Tim Jetz Basketball KU 14 Tahun Terhenti Di Semifinal, Skuad KU 12 Tahun Tambah Pengalaman Di ‘Metro Starlight Invitational 2018’

0
688
Aksi salah satu pemain Jetz Basketball (Kuning) saat berhadapan dengan Generasi Muda Cirebon (GMC) di ajang 'Metro Starlight Invitational 2018', 25-30 Juni. (Adt/NYSN)
Aksi salah satu pemain Jetz Basketball (Kuning) saat berhadapan dengan Generasi Muda Cirebon (GMC) di ajang 'Metro Starlight Invitational 2018', 25-30 Juni. (Adt/NYSN)

Jakarta- Tim putra Jetz Basketball Kelompok Umur (KU) 14 tahun harus terhenti langkahnya di babak semifinal turnamen basket bertajuk ‘Metro Starlight Invitational 2018’, di Indoor Gym Cahaya Bangsa Classical School, Kota Baru Parahyangan, Padalarang, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat, Jumat (29/6).

Anak asuh Agus Enrichia itu takluk dari tim basket Bhineka Solo, 63-70. Menurut Awi, sapaan akrab Agus Enrichia, lawan bermain pantang menyerah. Hal itu dibuktikan dengan perolehan angka lawan yang tertinggal di kuarter awal, namun mampu membalikan keadaan, dan akhirnya meraih kemenangan.

Ia mengaku kurang puas terhadap performa timnya pada laga semifinal itu. Dan, endurance jadi faktor penyebab timnya menelan kekalahan atas wakil Solo itu. “Mungkin juga karena faktor endurance dari tim kami yang kurang optimal, sehingga sering kehilangan fokus dalam bermain,” ujar Awi.

Related :  Jelang Asian Games 2018, Cabor Anggar Gelar West Java International Fencing Championship 2018

Usai dari gelaran ‘Metro Starlight Invitational 2018’, yang berlangsung pada 25-30 Juni ini, Awi menyebut, pihaknya bakal melakukan pembenahan pada tim. “Jelas kami akan melakukan evaluasi serta pembenahan, terutama pada kemampuan atletis pemain meliputi endurance, strength, juga pada agility pemain,” lanjutnya.

Tim putra Jetz Basketball KU 14 tahun sukses melaju ke semifinal pasca tiga laga yang dihadapi dibabak penyisihan grup, tim yang bermarkas di Tangerang itu berhasil mengantongi kemenangan yakni atas Metro Starlight Bandung, Indonesia Falcons Jakarta, dan Warriors Jakarta, hingga mampu memuncaki Grup F.

Sementara itu, di pertandingan KU 12, tim putra Jetz Basketball, belum mampu berbicara banyak di turnamen ini. Mereka takluk dari lawan-lawannya yakni Generasi Muda Cirebon, Metro Starlight Bandung, dan Warriors Jakarta.

Related :  Kevin-Reffvin, Si Kembar Juru Racik SMAN 6 Depok

“Dari seluruh pertandingan, faktor kekalahannya karena undersize dari lawan-lawannya serta kurang meratanya komposisi pemain,” jelasnya. Awi menambahkan tim putra KU 12 tahun yang mengikuti turnamen basket invitational ini merupakan finalis KU 10 tahun pada event yang sama pada 2017.

“Dengan komposisi pemain yang mayoritas usia 10 dan 11 tahun, sehingga partisipasi Jetz Basketball KU 12 hanya untuk menambah jam terbang serta pengalaman bertanding,” pungkas Awi. (Adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of