Jumpa Menpora, Agen Egy Jelaskan Soal Kontrak dan Fasilitas di Lechia Gdansk

0
981
Menpora Imam Nahrawi bertemu Agen Egy Maulana Vikri, Dusan Bogdanovic, di Kantor Kemenpora, Senayan, Jakarta. (kemenpora)
Menpora Imam Nahrawi bertemu Agen Egy Maulana Vikri, Dusan Bogdanovic, di Kantor Kemenpora, Senayan, Jakarta. (kemenpora)

Jakarta- Dusan Bogdanovic, Agen Egy Maulana Vikri, menemui Imam Nahrawi, Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora), di Kantor Kemenpora, Senayan, Jakarta, Senin (19/3).

Dusan menjelaskan soal kontrak dan fasilitas yang didapat pesepak bola berusia 17 tahun itu di klub Lechia Gdansk, Polandia. Egy, menurut Dusan, sudah mencapai kesepakatan dengan klub-nya, dan akan mendapat kontrak profesional setelah berusia 18 tahun pada 8 Juli 2018.

“Egy akan mendapatkan kontrak selama tiga tahun yang dimulai pada 8 Juli 2018. Dan, saya senang membawa dia kesini (Lechia Gdansk) dan saya berharap yang terbaik untuk Lechia Gdansk,” ujar Dusan.

Ia menyebut Egy juga mendapatkan sejumlah fasilitas yang terbilang baik usai bergabung dengan klub kasta tertinggi Polandia tersebut. Seperti tempat tinggal, mobil, hingga pendidikan. Semua itu, terang Dusan, telah tercantum dalam perjanjian kontrak.

Related :  Nyaris Dicoret dari Pelatnas, Empat Karateka Temui Menpora

“Tempat tinggal Egy merupakan sebuah flat tingkat dua. Flat itu memiliki fasilitas mewah yang akan membuat Egy Maulana betah tinggal di Gdansk,” cetusnya. Sementara, Imam mengapresiasi perjuangan Dusan dan Ayah angkat Egy Maulana, Subagja Suihan.

“Saya mengucapkan terima kasih atas perjuangan Pak Dusan dan Pak Subagja yang sudah mengantarkan Egy Maulana ke Polandia. Bergabungnya Egy Maulana ke klub Polandia ini membuat kami bangga dan gembira. Karena ini sejarah terbesar bagi Indonesia,” tutur Menteri asal Bangkalan, Madura, Jawa Timur, didampingi Raden Isnanta (Deputi Pembudayaan Olahraga) Raden Isnanta, Mulyana (Deputi Peningkatan Prestasi Olahraga), dan Teguh Raharjo (Asdep Pengelolaan Pembinan Sentra dan SKO).

Related :  Punya Venue Boling Terbaik Di Dunia, Jadi Motivasi Atlet Penuhi Target Dua Emas Asian Games 2018

Ia menambahkan pekerjaan rumah berikutnya adalah menyiapkan Egy-Egy baru, baik itu dari SKO (Sekolah Khusus Olahragawan) Ragunan, atau PPLP (Pusat Pendidikan dan Latihan Pelajar).

“Kita harus menyiapkan ruang bagi talenta-talenta muda, baik itu dari sisi pelatihannya, kompetisinya, penguatan skill, kamampuan fisik dan sebagainya yang lebih baik lagi,” sambungnya.

“Kita tahu kondisi internal kompetisi sepak bola Indonesia seperti ini. Karena itu, kita harus menyiapkan lebih banyak lagi anak-anak kita untuk punya pengalaman lebih. Saya minta kepada Pak Dusan, Pak Isnanta dan Pak Subagja untuk terus menggali lagi anak-anak kita yang bisa mengikuti jejak Egy, ” tutup Imam. (Adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of