Pantau Pemain Berbakat di Astec Open Championship 2018, Susy Susanti : Ini Bibit Pelatnas !

0
62
Tunggal putri PB Exist Jakarta, Irgi Apprilia Hizkia Rifa Putri, menjuarai Daihatsu ASTEC Open Badminton Championship 2018, usai menekuk Gracia Ruth Tri Kusumastuti Sanyoto (Daihatsu Candra Wijaya), 21-10, 21-10. (topskor.co.id)
Tunggal putri PB Exist Jakarta, Irgi Apprilia Hizkia Rifa Putri, menjuarai Daihatsu ASTEC Open Badminton Championship 2018, usai menekuk Gracia Ruth Tri Kusumastuti Sanyoto (Daihatsu Candra Wijaya), 21-10, 21-10. (topskor.co.id)

Jakarta- Kejuaraan Daihatsu ASTEC Open Badminton Championship 2018 memasuki fase puncak. Ajang ini berlangsung sejak 3 Desember, mencapai final pada Sabtu (8/12), di Gelanggang Olahraga (GOR) Soemantri Brodjonegoro, Kuningan, Jakarta Selatan. Kejuaraan ini menghasilkan pemain berbakat yang berpotensi disumbangkan ke pelatnas.

Dalam gelaran tahun ini terlihat banyak pemain potensial. Salah satunya adalah Briliandri Christianto dari Exist Jakarta yang keluar sebagai tunggal putra kelompok taruna. Di final, Briliandri unggul dari Damas Mawardi Putra dari (Candra Wijaya Jayabaya). Skor pertandingan selesai dengan 19-21, 21-10, 21-6.

“Saya ingin masuk pelatnas di Cipayung. Itu impian saya sejak kecil,” kata pemuda yang pada 2 Januari nanti genap berusia 17 tahun. Brili adalah kampiun Daihatsu Astec seri Bandung. Lalu ada Irgi Apprilia Hizkia Rifa Putri. Pemain jangkung kelahiran Jakarta 30 Maret 2003, yang membela PB Exist ini, tampil sebagai yang terbaik.

Di final tunggal putri remaja putri, Irgi mengalahkan Gracia Ruth Tri Kusumastuti Sanyoto (Daihatsu Candra Wijaya), 21-10, 21-10. “Saya bercita-cita jadi juara dunia. Makanya saya ingin bisa masuk pelatnas,” tutur Irgi. Pada 2017 di event yang sama, Irgi juga menjadi kampiun di nomor ini.

Kemudian ganda berbakat di kelompok taruna putra, Maulana Chrissandi/Viorel Joan Fernando menjadi juara. Wakil dari Jaya Raya ini, menghentikan Ali Akbar/Dimas Satria Aji (Daihatsu Candra Wijaya), 21-10, 21-17. Bakat menonjol pun diperlihatkan Hendry Leander, di tunggal anak-anak putra.

Related :  Buka Kemenangan Lewat Partai Tripel, Putri UPI Unggul 3-0 Atas UIN SGD

Pemain binaan Djarum Kudus ini, di final mengalahkan rekan satu klub, yaitu M. Afiq Dzakwan, 18-21, 21-17, 21-12. Ketua panitia Susy Susanti mengatakan, kejuaraan yang didukung Daihatsu ini, diharapkan lahir bibit pemain potensial. Apalagi tahun ini kejuaraan ini digelar di 10 kota besar di Tanah Air.

“Turnamen ini digunakan sebagai ajang pembinaan dan penyaringan atlet berbakat guna disumbangkan bagi timnas Indonesia. Semua kami lakukan untuk mengembalikan kejayaan prestasi bulutangkis Indonesia,” kata Susy yang juga Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi PBSI.

Sementara Tetsuo Miura, President Director PT Astra Daihatsu Motor, mengatakan pihaknya sangat bangga turut terlibat dalam event pembinaan bulutangkis di Indonesia. Itu karena bulutangkis merupakan cabang berprestasi.

“Kami berharap dari turnamen Daihatsu Astec Open ini, dapat menjaring dan memunculkan generasi baru atlet bulutangkis Indonesia yang nantinya dapat berkontribusi pada kejayaan bulutangkis nasional hingga ke kancah internasional,” kata Miura.

Dan rencananya, turnamen ini mendapat perhatian PB PBSI dengan menaikkan level penyelenggaraannya. PBSI segera menaikkan level Daihatsu ASTEC Open Badminton Championship menjadi Sirkuit Nasional B, di tingkat regional dan Swasta Nasional, di Jakarta.

Related :  Tantang Momota Lagi, Anthony Ginting Siap Lanjutkan Rekor Positif

Kenaikan status turnamen yang merupakan kolaborasi Daihatsu dengan Alan & Susy Technology (ASTEC) menjadi Sirkuit Nasional (Sirnas) B ini, berarti makin membuka peluang bagi para pemain untuk mengikuti seleksi Pemusatan Latihan Nasional (Pelatnas).

Event ini digelar secara serial di 10 kota besar di Indonesia yang berlangsung sejak Februari hingga Desember 2018. Penyisihan tingkat regional dilakukan di Bandung, Denpasar, Makassar, Yogyakarta, Pontianak, Batam, Padang, Banjarmasin, Manado dan berakhir di grand final di Jakarta pada 3-8 Desember.

Grand final dihelat di Stadion Soemantri Brodjonegoro, Kuningan, Jakarta Selatan. Antusiasme atlet mengikuti turnamen ini sangat besar dengan membukukan jumlah peserta mencapai 7.050 pemain dari 10 kota penyelenggara. Tak hanya peserta lokal, turnamen ini juga diikuti pemain dari Malaysia, Jepang, Prancis dan Inggris.

Turnamen yang memasuki edisi ketiga ini dibagi menjadi tujuh kategori berdasarkan umur dari U-11, U-13, U-15, U-17, dan U-19. Selain laga, di setiap penyelenggaraan di daerah dilakukan coaching clinic yang melibatkan Susy dan Alan Budikusuma, pasangan peraih emas Olimpiade Barcelona.

(Adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of