Peran Lingkungan Menjadi Pusat Ruang Interaksi Publik

0
806
taman
Alangkah baiknya fungsi taman kota bisa di ramaikan lagi dengan aktifitas

Dalam pandangan saya bahwa terciptanya peran serta masyarakat terhadap rasa kepedulian merupakan tolak ukur keberhasilan pemerintah dalam mengimplementasikan tehnis program secara inovatif terutama untuk lingkungan.

Karena pada dasarnya tingkat kepuasan masyarakat merupakan point penting dalam target pelayanan terhadap pengelolaan anggaran yang di lakukan oleh pemerintah pusat maupun daerah.

Dari catatan tersebut bisa kita garis bawahi, bahwa sebagus apapun program yang di gulirkan oleh pemerintah, tidak akan berhasil menyentuh ke masyarakat bila tidak melibatkan masyarakat itu sendiri.

Pandangan ini membuat saya aktivis lingkungan untuk turut mengangkat sebuah tulisan yang berjudul Peran Lingkungan Menjadi Pusat Ruang Interaksi Publik.

Dalam hal lingkungan, saya mencoba mengaitkan dengan kebiasaan orang pada umumnya, budaya silaturahmi, bersenda gurau, hingga melakukan rutinitas menjaga kebugaran tubuh di dalam lingkungan yang sama.

Pada moment ini pentingnya peran lingkungan terhadap semua isi didalamnya merupakan masalah penting yang kita perhatikan, dari mulai menjaga lingkungan, mengikuti aturan, ataupun memaksimalkan lingkungan tersebut menjadi titik sentral manusia sebagai mahluk sosial seutuhnya.

Mengerucut dalam sebuah tempat yang menjadi sumber kesehatan sebuah kota wilayah yang ideal di Indonesia. Salah satunya adalah tersedia Ruang Terbuka Hijau (RTH) yang memadai, karena logika sederhananya adalah “Bagaimana manusianya ingin sehat bila kotanya sedang sakit, dan begitupun sebaliknya jika kota atau lingkungannya sehat, sudah pasti masyarakat di dalamnya akan ikut sehat juga.” demikian menurut saya.

Tidak hanya itu fungsi dan peran lingkungan, ada catatan penting yang harus kita ingat bahwa RTH ini di percaya sebagai paru paru kota, sebuah bagian penting dalam kehidupan yang di terapkan untuk semua mahluk hidup yaitu sumber nafas yang di hasilkan oleh beberapa jenis tumbuhan besar yang di percaya dapat menyaring polusi udara dan pemanasan global (global warming) oleh karena itu, terjaganya paru paru kota di yakini sebagai bentuk keberhasilan manusia dalam meningkatkan rasa kepedulian terhadap lingkungan masing-masing.

Dari pantauan saya di salah satu tempat di wilayah Kota Tangerang Selatan yaitu Taman Kota 1, Serpong BSD yang tak lain merupakan fasum fasos peninggalan pengembang perumahan yang menyediakan lahan hunian ideal, ternyata masih terjaga dengan baik hingga saat ini, dimana lahan tersebut di manfaatkan oleh warga sekitar menjadi pusat kebugaran yang menyehatkan.

Sudah pasti perbedaannya sangat jelas dengan konsep kebugaran alami, jika banyak pusat kebugaran yang ada saat ini selalu memakai konsep indoor itu untuk kebugaran tubuh, bukan untuk mendapatkan prioritas tersedianya udara yang sehat.

Dalam hal ini saya juga tidak menganggap bahwa pusat kebugaran tubuh indoor itu tidak sehat, karena bicara kesehatan adalah alami (natural organic), tercipta dari alam dan kembali bersama alam.

Terlepas dari hal tersebut, bahwa Taman Kota bisa di maksimalkan lagi menjadi ruang interaksi publik, dimana marwah manusia sebagai mahluk sosial ini mendambakan sebuah tempat ideal para komunitas, yang berbaur dari satu dengan yang lainnya.

Dan dari pantauan saya, Taman Kota belum berhasil menjadi tempat percontohan kebangkitan olahraga, kesenian, budaya, perdagangan seperti yang dambaan masyarakat pada umumnya menuju tempat ideal ruang interaksi publik.

Kita dapat belajar dari kebiasaan orang pada umumnya, bahwa generasi yang menyukai olahraga sangat kecil kemungkinan orang tersebut menggunakan barang kimia berbahaya, seperti narkotika dan obat obatan berbahaya (NARKOBA). Karena pada umumnya jika seseorang menggunakan narkoba biasanya cenderung malas, ataupun kata lain yang sering di sebut dalam pelaku narkoba adalah “ngefly”.

Alangkah baiknya fungsi taman kota bisa di ramaikan lagi dengan aktifitas lain semua komunitas, seperti komunitas fotography, pencinta lingkungan, ataupun komunitas penyayang hewan, para pelaku UMKM, sampai menjadi tempat wisata murah bagi setiap keluarga sehat.
Secara tidak langsung, jika maksimalisasi tempat tersebut berhasil di terapkan, niscaya sarana publikasi menyeluruh dari masyarakat mengangkat nama besar tempat ataupun kota itu mendapatkan pengakuan kota yang sehat secara nasional bahkan internasional.

Terbatasnya ruang interaksi publik ini dapat kita cirikan ketika banyaknya kegiatan olahraga yang di kampanyekan oleh pemerintah dengan cara mengajak memfungsikan lahan baru yang bukan peruntukannya menjadi ruang interaksi publik, seperti program rutin “car freeday”. Program ini berlatar belakang dari menjaga lingkungan sehat sampai dengan mengajak masyarakat supaya turut berolahraga dalam program tersebut.

Secara otomatis, tempat yang semula menjadi sarana infrastruktur kendaraan berubah sekejap menjadi pusat kegiatan masyarakat dalam berolahraga sekaligus menjadi pusat masyarakat berinteraksi dan bersilaturahmi.

Menjaga lingkungan tidak harus dengan cara ikut turut dalam kegiatan tersebut, tapi juga dengan menilai bahwa program yang sedang di jalankan adalah positif bagi kelangsungan lingkungan ideal.

Lalu bagaimana menurut pembaca NYSN?

Karena runtuhnya sebuah lingkungan bisa saja terjadi, apabila semua lapisan masyarakat tidak melakukan aksi sukarela kepedulian terhadap lingkungannya masing-masing.

Di susun oleh : Tb Ardhiansyah, Wk Ketua Bid Sosial & Politik Dewan Pengurus Agung (DPA) Gerakan Mahasiswa dan Pemuda Republik Indonesia (GMPRI), dan Redaktur Pelaksana nysnmedia.com.

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of