Karate: Belajar Dari Pengalaman Pingsan Di Ajang Kompetisi Kopassus, Kini Rizki Lebih Matang Menyambut Piala Panglima TNI

0
1270
Rizki Putra Hardyansyah yang mulai berlatih karate sejak kelas 3 SD
Rizki Putra Hardyansyah yang mulai berlatih karate sejak kelas 3 SD

Atlet Karate harus tahan terhadap pukulan maupun tendangan. Maka dari itu, seorang karateka harus pandai untuk menyerang lawan maupun menghindar dari serangan lawan.

Kisah seorang atlet Karate, Rizki Putra Hardyansyah patut di acungi jempol. Lahir dari keluarga atlet, yakni ayah atlet karate, ibu atlet taekwondo dan sang adik atlet karate, membuat Rizki memiliki nilai plus dan perlu di perhitungkan.

Sejak kelas 3 SD, Rizki sudah tergabung dalam klub karate Young Tiger. Selain berlatih bersama klub karate, Rizki selalu berlatih bersama ayah dan juga adiknya. Hingga saat ini, Rizki sudah mengikuti berbagai kejuaraan karate baik level Nasional maupun Internasional.

Sederet prestasi yang turut membuat namanya melambung diantaranya:

Related :  Malaysia Memimpin Perolehan Mendali yang Di Susul Indonesia di Posisi Kedua pada SEA Games

– Juara Internasional Open di Jakarta 2015-2016
– Juara Provinsi Banten 2016 -2017
– Juara 3 Asia di Jakarta 2015
– Juara 2 SBY CUP 2016
– Juara 2 Paspampres 2017

Ada peristiwa yang tak bisa di lupakan oleh pelajar kelas 9 di SMP Negeri 1 Tangsel ini. Ketika Rizki bertanding di kompetisi Danjen Kopassus, Rizki harus terkapar akibat tendangan lawan. Dari pengalaman itu, Rizki terus berlatih untuk fokus di setiap pertandingan.

“Uluhati saya kena tendang dan saya pingsan. Dari situ, saya belajar untuk fokus dalam setiap pertandingan dan berusaha lebih baik. Bahkan, saya ingin beringas ketika menghadapi lawan,” tegas Rizki.

Remaja kelahiran Tangerang 31 Agustus 2003 ini pun, kini tengah mempersiapkan diri untuk mengikuti kejuaran Nasional yang diselenggarakan oleh Panglima TNI.

Related :  Ingin olahraga Dayung Merakyat, Prima Ajak Masyarakat Tangsel Bergabung Di Podsi

“Persiapannya terus berlatih dan sparing partner sama ayah atau adik. Jaga pola makan, pola tidur sama kesehatan. Ayah juga selalu ngasih saran untuk bisa jatuhkan lawan dan jangan takut sama lawan,” jelasnya.

Dalam setiap pertandingan yang diikutinya, Rizki selalu meminta restu dan doa kepada kedua orangtua agar meraih kemenangan. (pah/adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of