Surabaya Fever Perkasa di Tiga Seri Srikandi Cup Musim Ini, Berkat Filosofi Jari Tangan

0
533
Tim Basket Putri Surabaya Fever mencapai prestasi terbaik lewat polesan tangan dingin sang pelatih, Wellyanto Pribadi. (Pras/NYSN)
Tim Basket Putri Surabaya Fever mencapai prestasi terbaik lewat polesan tangan dingin sang pelatih, Wellyanto Pribadi. (Pras/NYSN)

Jakarta- Surabaya Fever tampil perkasa pada tiga seri kompetisi basket putri profesional Srikandi Cup musim ini. Filosofi jari tangan dinilai menjadi kunci kesuksesan tim kebanggaan ‘Kota Pahlawan’ itu. Peran Wellyanto Pribadi, sang arsitek Surabaya Fever, menjadi krusial.

Berkat tangan dinginnya, ia mampu melahirkan sebuah tim yang disegani lawan diberbagai ajang kompetisi basket di Tanah Air. Namun, pria berusia 53 tahun itu, enggan jika kesuksesan timnya selama ini dianggap andil besarnya. Baginya basket adalah olahraga tim dan semua yang terlibat memiliki peran dalam setiap kesuksesan.

Ko Welly, sapaan akrabnya, menyebut dalam menangani Gabriel Sophia dkk, dirinya memiliki filosofi bahwa mereka harus bisa bekerja sama seperti halnya jari tangan.

“Saya bukan pelatih hebat. Justru anak-anaklah yang mempunyai potensi itu. Semua pemain Surabaya Fever bisa menjadi pemain inti karena memahami filosofi jari tangan,” ujar Ko Welly beberapa waktu lalu.

Prinsip jari, bagi Ko Welly berarti kelengkapan jempol, telunjuk, jari tengah, jari manis dan kelingking. Jika disatukan secara fungsi kerja, maka akan menghasilkan kekuatan yang utuh

Related :  Dua Kali Uji Coba dengan Thailand Saat Ramadan, Pelatih Timnas Putri Kecewa

Dalam ingatannya, ia mengawali kecintaanya bermain basket di klub CLS Surabaya saat masih duduk dibangku SMP (Sekolah Menengah Pertama) sekitar awal tahun 1990-an.

Berposisi sebagai point guard, kala itu Welly dinilai pekerja keras oleh salah satu pelatih legendaris Nasional sekaligus sesepuh CLS, Widiarto Hartanu, atau Mpek, sapaan akrabnya.

Menurut Mpek, Welly memiliki kecepatan meski postur tubuhnya tidak terlalu tinggi. Berlatih di bawah gemblengan keras Mpek membuatnya mendapat ilmu baru dalam dunia kepelatihan.

Toh, hal itu tak lantas membuatnya tertarik untuk menjadi pelatih dan terjun di dunia kepelatihan. Bahkan setelah lulus kuliah, ia lebih tertarik berdagang membantu bisnis keluarganya.

Hingga pertengahan 1997, Mpek yang menderita sakit keras lalu memberi wasiat kepada para pengurus CLS untuk meminta Welly kembali aktif, membantu melatih di klub CLS Surabaya.

Ia tergugah dan akhirnya memulai profesi sebagai pelatih baik tingkat junior hingga senior. Pada 2014, Welly menjadi pelatih Surabaya Fever. Dengan pengalaman yang dimilikinya, Surabaya Fever dibawanya kejenjang prestasi yang lebih tinggi.

Related :  Serunya DBL Seri Tangerang, Sebanyak 63 Tim Basket Tingkat SMA Turut Berlaga

Tercatat, pada 2015 menjadi Juara WNBL, Juara WIBL (2016) serta Juara Perbasi Cup (2017).

Dan bukan tak mungkin, mereka akan merebut Tropi Srikandi Cup musim ini, melalui babak playoff yang akan dihelat pada 18-21 April 2018, di Arena Generasi Muda Cirebon (GMC), Jawa Barat.

“Ko Welly itu seperti teman. Tak banyak menuntut, tapi selalu mengingatkan jika ada kurang, terutama jangan cepat terlena. Karena diri kita sendiri itu musuh terbesar,” timpal Gabriel Sophia, center andalan Surabaya Fever.

Cepat atau lambat, Welly menyadari Surabaya Fever pasti akan mengalami kekalahan, tapi ia berharap terus memberikan hasil yang terbaik. “Saya berharap lewat kompetisi Srikandi Cup yang teratur, prestasi-prestasi Timnas Putri Indonesia dapat berbicara banyak di kancah ASEAN maupun Asia,” ucap Welly lagi. (Adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of