Rowing Sumbang Emas Kesembilan, Indonesia ‘Terpaku’ di Posisi Lima Besar Perolehan Medali Asian Games 2018

0
677
Indonesia sukses meraih Emas kesembilan Asian Games 2018, dari cabang olahraga Dayung, di nomor Men’s Lightweight Eight (LM8-). Tim merah putih sukses menjadi yang tercepat dengan catatan waktu 6 menit 08,88 detik. (tribunnews.com)
Indonesia sukses meraih Emas kesembilan Asian Games 2018, dari cabang olahraga Dayung, di nomor Men’s Lightweight Eight (LM8-). Tim merah putih sukses menjadi yang tercepat dengan catatan waktu 6 menit 08,88 detik. (tribunnews.com)

Palembang- Koleksi medali emas Asian Games XVIII/2018 kontingen Indonesia kembali bertambah. Usai Defia Rosmaniar (Taekwondo), Lindswell Kwok (Wushu), Tiara Andini Prastika dan Khoiful Mukhib (MTB Downhill), Eko Yuli Irawan (Angkat Besi).

Kemudian, Hening Paradigma, Thomas Widyananto, Rony Pratama, Jafro Megaranto (Paralayang) serta Japro Megaranto (Paralayang), lalu Aries Susanti Rahayu (Panjat Tebing). Kini, giliran cabang dayung (rowing) yang menambah pundi medali emas Merah Putih.

Emas kesembilan Indonesia ditorehkan tim dayung putra, yang bermaterikan Tanzil Hadid, Muhad Yakin, Rio Rizki Darmawan, Jefri Ardianto, Ali Buton, Ferdiansyah, Ihram, Ardi Isadi, dan Ujang Hasbulloh. Tampil di nomor Men’s Lightweight Eight (LM8-), mereka menjadi yang tercepat

Bermodal catatan waktu 6 menit 08,88 detik, pada partai final yang dihelat Jumat (24/8) pagi, di Danau Jakabaring Sport City, Palembang, Sumatera Selatan, hasil waktu Tanzil Hadid dan kolega mengalahkan tim Uzbekistan yang membukukukan catatan waktu 6 menit 12,46 detik dan harus puas mendapatkan medali perak.

Sedangkan tim Hongkong berhak meraih medali perunggu, karena hanya mampu finish diurutan ketiga, usai mengukir catatan waktu 6 menit 14,46 detik. Selain medali emas, cabang dayung juga memanen medali perak dan perunggu. Perak didapat dari nomor Men’s Quadruple Scull.

Related :  BPK Akui Tata Kelola Keuangan INASGOC Sudah Lebih Baik

Kuartet Merah Putih yakni Kakan Kusmana, Edwin Ginanjar Rudiana, Sulpianto, dan Memo finish di posisi kedua dengan catatan waktu 6 menit 20,58 detik. Mereka berada di bawah tim India dengan catatan waktu 6 menit 17,13 detik dan mengantongi medali emas. Dan perunggu diraih Thailand yang mengukir catatan waktu 6 menit 22,41 detik.

Sementara itu, Srikandi Indonesia melalui Chelsea Corputty, Wa Ode Fitri Rahmanjani, Julianti, dan Yayah Rokayah, turut menyumbang perunggu. Turun di Women’s Four, kuartet Indonesia harus takluk dari China (7 menit 05,50 detik) yang meraih medali emas, dan Vietnam (7 menit 14,52 detik).

Keempat pedayung itu hanya sanggup merekap catatan waktu 7 menit 19,02 detik. Hingga Jumat (24/8), Indonesia mengoleksi lima medali dari cabang dayung yakni satu medali emas, dua perak, dan dua perunggu. Pada Kamis (23/8), skuat Garuda menyabet perak dari Men’s Lightweight Four (Ali Buton, Ferdiansyah, Ihram dan Isadi Ardi).

Related :  19 PPLP/SKO Berpartisipasi, Pantai Lakologou di Baubau Jadi Arena Kejurnas Dayung Pelajar 2018

Dayung memang jadi salah satu andalan Indonesia untuk mendulang medali di Asian Games 2018. Namun, tim dayung Indonesia sejatinya masih lemah di sektor tunggal dan ganda. Namun, Ketua Persatuan Olahraga Dayung Seluruh Indonesia (PODSI), Basuki Hadimuljono, yakin atlet dayung Indonesia memenuhi target perolehan medali.

“Saya sangat mengapresiasi dan sangat bangga atas pencapaian satu emas, satu perak, dan satu perunggu,” kata Basuki Hadimuljono, pada Jumat (24/8). “Target kami itu ‘kan dua emas. Satu emas lagi, saya yakin akan didapat dari nomor perahu naga,” tutur Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat itu.

Dan, hingga Jumat (24/8) siang, Indonesia terpalu diurutan kelima dengan 9 emas, 7 perak dan 11 perunggu. Kontingen China tetap kokoh di puncak klasemen Asian Games 2018, dengan 60 emas, 41 perak, dan 22 perunggu. Diikuti Jepang (26 emas, 29 perak, dan 34 perunggu), serta Korea (19 emas, 22 perak dan 28 perunggu). (Adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of