Tim Putri Junior Indonesia Juara Dunia Arung Jeram 2019 di Australia, Pemerintah Siapkan Bonus

0
125
Tim putri U-23 Indonesia berhasil menjadi Juara Dunia Arung Jeram 2019, di Tully River, Cairns, Queensland, Australia. (Kemenpora)
Tim putri U-23 Indonesia berhasil menjadi Juara Dunia Arung Jeram 2019, di Tully River, Cairns, Queensland, Australia. (Kemenpora)

Jakarta- Tim putri U-23 Indonesia berhasil menjadi Juara Dunia dalam event IRF R6 World Rafting Championship (WRC) 2019, di Tully River, Cairns, Queensland, Australia.

WRC 2019 diselenggarakan oleh International Rafting Federation (IRF) secara berselang seling tiap tahunnya untuk kategori R6 (enam pendayung) dan R4 (empat pendayung). Terdapat 500 atlet yang turun berkompetisi di sungai dengan tingkat kesulitan III sampai IV itu.

Tim putri Indonesia baru saja masuk ke tingkatan U-23. Karena, pada kejuaraan dunia tahun lalu, mereka masih bertanding pada kelas U-19.

Dan, srikandi Merah Putih yang berhasil mengharumkan nama bangsa di ajang tersebut yakni Salawati Solihin, Andara Risma, Lista Natasya Peniawat, Nita Karlina, Siwi Widiastuti, Siti Nuranti, dan Dhika Aulia Q.

Mereka berasal dari desa disekitar Sungai Citarik, Sukabumi, Jawa Barat (Jabar).

Keberhasilan menjadi juara dunia dipastikan setelah memperoleh skor 301 di lomba pengarungan sungai jarak panjang (down river race), pada 19 Mei lalu.

Pada nomor ini tim memasuki garis finish di urutan ketiga, terpaut 1,61 detik setelah tim tuan rumah Australia.

Related :  Gowes Nusantara 2019 Kembali Dihelat, Tingkatkan Kebugaran dan Kesehatan Masyarakat

Sebelumnya, tim mendulang emas di nomor Head to Head (H2) atau pertarungan satu lawan satu dan di nomor Slalom.

Total skor yang diraih tim wanita U-23 Indonesia yakni 943. Jumlah itu jauh mengungguli tim Selandia Baru yang meraih skor 907, dan tim tuan rumah Australia dengan skor 863.

Sedangkan pada nomor H2H, srikandi Indonesia berjuang melawan tim Jepang di babak semifinal dan unggul 11,89 detik di depannya.

Di partai pamungkas A tim Indonesia susul menyusul melewati 2 buoy dan akhirnya melaju meninggalkan tim Selandia Baru dengan 15,69 detik di belakangnya.

Kemudian di nomor Slalom, tim putri U-23 Indonesia sukses mencapai waktu 4:55,74 detik unggul mutlak 52 detik di depan tim Inggris yang menempuh waktu 5:48,20 menit.

Posisi ketiga diraih tim Jepang yang tertinggal 19 detik di belakangnya.

Raden Isnanta, Deputi III Bidang Pembudayaan Olahraga Kemenpora, mengatakan pemerintah bangga dengan prestasi tujuh Srikandi muda Indonesia.

Terlebih, ungkap Isnanta, arung jeram sebagai salah satu jenis olahraga ekstrem yang memanfaatkan alam (sungai) sebagai wahananya.

Related :  Jabar Gelar Kejurnas Arung Jeram R6 2018 di Sungai Ciwulan, Andalkan Peforma Tim Junior

“Kalian ini sudah bukan milik Sukabumi semata, tapi miliknya Indonesia. Jadi teruslah berlatih. Tolong jaga dan tingkatkan,” ujar Isnanta, pada Kamis (23/5) malam.

Atas prestasi tersebut, jelas Isnanta, pemerintah akan menyerahkan bonus yang diberikan pada puncak perayaan Hari Olahraga Nasional (Haornas) 2019.

“Semoga bonus ini dapat menambah semangat anak-anak Indonesia untuk terus berolahraga dan berprestasi melalui jalur olahraga,” tutur Isnanta.

Sementara itu, Amalia Yunita, Ketua Umum Federasi Arung Jeram Indonesia (FAJI) sekaligus Official Judge, mengapresiasi serta bangga atas perjuangan Salawati Solihin dan kawan-kawan dalam meraih prestasi tinggi di Negeri Kanguru tersebut.

Meski masih muda, namun diakui Amalia, anak didiknya tersebut memiliki mental baja. Begitu juga dengan segala perbedaan cuaca di lokasi lomba serta perbedaan postur tubuh.

“Alhamdulillah kami semua sudah berjuang dan inilah hasilnya. Tapi kami tidak boleh berhenti sampai disini. Ke depan, kami masih harus terus berlatih untuk prestasi lebih baik lagi,” tukas Amalia. (Adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of