Zara Menjadi Satu-Satunya Peserta Perempuan Dalam Perlombaan Motor Cross

0
1338
motor cross zarra
Zarra, gadis cantik yang menggeluti olahraga motor cross

Olahraga ekstreem motor cross sangat identik dengan komunitas atau club trail, selain untuk menjalin persaudaraan olahraga ini sangat membutuhkan respon cepat atau dapat melatih reflek gerakan. Saking kuatnya persaudaraan yang terjalin bahkan ada pemahaman bahwa “satu jalur saudara selumpur”.

Lagi lagi wanita mengambil bagian dalam olahraga motor cross, dia adalah siswi kelas 8 di SMPN 02 Gunung Sindur, Kabupaten Bogor, bernama lengkap Claudya Azzahra (13) menggeluti hobby olahraga yang cukup ekstrim untuk anak seusianya.

Sejak kelas 3 SD, pelajar yang akrab dipanggil Zara ini sudah berlatih motor cross.

“Aku ikut olahraga tersebut sejak duduk dibangku kelas tiga SD dan sudah bergabung dengan beberapa club. Awalnya memang hobby dan bagiku olahraga tersebut memacu adrenalin.” ungkap Zara.

Berikut beberapa prestasi yang berhasil di rebut Zara diantaranya:

1. Juara ke-3 race day gasstrak mini moto sirkuit Cipondoh 17 mei 2015
2. Juara ke-4 kelas khusus decal AMS sirkuit pelopor curug 17 agustus
3. Juara ke-3 Mini Moto Modifikasi pembinaan 10th dalam kejuaraan gasstrak gms cup 2014
4. Juara ke-4 pelajar 15th bersama gasstrak & adventure
5. Juara ke-2 mini moto lokal di circuit parigi

Related :  Kelas 2 Sekolah Dasar, Zachry Sudah Menguasai Tehnik Motor Trail

Walaupun olahraga ini masih jarang dimainkan oleh anak perempuan seusianya, remaja yang berharap dapat menjadi orang sukses ketika dewasa ini juga mempunyai impian dapat membawa nama Indonesia keluar Negara lewat olahraga motor cross.

Bahkan, Zara juga menceritakan bahwa ia kerap kali menjadi satu-satunya anak perempuan yang mengikuti kejuaraan tersebut.

“Kebanyakan lawanku anak laki-laki. Jarang ada perempuan, makanya aku sering di anggap tomboy.” kata Zara.

Zara juga menceritakan, bahwa sampai sekarang ia tidak bisa melupakan sebuah kejadian ketika sedang mengikuti pertandingan dalam sebuah kejuaraan.

“Saat aku mengikuti kejuaraan di sirkuit Curug pelopor, tiba-tiba angin dan hujan bertiup kencang. Sehingga kami satu tim basah kuyup dan hampir sebagian perlengkapan untuk balapan hilang karena terbawa arus air ujan. Tapi meskipun begitu, aku tetap melanjutkan balapan.” ujar Zara.

Related :  Kurang Dua Unit Jelang Porprov Banten 2018, IMI Tangsel Siap "Patungan" Untuk Pembelian Unit Motor

Zara juga menambahkan, bahwa ia pernah mengalami cidera yang cukup serius.

“Pada saat mengikuti salah satu lomba, saya terjatuh dan mengalami cidera pinggang yang cukup serius. Rasanya sakit sekali sehingga saya tidak bisa melanjutkan race di babak berikutnya.” tutur Zara.

Zara menutup perbincangan dengan NYSN dengan sedikit memberikan saran dan masukannya kepada pembaca NYSN

“Jangan pernah mengeluh dalam situasi apapun dan jangan pernah menyerah.” tutup pelajar kelahiran Tangerang, 17 Januari 2004 tersebut.(crs/adt)

Apa komentarmu?

avatar
  Subscribe  
Notify of