Juara Dunia Berkuda Junior M. Akbar Kurniawan Ingin Tampil di Olimpiade, Kemenpora Jembatani Fasilitas untuk Latihan

0
82
Atlet berkuda muda Indonesia Muhammad Akbar Kurniawan (baju biru) usai bertemu Menpora Imam Nahrawi dan menyampaikan keinginannya untuk tampil di Olimpiade. (Adt/NYSN)
Atlet berkuda muda Indonesia Muhammad Akbar Kurniawan (baju biru) usai bertemu Menpora Imam Nahrawi dan menyampaikan keinginannya untuk tampil di Olimpiade. (Adt/NYSN)

Jakarta- Atlet berkuda muda Indonesia Muhammad Akbar Kurniawan atau yang akrab disapa Aan, ingin tampil di pesta multievent sejagat, Olimpiade.

Hal itu dikatakan Aan usai berjumpa dengan Imam Nahrawi, Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) di Kantor Kemenpora Senayan, Jakarta, Senin (20/5).

Aan hadir bersama kedua orangtuanya Fatchul Anas dan Ernawati Yuhana serta kakak kandungnya Shalma Kurnia Wulandari yang merangkap manajer Aan, dan Alex Asmasoebrata (Ketua Umum Pordasi DKI Jaya).

Aan merupakan juara dunia berkuda junior di seri kejuaraan dunia Longines Master-HKJC Asian Junior Challenge pada 15-17 Februari 2019. Ia turun di kelas jumping 14-18 tahun dan bersaing ketat dengan atlet tuan rumah yang sudah tampil di Youth Olympic, atlet Taiwan, serta atlet Thailand yang usianya lebih tua darinya.

Sebelum menjuarai seri kejuaraan dunia di Hong Kong, Aan juga meraih prestasi sebagai juara di 3rd AEF Junior Jumping Championship di Taiwan pada 9-12 November 2018 dan juara CSIJB Princes Cup Thailand 19-21 November 2018.

Related :  Menpora : Dewi Yuliawati itu Atlet Hebat, Segera Kembali ke Pelatnas Asian Games untuk Raih Medali

Pada 28 Februari-3 Maret lalu, Aan mengikuti FEI Jumping Challenge seri 1 di Jakarta dan menjadi juara pertama. Bila menang lagi pada seri 2 di Jakarta pada 2 Juni mendatang, maka Aan akan menjadi wakil Asia untuk kejuaraan dunia yang akan berlangsung di Amerika Serikat (AS).

“Alhamdulillah saya bisa memenangi kejuaraan di Taiwan, Thailand, dan Hong Kong. Itu pertama kali saya tampil di ajang kejuaraan internasional dan bisa meraih juara. Apalagi kejuaraan itu diikuti 20 negara Asia dan Asia Pasifik,” ujar Aan.

“Cita-cita saya bisa mengikuti dan tampi di Olimpiade. Saya juga berharap bisa berlatih di Pulomas (Jakarta International Equestrian Park),” lanjut remaja kelahiran 20 Februari 2004 itu.

Terkait keinginan Aan yang ingin berlatih di venue berkuda Pulomas, Jakarta Timur, Kemenpora siap menjembatani hal itu.

“Cita-cita Aan adalah bisa berlaga di Olimpiade, dan pemerintah tentu mendukung cita-cita tersebut. Terlebih Aan telah memiliki prestasi di tingkat internasional. Untuk tempat berlatih di Pulomas, Menpora menugaskan kami untuk menelusuri agar Aan bisa berlatih disana. Dan kami akan berkomunikasi dengan Gubernur (DKI Jakarta), supaya Aan bisa menggunakan fasilitas yang ada, karena prestasinya sudah level internasional,” ungkap Yuni Purwanti, Plt Deputi Bidang Peningkatan Prestasi Olahraga Kemenpora.

Related :  Didukung Kemenpora, Ratusan Sekolah Bersaing di Ajang Youth National Esport Championship 2019

Sedangkan Alex Asmasoebrata, mengungkapkan selama ini Aan berlatih di Kurnia Stable, Gunung Geulis, Bogor, Jawa Barat, setiap akhir pekan.

“Kami prihatin melihat atlet yang punya prestasi di ajang internasional, seperti Aan berlatih jauh di kampung. Sementara kita punya tempat latihan yang bertaraf internasional di Pulomas. Tapi kami sebagai warga DKI tidak bisa menggunakan tempat itu,” tegasnya.

Kami ingin supaya Kemenpora bisa menjembatani masalah ini ke Gubernur DKI. Daripada rusak tidak terpakai, lebih baik rusak karena dipakai. Apalagi digunakan oleh atlet yang memiliki prestasi internasional,” tukas Alex. (Adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of