Perenang Muda Indonesia Pecahkan Tiga Rekor Nasional di Australia

0
48
Perenang Muda Indonesia Pecahkan Tiga Rekor Nasional di Australia
Atlet renang Indonesia Elysha Chloe Pribadi. (Foto: Instagram PRSI)

Luar biasa. Mungkin ungkapan tersebut yang cocok diberikan kepada atlet renang Indonesia, Elysha Chloe Pribadi, yang mampu memecahkan tiga rekor nasional dalam kurun waktu satu bulan selama pandemi. Rekor yang diciptakan perenang berumur 15 tahun ini datang dari nomor 50 meter, 100 meter, dan 200 meter gaya dada.

Elysha mampu memecahkan rekor 50 meter gaya dada pada kejuaraan “2020 Speedo Short Course Meet” yang digelar di Brisbane Aquatic Centre, Agustus lalu. Pada kejuaraan tersebut, ia membuat rekornas dengan catatan 33,12 detik. Ia memecahkan rekor yang selama ini dipegang Margareta Kreptadani dengan 33,61 detik yang didapat di Asian Indoor Martial Arts Games 2013 di Incheon, Korea Selatan.

Belum genap satu bulan, Elysha kembali memecahkan dua rekor baru yakni untuk nomor 100 meter dan 200 meter gaya pada kejuaraan “2020 McDonalds QLD Short Course Championship” di Brisbane Aquatic Centre, Australia, 26-27 September.

Dalam ajang ini, Elysha mencatatkan waktu 02 menit 37,56 detik pada nomor 200 meter gaya dada. Torehan ini sekaligus menjadi rekor nasional baru yang sebelumnya telah bertahan selama 14 tahun milik Felicia Tjandra. Kala itu, Felicia Tjandra mampu mencatatkan waktu 02 menit 42,66 detik di New york, Amerika Serikat, pada 4 Februari 2006.

Related :  Event Bergengsi Antarprovinsi, FAI Jadi ajang Uji Coba Perenang Pelatnas

Elysha juga memecahkan rekornas di nomor 100 meter gaya dada dengan catatan waktu 01 menit 10,56 detik. 0,1 detik lebih cepat dari rekornas sebelumnya milik Ressa Kania Dewi pada tahun lalu.

Total Elysha mampu mengoleksi 1 emas dan 4 perak selama dalam kurun waktu kurang dari satu bulan. Elysha turun pada kelompok umur 15-18 tahun dan mampu mengalahkan para perenang Australia.

Meski mampu mencatatkan hattrick rekornas dan meraih medali, Elysha mengaku bahwa ia harus merasakan kesulitan pada saat berlatih. Ia bahkan sempat harus berhenti latihan selama 10 pekan karena adanya kebijakan karantina di Australia.

Seluruh situasi COVID-19 ini telah mengganggu saya, secara mental dan fisik,” kata Ely seperti dikutip dari The Jakarta Post.

Related :  Anindya Bakrie Dan Oxford United, In Love With English Football

Persiapan saya selama setahun terakhir pada dasarnya hancur, karena saya harus berhenti berlatih selama 10 minggu karena pandemi di Australia,” pungkasnya.

Adapun Wakil Ketua Umum PB PRSI, Harlin Rahardjo, mengatakan bahwa Elysha memang sudah masuk radar pantauan pelatnas. Elysha mulai mendapat perhatian sejak aksinya di Indonesia Open Aquatic Championship sampai tingkat Asia Tenggara.

Lebih lanjut, Harlin mengatakan bahwa bukan tidak mungkin para junior seperti Elysha, masuk kandidat timnas Indonesa untuk berlaga di ajang SEA Games mendatang.

Menatap SEA Games 2021, PRSI fokus untuk regenerasi. Para perenang lapis dua mulai muncul dan mulai terlihat hasilnya. Semoga hasil dari Elysha ini bisa menginspirasi pada perenang junior Indonesia yang lain untuk naik ke level yang lebih tinggi,” tutur Harlin.

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of