PODSI Kirim Mayoritas Atlet Junior, Bidik Juara Umum SEA Games 2019 Filipina

0
236
Hifni Hasan (Ketua Bidang Organisasi PB PODSI), usai pembukaan Rakernas menyebut dengan menurunkan mayoritas atlet junior, cabor dayung membidik gelar juara umum SEA Games 2019. (Adt/NYSN)
Hifni Hasan (Ketua Bidang Organisasi PB PODSI), usai pembukaan Rakernas menyebut dengan menurunkan mayoritas atlet junior, cabor dayung membidik gelar juara umum SEA Games 2019. (Adt/NYSN)

Jakarta- Keinginan pemerintah melalui Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) untuk menurunkan mayoritas atlet junior di ajang multievent SEA Games 2019 Filipina disambut positif oleh Pengurus Besar (PB) Persatuan Olahraga Dayung Seluruh Indonesia (PODSI).

Hal itu ditegaskan Hifni Hasan selaku Ketua Bidang Organisasi PB PODSI usai pembukaan Rakernas (Rapat Kerja Nasional) PB PODSI, di Auditorium Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (Kemenpera), Jakarta, pada Rabu (27/2) malam.

“Kalau kami di cabang olahraga dayung untuk event seperti PON (Pekan Olahraga Nasional) yang diturunkan adalah atlet junior semua, sedangkan yang senior sudah tidak boleh bertanding. Jadi pembinaan untuk atlet junior sudah mantap dan telah kami lakukan,” ujar Hifni.

Ia menegaskan dengan komposisi mayoritas atlet junior di pesta olahraga terbesar se-Asia Tenggara, PB PODSI membidik gelar juara umum.

Di SEA Games 2019 Filipina, cabang olahraga (cabor) dayung akan memperebutkan sebanyak 18 medali emas.

“Dengan adanya Rakernas ini, PB PODSI atas perintah Ketua Umum agar segenap pengurus menjadikan cabor dayung menjadi juara umum pada SEA Games 2019 dengan meraih 9 medali emas. Artinya kami akan mengambil 50 persen dari total medali yang diperebutkan,” lanjutnya.

Related :  19 PPLP/SKO Berpartisipasi, Pantai Lakologou di Baubau Jadi Arena Kejurnas Dayung Pelajar 2018

Selain prestasi tinggi di SEA Games 2019, ungkap Hifni, PODSI juga mematok target di multievent bergengsi lainnya, yakni Olimpiade 2020 Tokyo, Jepang, dan Asian Games 2022 Hangzhou, China.

“Kami menargetkan untuk bisa meloloskan minimal dua atlet pada Olimpiade 2020,” tambah Hifni.

Lebih lanjut, mantan Sekretaris Jenderal (Sekjen) KOI (Komite Olimpiade Indonesia) itu, menyebut PODSI berencana memindahkan Pelatnas (Pemusatan Latihan Nasional) cabang kano dan kayak dari Jatiluhur, Kabupaten Purwakarta ke Pangalengan, Kabupaten Bandung, Jawa Barat, sebagai persiapan kualifikasi Olimpiade Tokyo 2020.

“Lokasi Pelatnas PODSI di Pangalengan nantinya akan termasuk atlet-atlet kano dan tidak hanya bagi atlet-atlet dayung,” terangnya.

Namun, Pelatnas perahu naga, menurutnya, akan tetap berada di Jatiluhur. Ia beralasan pemindahan lokasi Pelatnas cabang kano dan kayak ke Pangalengan dari Jatiluhur dikarenakan atlet-atlet kano juga membutuhkan lokasi latihan dengan ketinggian 1.500 meter hingga 2.000 meter.

“Harus ada suasana latihan yang bagus bagi mereka untuk bisa mencapai prestasi,” cetusnya.

Related :  SEA Games Tak Lagi Bidik Prestasi, Menpora Tegaskan 60% Kontingen Indonesia ke Filipina Diisi Atlet Junior

Sementara itu, Budiman Setiawan, Wakil Ketua Umum PB PODSI, menyatakan selepas Asian Games 2018, Pelatnas cabor dayung terus berlanjut.

“Pelatnas tidak pernah berhenti. Setelah Asian Games 2018, kami hanya libur 2 minggu, dan para atlet sudah mulai latihan lagi. Karena kami diberikan anggaran oleh Kemenpora sampai dengan akhir Desember lalu. Jadi kami manfaatkan dengan benar,” terang Budiman.

Guna persiapan SEA Games 2019, Budiman menyebut pihaknya mengajukan 35 atlet untuk nomor rowing, 26 atlet nomor kano, dan 52 atlet nomor perahu naga.

“Mereka ini kami siapkan sasarannya menuju Asian Games 2022. Jadi jangan sampai di Asian Games 2022 medali kurang dari pencapaian Asian Games 2018,” urainya.

Dalam kesempatan itu, Hadi Muljono, Ketua Umum PB PODSI, menuturkan Rakernas ini adalah upaya untuk memantapkan persiapan menuju SEA Games 2019, Olimpiade 2020, dan Asian Games 2022.

“Saya kira Rakernas ini akan menyiapkan program kerja, pelatih, dan kesiapan untuk menghadapi event-event internasional maupun nasional seperti juga PON 2020,” tukas Hadi yang juga menjabat Menteri PUPR itu. (Adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of