Meski Takluk 42-90 Dari Tim Paris Bballwithus, Tim Basket Putra Sekolah Kharisma Bangsa Tampil Fight

0
568
Tim basket putra sekolah Kharisma Bangsa (putih), menelan kekalahan dari tim basket Paris Bballwithus 42-90, pada Senin (9/7). (Adt/NYSN)
Tim basket putra sekolah Kharisma Bangsa (putih), menelan kekalahan dari tim basket Paris Bballwithus 42-90, pada Senin (9/7). (Adt/NYSN)

Jakarta- Tim basket putra sekolah Kharisma Bangsa menelan kekalahan dari tim Paris Bballwithus dengan skor 42-90, pada kejuaraan dunia basket antar Sekolah Menengah Atas (SMA), di Gymnase Federation, Paris, Perancis, Senin (9/7). Meski mengawali dengan hasil negatif, namun anak didik Ari Adiska itu tetap tampil fight.

“Kami belum bisa mengeluarkan kemampuan terbaik, karena proses aklimatisasi cuaca, sebab udaranya disini sangat dingin. Tapi, ada beberapa pemain yang memang siap dan tampil baik di pertandingan pertama ini seperti Saddam Asyurna, Muhammad Saddam Pandu Sutrisno, dan Muhammad Aofar,” ujar Ari, Arsitek Tim.

Diakuinya, beberapa pemain baru di skuatnya masih ‘demam panggung. “Mereka masih nervous, mungkin baru pertama kali mereka tampil di level internasional. Apalagi lawan bermain sangat rapih. Postur tubuh pemain lawan juga bagus. Namun, kami tetap bisa tampil fight menghadapi lawan,” lanjutnya.

Related :  Gelar Latih Tanding Lawan Gede Basketball Club, Tim Basket Sekolah Kharisma Bangsa Fokus Benahi Stamina Pemain

Ari mengaku timnya mendapatkan pelajaran berharga pada laga perdana. Ia menambahkan bakal melakukan evaluasi guna menghadapi laga selanjutnya. “Beikutnya kami harus berani. Kami terlalu banyak turn over. Harus lebih cepat bagi pemain untuk membuka celah. Harus lebih percaya diri lagi,” cetusnya.

Pertandingan berikutnya yang dijalani SMABA yakni melawan AAS Fresnes, pada Selasa (10/7). Sementara, Pandu mengungkapkan sebelum melakoni laga awal ia bersama rekan-rekannya telah melakukan persiapan secara matang, diantaranya dengan melakukan conditioning di pagi hari, dan bertanding pada sore hari.

“Kami bertanding melawan tim dari Perancis dengan postur tinggi besar. Tapi, kami tak pernah takut dan selalu siap menghadapi siapapun lawan. Dari kekalahan 42-90 di pertandingan kemarin, kami mulai belajar sehingga bisa lebih baik lagi di pertandingan hari ini,” terang Pandu.

Related :  Kampiun Kejuaraan Dunia Basket Antar SMA, Tim Basket Sekolah Kharisma Bangsa Dapat Pelajaran Penting Dari Perancis

Senada diungkapkan Mikail Jaydra Muhammad Darmawan. Menurutnya, sebagai rookie di tim basket putra sekolah Kharisma Bangsa, dirinya akan berusaha semaksimal mungkin serta mengeluarkan kemampuan terbaiknya setiap kali tampil.

“World games ini adalah tournament international pertama saya. Dan, saya merasa sangat senang karena sudah merasakan pengalaman ini, meskipun kemarin kami kalah. Tapi, itu akan kami jadikan motivasi serta pelajaran untuk game berikutnya,” tukas Jaydra. (Adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of