Jonatan Christie Nikmati Permainan, Gregoria Mariska Main Sabar di French Open 2018

0
118
Gregoria Mariska Tunjung. (Rizal/NYSN)
Gregoria Mariska Tunjung. (Rizal/NYSN)

Paris- Melakoni duel di Stade Pierre de Coubertin, Paris, Perancis, pada Kamis (26/10), tunggal Merah Putih Jonatan Christie dan Gregoria Mariska Tunjung berhasil menjejak ke perempat final kejuaraan bulutangkis French Open 2018 BWF World Tour Super 750.

Di babak kedua (16 besar), Jonatan sukses membuat wakil India Sai Praneeth B, tak berkutik. Pemegang medali emas Asian Games XVIII/2018 itu menang dua gim langsung yang memakan waktu 42 menit, dengan skor 21-16, 21-14.

Hasil positif itu menambah catatan keunggulan penghuni Pelatnas PBSI Cipayung tersebut atas Praneeth menjadi 2-1. Pemain India ranking 26 dunia itu mengalahkan Jonatan pertama kali di Thailand Open 2017, rubber game, dengan skor, 17-21, 21-18, 21-19. Lalu, Jonatan membalas di ajang New Zealand Open 2018, rubber game, dengan skor 14-21, 21-19, 21-8.

“Puji Tuhan saya main lebih enak dari kemarin. Jujur saya agak trauma dengan kekalahan di babak pertama, babak kedua. Sekarang saya nggak mau sia-siakan kesempatan. Saya mengatur pola pikir bahwa main di Paris ini enak, harus nikmati permainannya,” ujar Jojo, sapaannya, dikutip situs resmi PBSI, Jumat (26/10).

Related :  Mentari, Atlet Cantik Pembawa Medali Emas Pada Ajang BWF World Junior Championships 2017

Selanjutnya, Jojo bakal menantang wakil China sekaligus unggulan enam Chen Long. “Saya memang kurang konsisten, ini yang saya jaga terus. Saya jaga pola pikir di lapangan, nggak pikirkan yang kemarin-kemarin, yang penting hari ini,” lanjutnya.

“Sekarang saya fokus recovery dan akan diskusi sama Anthony (Sinisuka Ginting) yang dua pertemuan terakhir bisa menang dari Chen. Tapi, speed saya dan Anthony kan beda, jadi harus saya sesuaikan juga dengan pola main saya sendiri,” tambah Jojo.

Sementara itu, Gregoria sukses mengamankan tiket perempat final usai menyingkirkan pemain Denmark Mia Blichfeldt. Anak didik Minarti Timur itu butuh waktu 55 menit untuk mengunci kemenangan dalam duel tiga gim, dengan skor 13-21, 21-14, 21-11.

“Di gim pertama lawan lebih menekan, sepertinya dia sudah mempelajari permainan saya di pertemuan sebelumnya. Dia dapat start-nya dan saya terbawa permainan dia yang cepat. Dia posturnya tinggi, jadi maunya ‘sabet-sabet’ saja,” terang Gregoria.

Related :  Choirunnisa, Pebulutangkis 19 Tahun, Meraih Gelar Juara di Singapore International Series 2018

“Saya mencoba main lebih sabar di gim kedua dan ketiga. Kalau sudah bisa lewati ini, lawan seperti bingung sendiri,” tambah pemegang gelar juara dunia junior 2017 itu.

Berikutnya, Gregoria akan berduel dengan unggulan dua asal Jepang Akane Yamaguchi. Berdasarkan statistik, pemain kelahiran Wonogiri, Jawa Tengah, 11 Agustus 1999 itu masih memimpin rekor pertemuan dengan pebulutangkis Negeri Sakura itu.

Kemenangan Gregoria tercipta ketika tim beregu putri Indonesia berjumpa Jepang di Asian Games XVIII/2018. Gregoria menang rubber game, dengan skor 21-16, 9-21, 21-18.

Diakuinya, Akane merupakan tipikal pemain kuat serta ulet, sehingga dirinya harus siap capek melakoni laga nanti.

“Saya tidak berpikir kalau pernah menang dari dia. Siapa tahu sebelumnya dia sedang tidak in. Jadi kalau ketemu lagi, anggap saja skornya 0-0,” tukas peraih gelar juara Singapore International Series 2015 itu. (Adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of