Kalah dari Thailand, Timnas U-19 Malah Menang Telak dalam Empat Hal

0
685
Striker Timnas U-19, Hanis Saghara Putra (19), saat berduel dengan gelandang Thailand U-19, Kittitach Praniti (6), pada Senin (9/7). Tim Gajah Putih akhirnya unggul 2-1 atas Garuda Muda. (bolasport.com)
Striker Timnas U-19, Hanis Saghara Putra (19), saat berduel dengan gelandang Thailand U-19, Kittitach Praniti (6), pada Senin (9/7). Tim Gajah Putih akhirnya unggul 2-1 atas Garuda Muda. (bolasport.com)

Sidoarjo- Timnas U-19 harus menelan kekalahan di laga terakhir Grup A AFF U-18 Championship 2018 atas Thailand U-19 di Stadion Gelora Delta, Sidoarjo pada Senin (9/7). Skuat Garuda Muda harus kalah dari Thailand dengan skor tipis 1-2.

Namun, Timnas U-19 tetap unggul dalam empat aspek. Dilansir dari labbola, ada sejumalah catatan statistik keunggulan Garuda Muda. Sempat tak mampu membuat peluang di babak pertama, anak asuh Indra Sjafri tampil lebih menekan di interval babak kedua.

Alhasil, Saddil Ramdani dkk secara pertandingan penuh unggul dalam penguasaan bola, yakni sebesar 52 persen. Sedangkan Thailand hanya 48 persen. Selain itu, penampilan menekan mereka di penghujung laga juga membuat mereka unggul dari segi tembakan.

Total 12 tembakan dilakukan oleh Timnas U-19 di laga tersebut. Sementara, Thailand hanya mampu menorehkan 11 tendangan. Meski harus kemasukan dua gol, Indonesia secara jelas lebih efektif dalam hal memutus serangan. 26 tekel sukses dari total 47 tekel dilakukan oleh Nurhidayat Haji Haris Cs di laga kemarin.

Related :  Lampu Stadion Mati Saat Adu Penalti, Timnas U-19 Ditekuk Malaysia Dan Terhenti Dari Piala AFF U-18

Dan Thailand hanya melakukan 24 tekel sukses dari total 56 tekel. Selain itu, Timnas U-19 mendapatkan enam kali sepakan penjuru. Sedangkan Thailand hanya satu kali sepanjang laga. Namun sayang, akurasi crossing, skuat Garuda Nusantara masih kalah dari Thailand.

Sebanyak 11 crossing hanya satu yang sukses. Sedangkan Thailand mampu melakukan dua crossing sukses dari total enam crossing. Mengomentari pertandingan kali ini, Indra mengakui di babak pertama para pemainnya tak fokus. Hal ini membuat lini pertahanan Indonesia jadi “bulan-bulanan” Thailand.

“Pada babak pertama, tim membuat kesalahan-kesalahan individu, mulai salah umpan hingga kontrol yang lepas,” ujar Indra paska laga. Ia meminta masyarakat Indonesia untuk tak perlu khawatir dengan kondisi timnya. Menurutnya, Timnas U-19 masih berada di jalur yang benar.

“Namanya anak-anak muda, sudah lolos akhirnya muncul rasa nyaman. Saat kebobolan baru tersentak, dan main seperti semula,” tukas pelatih asal Sumatara Barat ini. Sebelum pertandingan Piala AFF U-18 dimulai, tim merah putih remaja telah mengantungi tiket semifinal.

Related :  Mantan Anak Asuhnya Kalah, Indra Sjafri : Masa Kaos Ukuran S, Harus Pakai XL

Dari empat partai awal, Garuda Muda selalu menang dan duduk di pucuk klasemen. Kekalahan ini hanya membuat posisi mereka turun menjadi runner-up. “Kami memang perlu drama berbeda di setiap pertandingan. Ini menjadi pengalaman yang berbeda bagi kita,” tegas Indra, dinukil dari laman resmi PSSI.

Di sisi lain, hasil pada pertandingan ini disyukuri oleh Thailand U-19. Menurut asisten pelatih mereka, Jetnipat Ratchatatoemphon, ini adalah hasil yang fantastis bagi timnya.

“Sebab mereka menunjukkan karakter dan kemauan untuk memainkan sepak bola yang bagus,” ucap Jetnipat. “Sekarang kami menjadi juara grup. Kami pikir pemain kami sangat kuat,” pungkasnya.

Kini, Indonesia maupun Thailand tengah menunggu juara dan runner-up Grup B. Untuk sementara, Myanmar menjadi pemuncak grup dan Malaysia di posisi kedua. Ta seperti Grup A yang telah menyelesaikan semua pertandingan, kini Grup B masih menyisakan satu laga. (Dre)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of