Pertajam Teknik Grapling, Atlet Sambo 18 Tahun Bidik Emas Seleknas Timnas SEA Games 2019

0
271
Atlet beladiri Sambo yang baru berusia 18 tahun, Rio Tirtono asal Kalimantan Barat (Kalbar), membidik medali emas di ajang seleknas (seleksi nasional) untuk timnas (tim nasional) SEA Games 2019. (ilustrasi/tirto.id)
Atlet beladiri Sambo yang baru berusia 18 tahun, Rio Tirtono asal Kalimantan Barat (Kalbar), membidik medali emas di ajang seleknas (seleksi nasional) untuk timnas (tim nasional) SEA Games 2019. (ilustrasi/tirto.id)

Pontianak- Atlet beladiri muda Rio Tirtono asal Kalimantan Barat (Kalbar), membidik medali emas di ajang seleknas (seleksi nasional) untuk timnas (tim nasional) SEA Games 2019. Rio, sapaannya, akan turun di nomor 57 kg Sambo Combat.

Seleknas dijadwalkan berlangsung di Bogor, Jawa Barat (Jabar), selama dua hari, pada 25-26 Januari. Guna mewujudkan ambisinya itu, remaja kelahiran Pontianak, Kalbar, 9 Februari 2000 itu, sejak enam bulan terakhir berlatih secara intensif di Pelatnas (pemusatan latihan nasional), di Jakarta.

“Saya fokus latihan, selain menambah jam latihan. Saat ini saya fokus latihan di Jakarta untuk mempertajam teknik grapling (kuncian), maupun striking. Di seleknas ini, saya tidak main-main, karena saya mempunyai tekad untuk menjadi juara,” ujar Rio, dikutip tribun, pada Rabu (23/1).

Related :  e-Sports Indonesia Siap Lakukan Pelatnas SEA Games 2019, Menpora : Atletnya Harus Bebas Doping

Kendati bertekad meraih emas di ajang seleknas, namun diakui, lawan yang bakal dihadapi tak mudah dan memiliki kekuatan lebih. “Lawan yang saya hadapi jauh lebih kuat, pastinya saya latihan lebih keras, dan konsisten untuk mengharumkan nama Kalbar. Target saya di event ini pastinya emas,” lanjut Rio.

Selain Rio, terdapat tiga atlet lain yang mengikuti seleknas, yakni Demi Yulianto (kelas 74 kg Sambo Combat), Ariyani (kelas 68 kg Sambo Sport), dan Erik Gustam (kelas 74 kg Sambo Sport). Keempatnya didampingi Junaidi, sebagai pelatih. “Mereka kami harapkan lolos seleknas dan tampil di SEA Games 2019,” cetus Junaidi. (Adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of