Kevin-Reffvin, Si Kembar Juru Racik SMAN 6 Depok

0
412
Duo pelatih kembar yakni Kevin Nuardy Erdiham dan Reffvin Nuardy Erdiham, menangani tim basket SMAN 6 Depok, Jawa BArat. (Pras/NYSN)
Duo pelatih kembar yakni Kevin Nuardy Erdiham dan Reffvin Nuardy Erdiham, menangani tim basket SMAN 6 Depok, Jawa BArat. (Pras/NYSN)

Tangerang Selatan- Ada pemandangan berbeda di Hall Basket SMA Kharisma Bangsa, Pondok Cabe, Pamulang, Tangerang Selatan, tempat berlangsungnya turnamen basket ‘NYSN High School Basketball Cup 2018’, 21 April – 6 Mei.

Adalah tim basket SMAN 6 Depok, Jawa Barat. Mereka memiliki pelatih kembar yakni Kevin Nuardy Erdiham dan Reffvin Nuardy Erdiham. Sekilas sulit membedakan. Namun, satu-satunya cara adalah ketika pertandingan.

Bila tim putra yang bertanding, maka Kevin menjadi arsitek tim, sedangkan Reffvin menjadi asisten. Begitu pula sebaliknya, bila tim putri yang berlaga. Sejauh ini, keduanya memberikan performa yang cukup baik bagi timnya di turnamen basket ‘NYSN High School Basketball Cup 2018’.

Buktinya, dibagian putra, dari tiga laga yang dilakoni, tim berjuluk Hexa Kingdom’s itu berhasil meraih dua kemenangan, masing-masing atas SMAN 3 Kota Tangerang serta SMA Saint John’s Serpong, dan hanya kalah dari SMAN 13 Depok.

Related :  Berhasil Hambat Ambisi Unisma Dengan Skor 3-1, Uninus Bandung Melenggang Masuk Semifinal

Sedangkan dibagian putri, Hexa Queen’s sukses melibas lawan yakni SMA Saint John’s Serpong dan SMA Kharisma Bangsa. Di lapangan, duet kembar inipun sangat kompak.

Kegemarannya pada olahraga negara Presiden Donald Trump itu bermula saat keduanya menempuh pendidikan di SMPN 13 Depok. Kevin terkenal memiliki speed serta dribel bola yang bagus. Dan, seiring berjalannya waktu, hingga kemudian mereka dipercaya menjadi juru racik di SMAN 6 Depok.

“Kebetulan saya alumni SMPN 13 Depok. Nah, anak-anak dari SMPN 13 itu banyak yang masuk ke SMAN 6 Depok. Jadi kami berlatih bersama,” tutur pria kelahiran Jakarta, 19 Januari 1996 itu.

Diketahui, ekstrakurikuler basket SMAN 6 Depok sudah berdiri sejak 2005 yang dibina oleh salah satu guru. Berusaha membentuk tim dari nol, tak mengherankan bila mereka menemukan banyak kendala.

Related :  Politeknik Olahraga Indonesia (POI) Resmi Dibuka Oleh Kemenpora

“Kalau tim putra untuk kendala bisa diminimalisir. Mungkin di putri yang justru banyak kendalanya. Kami sadar bila tim kami bukan yang terhebat. Karena kami memulai semua dari nol hingga sampai seperti ini butuh keseriusan untuk membentuk tim yang kuat,” bebernya. (Adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of