Sabet 14 Emas Dan Juara Umum, INASGOC Bantah Tudingan Kecurangan di Cabor Silat Asian Games 2018

0
573
Presiden Joko Widodo dan Ketua Umum PB IPSI, Prabowo Subianto, sempat dipeluk pesilat Hanifan Yudani Kusumah, yang meraih emas di kategori tarung kelas C (55-60) kg putra, di Padepokan Pencak Silat Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Rabu (29/8). (KOMPAS.com)
Presiden Joko Widodo dan Ketua Umum PB IPSI, Prabowo Subianto, sempat dipeluk pesilat Hanifan Yudani Kusumah, yang meraih emas di kategori tarung kelas C (55-60) kg putra, di Padepokan Pencak Silat Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Rabu (29/8). (KOMPAS.com)

Jakarta- Pihak Penyelenggara Asian Games 2018 (INASGOC) membantah tudingan curang di cabang olahraga pencak silat yang dilontarkan Presiden Pencak Silat Asia, Sheikh Alauddin Yacoob Marican. Alauddin sempat melontarkan kecurangan, terkait wasit dan juri pencak silat yang dinilainya berat sebelah.

Ia lantas meminta agar perangkat pertandingan harus konsisten dan transparan. “Saya kecewa, sejak hari pertama kecurangan wasit dan juri terlihat. Kami sudah beritahu  jangan ada yang coba berat sebelah, harus konsisten, bersih, dan transparan,” kata Alauddin yang juga manajer timnas pencak silat Singapura pada Rabu (29/8).

“Kami harus mengevaluasi wasit juri untuk lebih netral dan transparan. Mungkin dengan memakai body detector, seperti yang ada di taekwondo, supaya lebih fair. Kalau seperti ini tidak fair, saya kecewa sekali,” ujar Alauddin, yang pernah meraih gelar juara dunia pencak silat, pada 1990 dan 1994 itu.

Namun, Deputi Games and Sport INASGOC, Harry Warganegara, menganggap tudingan Alauddin ini tidak mendasar. “Semua sudah kami serahkan ke federasi (pencak silat) Asia untuk pertandingan. Delegasi teknis juga dari Asia. Saya tak bisa banyak komentar, karena saya tak mengerti yang dimaksud curang itu, yang mana,” ujar Harry.

Harry menilai tidak benar jika ada kecurangan, karena terbukti Indonesia bisa menang bukan hanya di nomor seni, tapi juga di nomor tarung. Merah Putih total meraih 14 medali emas, dari 16 nomor yang dipertandingan, di cabor pencak silat.

Related :  Dua Tahun Berlatih, Tim Rowing Indonesia Try Out Ke Australia dan Belanda

“Apa (maksud) nomor tanding curang? Kalau begitu, mereka evaluasi lah. Kalau seni subjektif. Pertanyaan saya, berapa komposisi medali tanding dan seni dari Indonesia?” tegas Harry dengan maksud membandingkan lebih banyak nomor tanding, dibandingkan seni.

“Saya rasa juri punya standar, bukan? Karena kita (Indonesia) sendiri kalau dilihat nomor, ini olahraga kita. Pertanyaannya kelihatan enggak kecurangan itu?,” Harry pun menegaskan semua penyelenggaraan cabor Asian Games 2018 secara teknis berdasarkan persetujuan federasi Asia.

“Kami tidak lihat TD (Delegasi Teknis) ini dari negara mana. Kalau dari kita (Indonesia), kami serahkan mereka (untuk menyeleksi). Jurinya juga banyak orang Singapura, Thailand, dan mungkin juga ada Malaysia. Kalau dia [Alauddin] berkata begitu [ada kecurangan], harus dibuktikan,” ucap Harry.

Pesilat putri asal Ciamis, Wewey Wita, menutup perolehan emas tim Indonesia pada cabor pencak silat di ajang Asian games 2018. Wewey mengalahkan pesilat Vietnam, Thi Them Ram dengan skor telak 5 – 0, di Padepokan Pencak Silat Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Rabu (29/8).

Kemenangan Wewey menjadikan Indonesia jadi juara umum cabang pencak silat Asian Games 2018. Dari 16 nomor yang dipertandingkan, 14 medali emas diantaranya dimenangkan atlet asal Indonesia. Delapan emas pertama berhasil dimenangkan, saat Indonesia sapu bersih pada final hari pertama Senin (27/8).

Sedangkan, hari ini silat menyumbang enam emas tambahan. Dua emas yang lepas dari Indonesia ada di nomor tarung pria, kelas J dan F.  Indonesia hanya sukses mendapatkan satu medali perunggu. Pertandingan final hari ini, amat menyedot animo penonton. Hampir tak tersedia bangku kosong, di tribun Padepokan Pencak Silat TMII.

Related :  'Pede' Sapu Bersih Empat Emas AG 2018, Okto : Satu Emas Ya Rp 1 Miliar

Dan laga hari terakhir cabor pencak silat ini juga diminati elit politisi. Selain dihadiri Ketua Gerindra Prabowo Subianto yang juga ketua umum IPSI (Ikatan Pencak Silat Indonesia), hadir juga Ketua umum PDI-Perjuangan Megawati Soekarno Putri, bersama sang Sekjen, Hasto Kristiyanto.

Mega hadir untuk menemani anaknya Puan Maharani yang jadi Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan. Tak lama, datang Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla, yang hadir secara terpisah. (Ham)

Klasemen akhir pencak silat di Asian Games 2018
Negara      Emas   Perak    Perunggu
Indonesia    14        0               1
Vietnam         2         7               3
Malaysia        0          4               4
Thailand        0          2               5
Singapura      0          2               3

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of