Kondisi Bahu Kurang Fit, Ni Nengah Widiasih Harus Puas Raih Perak Powerlifting Asian Para Games 2018

0
69
Ni Nengah Widiasih (merah/kiri), atlet powerlifting putri Indonesia, harus puas meraih medali perak pada Asian Para Games 2018. Kondisi bahu kirinya yang bermasalah, memaksa atlet asal KArangasem, Bali ini gagal pada laga final kelas 41 kg putri, di Balai Sudirman, Jakarta Selatan, Minggu (7/10). (Pras/NYSN)
Ni Nengah Widiasih (merah/kiri), atlet powerlifting putri Indonesia, harus puas meraih medali perak pada Asian Para Games 2018. Kondisi bahu kirinya yang bermasalah, memaksa atlet asal KArangasem, Bali ini gagal pada laga final kelas 41 kg putri, di Balai Sudirman, Jakarta Selatan, Minggu (7/10). (Pras/NYSN)

Jakarta- Ni Nengah Widiasih, atlet powerlifting andalan Indonesia, harus puas meraih medali perak pada ajang Asian Para Games 2018. Atlet asal Bali itu tidak tampil dalam performa terbaiknya pada laga final kelas 41 kg putri, di Balai Sudirman, Jakarta Selatan, Minggu (7/10). Sebab, kondisi bahu kirinya bermasalah.

Kendati demikian, wanita kelahiran Karangasem, Bali, 12 Desember 1989 ini, mengaku telah melakukan yang terbaik bagi kontingen Indonesia. Nengah, sapaanya, menyebut bila dirinya telah melakukan persiapan, selama kurang lebih tiga minggu sebelum gelaran Asian Para Games 2018.

“Kondisi bahu saya kurang fit usai bertanding di Kejuaraan Asia-Oceania Championship 2018 (Jepang), tapi hari ini saya melakukan yang terbaik,” ujar Ni Nengah lirih usai laga. Pemegang medali ASEAN Para Games 2013 dan 2015 itu sukses melakukan satu angkatan, yaitu 97 kg, dari tiga kali percobaan yang diberikan.

Related :  Pebulutangkis Disabilitas 20 Tahun Asal Jabar, Juarai Tes Event Indonesia Para Games 2018

Sebab, pada angkatan kedua dan ketiga, Nengah gagal mengangkat 100 kg. “Angkatan terbaik saya 97 kg, karena angkatan kedua dan ketiga di diskualifikasi. Tidak tahu kenapa. Karena saya merasa diangkatan ketiga sudah bagus banget. Bahkan sempat percaya diri, dan saya bakalan bisa lebih dari ini,” lanjutnya.

Meski kecewa dengan hasil yang diraih, ia tak lupa mengucapkan terima kasih atas dukungan masyarakat Indonesia yang sangat luar biasa terhadap dirinya. Ia juga memohon maaf karena belum berhasil memberikan medali emas bagi Merah Putih.

“Tapi percayalah, saya sudah berjuang semaksimal mungkin, namun Tuhan mengizinkan saya meraih perak. Jujur saja, kalau ditanya perasaan saya, saya sedih sekali. Tapi balik lagi, memang Tuhan memberikan yang terbaik untuk saya hanya medali perak,” tambah pemegang medali emas Pekan Paralimpiade Nasional (Peparnas) 2016 itu.

Related :  Gagal Raih Emas di Perorangan, Tidak Menghentikan Leani Untuk Meraih Medali Emas Bersama Khalimatus

Di hajatan besar olahraga bagi penyandang disabilitas terbesar negara-negara se-Asia itu, banyak pelajaran berharga yang didapat Ni Nengah. Ia berjanji bakal latihan lebih keras lagi serta meningkatkan kemampuan fisik.

“Rasa kecewa hari ini, akan saya jadikan motivasi untuk latihan lebih keras lagi. Pastinya lebih disiplin lagi, dan lebih meningkatkan kekuatan fisik dan mental. Dan, tidak boleh mudah menyerah,” tukas peraih perunggu ParaGames ASEAN 2008, di Nakhon Ratchasima, Thailand itu. (Adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of