Menang di Laga Perdana Asian Para Games 2018, 3 Atlet Para Tenis Meja Indonesia Ditantang Pemain Dunia

0
97
Atlet tenis meja Indonesia, Yayang Gunaya (oranye), mengalahkan wakil Jepang, Hiroki Sakazaki 3-0 (11-8, 12-10, 11-7), pada laga hari pertama Asian Para Games 2018 di Ecovention Ancol, Jakarta, Sabtu (6/10). (INAPGOC)
Atlet tenis meja Indonesia, Yayang Gunaya (oranye), mengalahkan wakil Jepang, Hiroki Sakazaki 3-0 (11-8, 12-10, 11-7), pada laga hari pertama Asian Para Games 2018 di Ecovention Ancol, Jakarta, Sabtu (6/10). (INAPGOC)

Jakarta- Tim para tenis meja Indonesia mengawali Asian Para Games 2018 dengan gemilang. Tiga atlet Adyos Astan, Yayang Gunaya and Ana Widyasari mencatat kemenangan di fase kualifikasi. Adoys mengalahkan atlet Filipina, Smith Billy 3-0 (11-3, 11-4, 11-4) di kelas TT4 (kursi roda).

Yayang yang juga tampil di kelas TT4 Asian Para Games 2018 mengalahkan wakil Jepang, Hiroki Sakazaki 3-0 (11-8, 12-10, 11-7). Sementara Ana, mencetak kemenangan atas atlet Hong Kong, Li Hiu Tung. Ana yang tampil di kelas T11 (intellectual disability) menang 3-2 (12-10, 9-11, 11-6, 11-13 and 11-5).

Menurut pemuda kelahiran Garut 1 Mei 1996 ini, beberapa pemain dari negara lain patut diwaspadai. Yayang yang merupakan atlet tenis meja putra Indonesia kelas TT4 (kursi roda), meyakini lawan tersulit berasal dari Korea Selatan.

“Rata-rata, atlet yang main di Asian Para Games 2018 punya peringkat dunia. Namun, saya mewaspadai atlet Korea Selatan,” ujarnya. “Pemain Korea itu bagus. Peringkat pertama dunia untuk kategori wheelchair TT4 ditempati pemain Korea,” tukasnya.

Related :  Resmi Diperkenalkan INAPGOC, Ada 'Bunyi' Dalam Medali Asian Para Games 2018

Pemain Korea yang dimaksud Yayang adalah Kim Young-gun. Berdasarkan situs ITTF Para Table Tennis Ranking Lists, Kim Young-gun menempati peringkat pertama dengan rating 1451. Tak hanya Korea. Atlet tenis meja Thailand dari kelas TT9 (standing), Rungroj Thainiyom, juga patut diperhitungkan.

Thainiyom adalah peraih medali emas pada Paralimpiade London 2012. Sayangnya, dua atlet Indonesia lainnya, Audy Ngangi (TT2, tunggal putra) dan Lola Amalia (TT tunggal putri), harus menderita kekalahan di hari pertama Asian Para Games 2018. Sementara itu, laga Ana kontra Liu, berjalan menarik.

Selain tampil apik, kedua pemain kerap melakukan reli panjang. Seusai pertandingan, Ana mengakui sempat kesulitan meladeni permainan impresif lawan. “Lawannya bagus. Dia memiliki backhand dan forehand yang bagus,” ucap Ana singkat kepada para awak media. “Saya banyak latihan saja,” ucap Ana menambahkan.

Pelatih Ana, Galih Mowo Perbowo, menyebut bahwa sengitnya pertandingan membuat Ana sempat merasa tegang. Hal itu dinilai Galih membuat Ana sulit mengeluarkan performa terbaiknya. Saat bertanding, Galih berkali-kali melontarkan kalimat ojo kesusu (jangan terburu-buru).

Related :  Bakal Paling Meriah, Pawai Obor Asian Para Games 2018 di Jakarta Diikuti Pejabat dan Artis Ibukota

“Mainnya harus rileks, supaya pernapasan pun juga enak. Kalau tegang, pukulan Ana menjadi tidak bagus. Salah sedikit, dia bakal gagal fokus,” ujar Galih. Ana merupakan salah satu atlet tenis meja disabilitas andalan Indonesia. Dia pernah mempersembahkan medali emas bagi Indonesia di ajang ASEAN Para Games 2017 di Kuala Lumpur.

Saat ini, Ana menempati peringkat ke-4 dunia untuk kelas T 11. Pada fase grup Asian Para Games 2018, Ana tergabung di Grup A bersama Hiu Tang Li, Yang Hee-seo (Korea Selatan), dan Harumi Kimura (Jepang). (art)

Hasil Pertandingan Para Tenis Meja Indonesia
Adyos Astan vs Smith Billy Cartera (Philippine) 3-0 (11-3, 11-4, 11-4)
Yayang Gunaya vs Hiroki Sakazaki (Japan) 3-0 (11-8, 12-10, 11-7)
Ana Widyasari vs Li Hiu Tung (Hong Kong) 3-2 (12-10, 9-11, 11-6, 11-13, and 11-5)
Audy Ngangi vs Hassan Janfeshan (Iran) 0-3 (4-11, 4-11, 4-11)
Lola Amalia vs Wong Ka Man (Hong Kong) 1-3 (1-11, 7-11, 11-8)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of