Uji Coba Kontra Mauritania Tanpa Luis Milla, Kiper 21 Tahun Klub Sampdoria ‘Intip’ Peluang Bela Timnas Indonesia

0
517
Penjaga gawang berdarah Italia Indonesia, Emil Audero Mulyadi, yang kini bermain untuk Sampdoria di kompetisi Liga Serie A Italia, dikabarkan berharap bisa membela Timnas Merah Putih, usai memasang bendera Indonesia di halaman profil media sosialnya. (instagram)
Penjaga gawang berdarah Italia Indonesia, Emil Audero Mulyadi, yang kini bermain untuk Sampdoria di kompetisi Liga Serie A Italia, dikabarkan berharap bisa membela Timnas Merah Putih, usai memasang bendera Indonesia di halaman profil media sosialnya. (instagram)

Jakarta- PSSI menyiapkan agenda uji coba internasional untuk Timnas Indonesia, sebelum tampil di Piala AFF 2018 pada November-Desember. Selain meyakinkan Luis Milla bertahan, konfirmasi kepastian laga persahabatan itu juga sudah diketuk.

“Yang sudah konfirmasi tanggal 11 September, melawan Timnas Mauritania, Lalu 9 Oktober melawan Timnas Myanmar,” ujar Sekjen PSSI, Ratu Tisha, Selasa (28/8). “Sisanya masih menunggu keputusan dari tim Asia Timur, kemungkinan Taiwan atau Hong Kong. Kami masih tunggu tanggal mainnya juga,” tambah Tisha.

Namun, PSSI sudah menyiapkan alternatif, bila Milla gagal mendampingi tim di pinggir lapangan. PSSI tengah bernegosiasi terkait kontrak dengan Milla. Lantaran proses negosiasi membutuhkan waktu dan tak langsung segera rampung, maka laga pada 11 September nanti membutuhkan pelatih alternatif.

Hal ini pun sudah diantisipasi PSSI. Nama Danurwindo pun dipilih, guna menangani tim, dibantu oleh Bima Sakti. “Lawan Mauritania, belum ditangani Milla. Pasti pelatih interim. Itu akan ditempati coach Danurwindo dan Bima,” ucapnya. “Saat ini, coach Danurwindo masih mengumpulkan data pemain senior, yang disiapkan tampil di Piala AFF nanti,” jelas Tisha.

Related :  Di Asian Games 2018 Timnas U-23 'Batal' Pakai Apparel Nike, Li-Ning Jadi Gantinya ?

Sementara itu, penjaga gawang berdarah Italia Indonesia, Emil Audero Mulyadi, yang bermain untuk Sampdoria di kompetisi Liga Serie A Italia, dikabarkan berharap bisa membela Timnas Merah Putih.

Setelah musim lalu dipinjamkan ke Venezia di Serie B, kini pemuda kelahiran Mataram, Nusa Tenggara Barat pada 18 Januari 1997 itu akan bermain untuk Sampdoria dengan status pinjaman. Sampdoria memiliki opsi menebus Emil secara permanen, di akhir musim. Pemuda bertinggi 192 cm ini adalah pemain jebolan akademi Juventus.

Saat diwawancarai oleh situs resmi klub pekan lalu, ia dengan terbuka menceritakan terlahir dari seorang ayah Indonesia, dan ibu dari Italia. Dia tumbuh besar di Italia sejak bayi. Emil baru menjalani debutnya di Serie A, saat berkostum Juventus dan mengalahkan Bologna 2-1, pada musim 2016/2017.

Related :  Jalin Kesepakatan, ID GEN Uni Papua Menandatangani MOU Dengan La Liga Spanyol

Musim lalu di Venezia, Emil bermain 39 kali dan kebobolan 41 kali, serta mencatat 14 clean sheet. Venezia finis ke­lima di klasemen Serie B, musim 2017/2018. Emil pun saat liburan musim panas pada Juni lalu, kedapatan kembali ke kampung halamannya di Mataram, serta mengunjungi pantai di daerah Lombok.

Meski sempat menolak panggilan PSSI membela skuat Garuda, namun pernyataannya terkini, serta memasang bendera Indonesia di halaman profil media sosialnya, seolah menegaskan, Emil tak lupa dengan darah Indonesia yang ia miliki. (Dre)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of