya. Terlebih, di SEA Games cabang modern pentathlon untuk pertama kalinya dipertandingan. Bila melihat kekuatan lawan di Asia Tenggara yang paling kuat adalah Thailand,” tambahnya.

Related :  Azzahra dan Adinda, Pertajam Rekornas di Singapura dan Jawa Timur

Terkait target, Siswanto menjelaskan peluang terbesar untuk meraih medali ada di nomor team putra. Sedangkan di nomor perorangan, ungkapnya, persaingan sangat berat.

“Setelah seleknas ini, untuk promosi dan degradasi kami lakukan terus hingga pada saatnya dimana komposisi 100 persen itu pada Juni atau Juli. Jadi ada 6 atlet yang kami siapkan untuk SEA Games yakni putra-putri perorangan untuk Biathle, dan putra-putri perorangan untuk Laser Run, kemudian nomor team,” jelasnya.

Guna mewujudkan ambisi meraih medali, Siswanto menuturkan pihaknya berencana menggelar training camp (TC) di Korea.

“Tapi itu masih harus kami komunikasikan terlebih dahulu dan melihat anggaran yang ada. Karena setelah seleknas ini baru kami akan menyusun proposal anggaran untuk Pelatnas modern pentathlon. Namun, berapa pun anggaran yang nantinya disetujui pemerintah akan kami gunakan sebaik dan semaksimal mungkin demi meraih prestasi mengharumkan Merah Putih,” tukas Siswanto. (Adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of