Tambah Pengalaman dan Teknik Tanding di Korsel, Delapan Atlet Boccia Indonesia Siap Tampil di Asian Para Games 2018

0
372
Kontingen Timnas Boccia Indonesia tengah berlatih di Pelatnas Boccia, di Kampus Yayasan Pendidikan Anak Cacat (YPAC), Solo, Jawa Tengah (Jateng), Kamis (6/9), siap menghadapi persaingan di ajang Asian Para Games 2018 untuk mempersembahkan yang terbaik bagi Indonesia. (Adt/NYSN)
Kontingen Timnas Boccia Indonesia tengah berlatih di Pelatnas Boccia, di Kampus Yayasan Pendidikan Anak Cacat (YPAC), Solo, Jawa Tengah (Jateng), Kamis (6/9), siap menghadapi persaingan di ajang Asian Para Games 2018 untuk mempersembahkan yang terbaik bagi Indonesia. (Adt/NYSN)

Solo- Usai menjalani Training Center (TC) di Korea Selatan (Korsel), tim nasional (Timnas) Boccia Indonesia, siap menghadapi persaingan di ajang Asian Para Games III/2018, pada 6-13 Oktober mendatang.

Andrian Margatha Kasi, Pelatih Boccia Indonesia, mengatakan selama menjalani TC di Negeri Ginseng, anak didiknya mendapatkan banyak pengalaman, terutama teknik-teknik bermain Boccia.

“Kami baru saja kembali awal pekan ini dari Korea usai TC. Kami dapat banyak ilmu dan pengalaman berharga, terutama teknik bermain Boccia. Sebab, atlet Korea sudah puluhan tahun bergelut di cabor ini,” ujar Andrian, di Pelatnas Boccia, di Kampus Yayasan Pendidikan Anak Cacat (YPAC), Solo, Jawa Tengah (Jateng), Kamis (6/9).

Ia menjelaskan pelaksanaan Asian Para Games 2018 yang waktunya kurang dari satu bulan, Pelatnas Boccia sudah masuk pada tahap pra-kompetisi. “Kami sudah fokus pada suasana pertandingan. Intinya kami sudah siap 90 persen untuk berlaga di Asian Para Games 2018,” lanjutnya.

Related :  Gagal Raih Emas di Perorangan, Tidak Menghentikan Leani Untuk Meraih Medali Emas Bersama Khalimatus

Dikatakan Andrian, masyarakat Indonesia masih kurang familiar dengan olahraga Boccia. Namun, ia optimis atlet-atlet yang ada di Pelatnas bisa mempersembahkan yang terbaik untuk Merah Putih. Diketahui, Boccia adalah cabang olahraga (cabor) untuk atlet disabilitas gerak.

Sejumlah atlet Celebral Palsy berupa adu lempar bola ke arah bola poin. Kemenangan ditentukan pada bola yang dilempar dan jatuh paling dekat dengan bola poin. Cabor Boccia menggunakan lapangan seluas 6 x 12,5 meter atau hampir sama dengan luas lapangan badminton.

Adapun bola yang digunakan dalam cabang olahraga ini sebanyak 9 buah dengan bobot 263 – 276 gram. Sembilan bola tadi terdiri dari tiga warna, yakni putih sebagai bola poin, dan masing-masing empat bola berwarna biru dan merah. Di Asian Para Games 2018, cabor Boccia mempertandingkan 7 nomor.

Related :  Pernah Aktif di Bowling dan Bulutangkis, Mella Windasari Raih Emas di Lawn Bowls

Yakni individu BC 1, individu BC2, individu BC3, individu BC4, Tim BC1 dan BC2, pasangan BC1 dan BC2, serta pasangan untuk BC4. “Tapi Indonesia tidak ikut untuk nomor BC3, karena atletnya tidak ada. Dan untuk Asian Para Games 2018, kami mengirimkan delapan atlet,” ungkap Andrian.

Terkait lawan terberat di cabor Boccia, Andrian menyebut negara Thailand, Korea, Cina, dan Hongkong. “Mereka lebih dahulu menekuni Boccia, dan pemainnya punya ranking dunia yang tercatatat di Federasi Internasional Boccia. Tapi, kami harus optimis memberikan yang terbaik, saat laga di Asian Para Games 2018,” tukas Andrian. (Adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of