Tumbang Dari Tim Elite Dunia, Pelatih Basket Kursi Roda Indonesia Bangga Dengan Perjuangan Donald Cs

0
298
Timnas basket kursi roda Indonesia (merah) harus mengakui ketangguhan Iran, dengan skor 17-117, pada laga perdana Asian Para Games 2018. Tampil di Hall Basket Senayan, Jakarta, pada Minggu (7/10), tim merah puith memang kalah kelas dengan tim yang kini menghuni peringkt empat dunia itu. (Riz/NYSN)
Timnas basket kursi roda Indonesia (merah) harus mengakui ketangguhan Iran, dengan skor 17-117, pada laga perdana Asian Para Games 2018. Tampil di Hall Basket Senayan, Jakarta, pada Minggu (7/10), tim merah puith memang kalah kelas dengan tim yang kini menghuni peringkt empat dunia itu. (Riz/NYSN)

Jakarta- Kemeriahan Asian Para Games 2018 sangat terasa di Hall Basket Senayan, Jakarta, pada Minggu (7/10). Kendati belum memasuki final, namun cabang olahraga basket menarik begitu banyak penonton di hari pertama pertandingan.

Antusiasme ditunjukan dengan terus memberikan semangat pada Timnas basket kursi roda Indonesia, yang dimotori Donald Pura Santoso. Sadar beda kelas, anak didik Fajar Brillianto itu tetap tampil fight sejak awal hingga akhir laga. Donald dan kolega berupaya keras mengimbangi perlawanan Iran.

Di kuarter pertama, tim peringkat empat dunia. langsung menggebrak dengan memundi poin lebih dahulu. Tak tinggal diam, kubu Merah Putih mencoba memaksimalkan kemampuan Donald, namun usaha itu masih belum banyak membuahkan hasil. Indonesia dipaksa menyerah dengan skor 4-38.

Memasuki kuarter kedua, situasi masih belum berubah. Donald yang mampu menyumbang lima poin, dan Danu Kuawantoro dengan empat poin, tetap sulit membendung laju poin Iran. Kuarter ini berakhir dengan skor 11-56 untuk keunggulan lawan.

Di kuarter selanjutnya, punggawa Merah Putih benar-benar dipaksa jatuh-bangun untuk bisa memundi poin. Sebaliknya, Iran dengan materi pemain berpengalaman serta unggul dalam menjangkau bola sangat mudah menambah pundi-pundi poin mereka. Alhasil, Iran mengunci kuarter ini dengan skor 85-13.

Related :  Opening Ceremony Asian Para Games, INAPGOC Janjikan Tak Kalah Meriah Dari Asian Games 2018

Mengusai laga sejak awal, Iran semakin percaya diri di akhir kuarter. Tembakan dua poin dari para pemain negara Timur Tengah itu sukses bersarang di jaring Indonesia. Daryoko Cs akhirnya harus mengakui ketangguhan lawan yang menutup kuarter ini dengan skor mencolok 17-117.

Salah satu pemain indonesia berusaha mengambil bola

Meski menelan kekalahan dari Iran, namun Fajar mengaku bangga dengan performa anak asuhnya itu. “Kami bertemu dengan tim berperingkat empat dunia. Kapan lagi kami bisa bertanding dengan tim elite dunia disini. Ini menjadi pengalaman yang sangat berharga bagi para pemain Indonesia,” ujar juru racik tim Indonesia itu usai laga.

“Bagi kami ini sesuatu yang sangat spesial. Meski kalah tapi mereka mampu tampil dengan semangat juang tinggi. Evaluasinya, bagaimana ketika mendapatkan pressure, tapi komunikasi harus tetap berjalan. Tapi, di pertandingan tadi beberapa salah passing karena memang komunikasi yang kurang baik,” ungkapnya.

Related :  Dua Bulan Jelang Perhelatan Asian Para Games 2018, Sekitar 3.038 Atlet Disabilitas Sudah Terdaftar

Diakui Fajar, pihaknya sama sekali tak kecewa dengan hasil ini, serta berusaha realisitis. “Dari awal kami sudah memetakan siapa yang menjadi lawan-lawan yang nanti dihadapi. Dari Kemenpora dan NPC (National Paralympic Committee) kami tidak dibebankan target, tapi kami berusaha tampil sebaik-baiknya,” terang Fajar.

Sementara itu, di kubu Iran, Mohsen Tolouei Tamardash tampil perkasa dengan mencetak 24 poin, diikuti Morteza Abedi dan Vahid Saadatpoormoghadam yang masing-masing menyumbang 16 poin.

“Tim kami bermain dengan baik di pertandingan ini. Namun untuk bisa meraih medali masih cukup jauh. Sebab, harus melewati beberapa pertandingan lagi. Target kami memang bisa ke final. Kami akan terus berusaha,” jelas Mohammad Reza Dastyar, arsitek tim Iran.

Ia juga mengomentari penampilan Timnas Indonesia. Menurutnya, jika Donald Cs bisa menjadi tim yang baik kedepannya. “Mereka harus banyak berlatih secara intensif, dan rutin mengikuti kompetisi-kompetisi, baik di dalam maupun luar negeri. Selain itu, perlu memperbaiki komunikasi dalam tim,” tukasnya. (Adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of