Punya Pemain Raksasa, Laju SMAN 21 Tak Terhadang Eka Paksi di DBL 2018 Jakarta East Region

0
157
SMAN 21 Jakarta (Dust) beruntung memiliki Ihsan Faiz Ilhamsyah (4). Big man bertinggi 190 sentimeter dan bobot 105 kg ini, seolah menjadi ‘monster’ yang sulit dibendung pasukan Eka Paksi (julukan SMAN 81), dalam lanjutan Honda DBL DKI Jakarta Series 2018 – East Region, di GOR Pulogadung, Minggu (28/10). (DBL)
SMAN 21 Jakarta (Dust) beruntung memiliki Ihsan Faiz Ilhamsyah (4). Big man bertinggi 190 sentimeter dan bobot 105 kg ini, seolah menjadi ‘monster’ yang sulit dibendung pasukan Eka Paksi (julukan SMAN 81), dalam lanjutan Honda DBL DKI Jakarta Series 2018 – East Region, di GOR Pulogadung, Minggu (28/10). (DBL)

Jakarta- Duel sengit lanjutan Honda DBL DKI Jakarta Series 2018 – East Region, antara SMAN 21 Jakarta kontra SMAN 81 Jakarta, berakhir dramatis di GOR Pulogadung, Minggu (28/10). Dari awal, kedua tim saling menunjukan semangat untuk tidak mau kalah. Aksi kejar-kejaran poin pun tak terhindarkan.

Namun, beruntung Dust (Julukan SMAN 21), memiliki keunggulan postur pemain. Adalah Ihsan Faiz Ilhamsyah, yang tampil sebagai pembeda. Big man bertinggi 190 sentimeter dan bobot 105 kg ini, menjadi ‘monster’ yang sulit dibendung oleh pasukan Eka Paksi (julukan SMAN 81).

Duel seru hingga detik-detik akhir itu ditutup kemenangan Dust dengan skor 33-29. Pertarungan dimulai dengan perolehan poin yang sangat ketat, pada kuarter pertama skor hanya terpaut tiga angka untuk keunggulan Eka Paksi. Memasuki kuarter selanjutnya, secara perlahan Dust mengejar angka di papan skor.

Related :  Simak Dua Pertandingan JJBC KU-16 Girls, Tuan Rumah Jetz Kalah Oleh The Hawk

Para penonton pun semakin gerah melihat pertarungan sengit kedua tim. Beruntung, Dust memiliki Faiz yang berkontribusi dalam bertahan maupun saat menyerang. Faiz mampu menjadi tumpuan Dust untuk menyingkirkan Eka Paksi. Posturnya yang tinggi besar mengingatkan pada sosok pebasket di liga profesional, Toni Sugiharto.

Toni adalah mantan pemain asal klub Hangtuah Sumsel, yang melejit karirnya, usai menjadi bintang bagi tim sekolahnya, MAN 2 Model Pekanbaru, di ajang Honda DBL Riau Series, pada 2008 silam. Soal duel udara, Faiz juga sangat berani menghantam center lawan, yang terus menempelnya di paint area.

Selain itu, akurasi tembakan bebasnya tergolong lumayan. Pada kuarter pertama, pemain bernomor punggung 4 tersebut berhasil memasukan free throw dengan tingkat akurasi 100 persen. Tercatat, Faiz dapat mengemas 12 poin untuk timnya sepanjang pertandingan.

Related :  Lawannya Kekurangan Pemain, Perbanas Menang Tanpa Tekanan Dari Untar

Dari sisi pertahanan, Faiz juga memiliki andil dalam mengamankan bola-bola liar. Sebanyak 8 rebound dibukukan student athlete kelahiran Jakarta, 25 Oktober 18 tahun silam ini. Coach Dust, Rizqy Almushaddieq mengaku memang memanfaatkan kelebihan postur besar Faiz di lapangan.

“Saya akui kami beruntung memiliki pemain seperti Faiz. Strategi yang kami siapkan berjalan baik, bola tersalurkan ke dalam lewat Faiz,” jelasnya. Eka Paksi sebenarnya tampil ngotot. Sang kapten, Muhammad Hafizh menjadi pemain yang menjaga asa kemenangan bagi sekolah asal Jatiwaringin tersebut.

Pemain bernomor punggung 7 tersebut memiliki skill yang lengkap. Hafizh pun mengemas double-double lewat kombinasi 18 poin dan 12 rebound. Namun penampilan apiknya itu tak mampu membawa timya meraih kemenangan. (Adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of