Sersan Dua TNI Berusia 20 Tahun Ini, Sumbang Keping Emas ke-11 Dari Cabor Karate

0
725
Rifki Ardiansyah Arrosyiid, seorang Sersan Dua (Serda) TNI, mempersembahkan medali emas ke-11 untuk Indonesia di Asian Games 2018, usai tampil di babak final nomor pertandingan Kumite -60 kilogram, di Plenary Hall, JCC Senayan, Jakarta Pusat, Minggu (26/8). (liputan6.com)
Rifki Ardiansyah Arrosyiid, seorang Sersan Dua (Serda) TNI, mempersembahkan medali emas ke-11 untuk Indonesia di Asian Games 2018, usai tampil di babak final nomor pertandingan Kumite -60 kilogram, di Plenary Hall, JCC Senayan, Jakarta Pusat, Minggu (26/8). (liputan6.com)

Jakarta- Karateka putra Indonesia, Rifki Ardiansyah Arrosyiid, mempersembahkan medali emas ke-11 untuk Indonesia di Asian Games 2018. Rifki memenangkan medali emas pada babak final nomor pertandingan Kumite -60 kilogram di Plenary Hall, JCC Senayan, Jakarta Pusat, Minggu (26/8).

Medali emas diraih usai Rifki menekuk karateka asal Iran, Amir Mahdi Zadeh dengan skor akhir 9-7. Sebelumnya, tim karate Indonesia juga memastikan medali perunggu kumite -55 kg putri, atas nama Cokorda Istri Agung Sastya Rani, paska mengalahkan karateka China, Ding Jiamei, pada nomor 55 kg.

Ini merupakan emas perdana dari cabang karate untuk Indonesia di Asian Games 2018. Catatan lain, Karate kembali bisa menyumbang emas Indonesia di Asian Games, sejak Busan 2002. Pada Asian Games 2002 itu, karateka Indonesia, Hasan Basri, menjadi juara pada nomor kumite putra -65 kg.

Di fase penyisihan 16 besar nomor Kumite -60 kilogram, pemuda kelahiran Surabaya 24 Desember 1997 ini, mengalahkan karateka asal Thailand, Siravit Sawangsri dengan skor 5-1. Kemudian, pada babak final delapan besar, Rifki kembali menumbangkan karateka asal China, Hu Chen, dengan skor telak 8-0.

Related :  Demi Emas Beruntun, Maria Londa Nekad Curi Ilmu di Negeri 'Paman Sam'

Terus melaju lagi, di babak perempat final, Rifki bertemu dengan karateka asal Hong Kong, Lee Chun Ho, dan berhasil mengalahkannya dengan perolehan nilai 3-0. Usai mengalahkan Hong Kong, Rifki maju ke babak semifinal, menghadapi karateka Malaysia, Prem Kumar Selvam.

Dengan skor 4-4, Rifki sukses mengalahkan karateka asal negeri Jiran itu. Kemenangan itu akhirnya mengantarkan Rifki menuju babak final dan berhadapan dengan karateka Iran, Amir Mahdi Zadeh. Sebelum pertandingan, karateka senior Indonesia, Umar Syarief, menganggap Mahdi Zadeh adalah lawan yang sulit untuk Rifki.

Maklum, Mahdi Zadeh adalah peraih medali emas Asian Games Incheon 2014 lalu dalam nomor kumite 60 kg. “Iran juara dunia, dan Asian Games berapa kali juga juara. Ini pertandingan mental. Rifki masih muda, tapi memiliki teknik luar biasa, dan levelnya sudah dunia. Tinggal mentalnya mengimbangi lawan pengalaman,” ucap Umar.

Sejatinya, Rifki tak setenar atlet elit Indonesia lainnya. Namanya terdengar asing, jika dibanding dengan Evan Dimas di cabor sepak bola, atau rising star di lintasan atletik, Lalu Muhammad Zohri, atau si tampan Jonatan Christie, dari cabor bulu tangkis.

Related :  PPLP dan SKO Ragunan Sumbang Ratusan Atlet ke Asian Games 2018, Kemenpora Fokus Perkuat Sport Center

Dilansir dari laman resmi Asian Games 2018, pemuda bertinggi 167 centimeter dan berat 60 kilogram adalah seorang prajurit Tentara Nasional Indonesia (TNI) Angkatan Darat, yang bertugas di Satuan Jasmani Militer Kodam (Jasdam) KODAM V/BRAWIJAYA, Sumatra Selatan, dengan pangkat Sersan Dua (Serda).

Sebelum menekuk Mahdi Zadeh (Juara Dunia Karate Kumite 60kg 2012 dan 2016), Rifki yang meniti karir karatenya sejak usai sekolah, pernah tampil di beberapa kejuaraan-kejuaraan nasional. Lalu, setelah remsi menjadi seorang tentara, Rifki turun di Kejurnas Karate Marinir Open 2014 dan Kejurnas Mendagri 2015, serta Kejuaraan Piala Panglima TNI 2017.

Meski menjalani debut di Asian Games 2018, Rifky ternyata juga mengantongi beberapa prestasi tingkat Internasional, diantaranya medali perunggu pada nomor Team Kumite di SEA Games 2017 Kuala Lumpur, Malaysia.

Dia juga tercatat menduduki peringkat ke 15 untuk nomor -55 kilogram putra di World Junior, Cadet & U21 Championships pada 2013, di Guadalaraja, Spanyol. Selain itu, dia juga tercatat duduk di peringkat ke 66 di Karate 1 Premier League, di Dubai (2017). (Ham)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of