Kecintaan Wahyu Terhadap Olahraga Softball Membuat Dirinya Ingin Bermain Sampai Tua

0
1549
wahyu-softball2
Wahyu ketika mengikuti sebuah latihan softball.

Menekuni olahraga Softball sejak SD, telah membuat Wahyu Alfiansyah mengukir berbagai prestasi. Wahyu saat ini tergabung dalam club Prambors Jakarta.

Wahyu menerangkan, ia mulai menekuni olahraga softball berawal dari mengikuti jejak sang ayah yang memang merupakan seorang atlet softball.

Beberapa prestasi Wahyu dan tim softballnya antara lain:

1. Atlet Nasional Indonesia
2. Medali emas dalam Porprov Lebak Banten
3. Medali perunggu dalam Porprov Serang Banten
4. Medali perak dalam Test Event Sea Games Palembang
5. Juara 1 dalam Valiant Cup Bandung
6. Juara 2 dalam Partha Cup Jogja
7. Juara 1 dalam Walikota Cup Makassar
8. Juara 2 dalam Walikota Cup Makassar (II)
9. Juara 1 dalam Altras Cup Tangerang
10. Medali perunggu dalam Asia Cup Jepang
11. World Series New Zealand
12. Juara 2 dalam Binus Cup Jakarta
13. Medali perunggu dalam Giant Cup Jakarta

Related :  Batal Bagikan Tiket Gratis Modern Pentathlon, Pemkab Tangerang Akhirnya Ajukan Syarat

Sedangkan beberapa prestasi individu yang telah diraih Wahyu adalah:

1. MVP dalam ALTRAS Cup
2. The Best Hitter dalam ALTRAS Cup
3. The Best Hitter dalam Binus Cup

Walaupun bukan termasuk olahraga ekstrim, tetapi Wahyu mengakui bahwa kemungkinan cidera cukup besar. Dirinya sendiri juga sudah mengalami cukup banyak cidera.

“Cidera sudah banyak, seperti kuku pada jari tangan terlepas, mata terkena bola, engkel bermasalah, tulang tangan tergeser, bibir terkena bola, dan masih banyak lagi.” ujar Alumni Universitas Bina Nusantara jurusan Sistem Informasi ini.

Tapi, berbagai cidera tersebut tidak akan membuatnya berhenti bermain softball. Bahkan Wahyu sudah memutuskan akan menekuni olahraga softball sampai tua.

“Saya tidak pernah merasa bosan dengan softball, malah saya akan menggeluti softball sampai saya tua.” kata Wahyu.

Pengalaman unik juga pernah dialami oleh Wahyu ketika mengikuti sebuah latihan softball.

Related :  Tiga Pasangan Ganda Putra Indonesia Lolos Ke Babak Ketiga Yonex Sunrise BWF WJC 2017

“Pernah disuruh jogging selama dua jam oleh pelatih. Tetapi karena sedang merasa malas, akhirnya saya dan teman-teman ramai-ramai menyetop mobil pick up dan numpang di mobil tersebut. Tak disangka akhirnya ketahuan pelatih, akhirnya disuruh mengulangi lagi joggingnya dan waktunya ditambah jadi tiga jam.” tutur Wahyu.

Kecintaannya pada softball membuat Wahyu sangat ingin mengharumkan nama softball Indonesia di kancah yang lebih tinggi lagi.

Sebagai bekal untuk perjuangannya menjadi atlet softball ternama, Wahyu berkata bahwa ia selalu menanamkan sikap yang baik, kedisiplinan, mau belajar dan giat berlatih, hormat kepada pelatih, tidak mudah menyerah, tidak cepat puas dengan apa yang sudah diraih dan yang paling utama baginya adalah tidak menjadi sombong. Itu pulalah pesan Wahyu untuk para calon atlet muda yang ingin berprestasi.(crs/adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of