Kemenpora Jaring Bibit Atlet Berbakat di Salatiga

0
63
Kemenpora Jaring Bibit Atlet Berbakat di Salatiga
Kasubdit Bidang Pemanduan Bakat Pada Aset Pembibitan dan IPTEK Olahraga Kemenpora, Susana. (Foto: inikatasultra.com)

Sebanyak 400 anak usia 12 – 14 tahun di Kota Salatiga mengikuti program pemanduan bakat dari Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) RI. Kegiatan pemandu bakat ini diprakasai oleh Kemenpora, melalui Bidang Pemanduan Bakat Pada Aset Pembibitan dan Iptek Olahraga.

Menurut Kasubdit Bidang Pemanduan Bakat Pada Aset Pembibitan dan IPTEK Olahraga Kemenpora, Susana, pemanduan bakat merupakan pencarian bibit atlet muda untuk menentukan pada cabang olahraga apa yang tepat untuk para atlet muda tersebut.  Program kerja yang rutin tiap tahun ini, pada tahun 2020 ini ada 9 kota atau kabupaten di Indonesia dan salah satunya di Kota Salatiga.

Setiap anak diwajibkan menjalani tes  beberapa item seperti berat badan, tinggi badan, tinggi duduk, rentang lengan, lempar tangkap bola tenis, dan lempar bola basket. Juga tes loncat tegak, lari kelincahan, lari cepat 40 meter dan lari multitahap, tinggi badan, berat badan, lempar tangkap, loncat tegak, serta lari 40 meter dan 800 meter,” ujar Susana seperti dilansir Suara Merdeka.

Related :  Selangkah Lagi Jadi WNI, Marc Klok Ingin Menginspirasi Pesepak Bola Muda Indonesia

Susana menjelaskan jika bibit-bibit atlet yang terpilih nantinya akan dibina kembali. Dari hasil tes itu ada beberapa nilai tertinggi yang nantinya akan diserahkan ke Dispora Salatiga atau KONI guna ditindaklanjuti pembinaan sesuai bakatnya itu.

“Tujuan dalam kegiatan ini yaitu untuk mengetahui sejauh mana potensi para atlet muda berbakat di Indonesia, terkhusus di Kota Salatiga. Juga untuk meningkatkan prestasi dalam bidang olahraga secara optimal,” tandasnya.

Selain di Salatiga, lanjut Susana, khusus di Jateng, tes yang sama nantinya juga diadakan di Demak. Karena kegiatan dilaksanakan dalam masa wabah virus corona, maka prosesnya dilakukan secara bertahap dengan tetap mematuhi panduan protokol kesehatan. Setiap harinya dilakukan tes terhadap 200 anak.

Related :  Dua Olah Raga Otomotif Piala Menpora Diharapkan Jadi Ajang Pembinaan Atlet

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of