Cari Bibit Berbakat, Sumsel Akan Jadikan Olahraga Menembak Sebagai Ekstrakurikuler Sekolah

0
244
Cari Bibit berbakat, Sumsel Akan Jadikan Olahraga Menembak Sebagai Ekstrakurikuler Sekolah
Ilustrasi Olahraga Tembak. (Foto: Muhammad Adimaja/Antara Foto)

Guna mencari bibit atlet tembak berbakat sejak dari usia dini, Pengurus Provinsi Perbakin Sumsel akan menjadikan cabang olahraga menembak sebagai salah satu mata pelajaran ekstrakurikuler di sekolah-sekolah.

Gubernur Sumsel, Herman Deru, mengatakan Perbakin Sumsel termasuk di kabupaten dna kota gencar mencari bibit-bibit berbakat sejak dari usia dini.

Alangkah banyak bibit atlet tersebar yang punya bakat tapi tidak mampu menyalurkannya. Ini salah satu bentuk tanggung jawab pengurus, selain memberi edukasi juga melakukan pembinaan,” kata Herman Deru yang juga Ketua Umum Perbakin Sumsel itu.

Herman Deru bilang, calon atlet akan dicari hingga ke sekolah-sekolah termasuk di pelosok desa bila perlu dengan cara jemput bola.

Banyak di daerah-daerah yang punya bakat menembak, tapi mereka tidak punya sarana dan kanal, maka saya ingin semua kepengurusan untuk jemput bola,” katanya.

Herman Deru juga ingin olahraga menembak ini tidak boleh lagi terkesan menjadi olahraga yang eksklusif yang hanya dimiliki kalangan tertentu saja.

Kita akan jadikan olahraga ini sebagai olahraga yang merakyat. Oleh sebab itu akan kita jadikan olahraga menembak ini sebagai ekstrakulikuler di sekolah yang ada di Sumsel,” katanya.

Sementara itu, Ketua Harian Perbakin Sumsel, Nyimas Fatma, didampingi Sekretaris Umum Perbakin Sumsel, Denni Gapril dan Wakil Sekretaris Umum organisasi Perbakin Sumsel, Oscar D Presta mengatakan pihaknya juga fokus pada pembinaan bukan hannya atlet melainkan juga para wasit dan juri di lapangan.

Penataran pelatihan wasit atau juri tahun 2022 yang dipusatkan di lapangan tembak Jakabaring Sport City (JSC) dari tanggal 28 hingga 30 Januari 2022,” katanya.

Tujuan kegiatan guna menunjang program pembentukan ekstrakurikuler menembak di sekolah dalam rangka pengembangan dan pencarian bibit- bibit atlet menembak dari usia muda dimulai dari sekolah-sekolah,” katanya.

Dia merinci peserta pelatihan ada sebanyak 116 orang dari berbagai Provinsi di Indonesia seperti Provinsi Aceh, Riau, Jambi, Lampung, DKI Jakarta, Jawa Barat, Sulawesi Selatan dan Sulawesi Utara.

Sedangkan Provinsi Sumsel dengan utusan dari perbakin kabupaten dan kota serta menugaskan pengurus dan guru olahraga yang semua biaya ditanggung pengurus provinsi Perbakin Sumsel.

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments