Kerap Diremehkan, Chloe Kim “Membalas” Dengan Prestasi

0
258
Kerap Diremehkan, Chloe Kim
Chloe Kim Berfoto Bersama Medali Emasnya. (Photo: Getty Image)

Chloe Kim baru saja menunjukkan prestasinya yang tak bisa dipandang sebelah mata walau masih berusia muda. Atlet kelahiran 23 April 2000 itu telah berhasil mengamankan dua medali emas Olimpiade secara berturut-turut.

Atlet 22 tahun ini telah menjadi atlet wanita pertama dalam sejarah Olimpiade yang memenangkan 2 medali emas berturut-turut. Sebelum memenangkan medali emas pada Olimpiade Beijing 2022 baru-baru ini, ia adalah wanita termuda yang menyabet medali emas halfpipe snowboard saat memenangkan Olimpiade Musim Dingin di PyeongChang pada tahun 2018 lalu.

Lahir di California, orang tua Kim berasal dari Korea Selatan. Ia dibesarkan di Torrence. Sebagai keturunan Asia, ia mengaku bahwa dirinya juga tak kebal dari pelecehan rasial terhadap orang Asia-Amerika. Tak sedikit juga yang meremehkan prestasinya hanya karena dia orang Asia.

Kim mengungkapkan bahwa setiap kali dia mencapai sesuatu, akan ada suara-suara yang mengkritiknya karena mengambil medali emas dari gadis kulit putih Amerika di tim. Bahkan hal itu sampai membuatnya menangis hingga mengadu kepada sang ibu.

Saya sangat bangga dengan pencapaian saya, tetapi saya malah menangis tersedu-sedu di tempat tidur di samping ibu saya,” kata Kim dalam beberapa waktu lalu saat wawancara dengan ESPN.

Mengapa orang-orang begitu jahat karena saya orang Asia?,” lirihnya.

Serangan rasial pun ia dapatkan secara online maupun offline. Pernah suatu ketika ia menerima ratusan pesan bernada kebencian di akun Instagram miliknya.

Hati saya hancur karena orang-orang berpikir perilaku seperti ini tidak apa-apa,” tulisnya waktu itu.

Ia bahkan pernah diludahi dan diteriaki saat berada dalam lift. Pelecehan yang dia terima memaksanya untuk berhenti berbicara bahasa Korea kepada orang tuanya di luar rumah dan membatasi pergerakannya. Kim mengatakan bahwa dia selalu membawa taser gun, semprotan merica, dan pisau di tasnya saat keluar.

Kim mengatakan bahwa pesan negatif itu didapatnya sejak memenangkan medali pertamanya di X Games Aspen ketika dia berusia 13 tahun.

Saya merasa sangat tidak berdaya dan takut kadang-kadang. Saya benar-benar berjuang,” lanjutnya.

Pada Maret 2021 lalu, Kim berhasil memenangkan kejuaraan dunia halfpipe kedua berturut-turut di Aspen, Colorado. Ia mencetak skor 90,00 dan 93,75 selama dua putaran pertamanya, nilai tertinggi di bidang delapan wanita.

Pada 2018, ia memenangkan medali emas pertamanya di Olimpiade Musim Dingin yang digelar di Korea Selatan. Di usia belia, 17 tahun, ia menjadi wanita termuda yang memenangkan medali emas tersebut untuk cabang snowboard halfpipe.

Ia mengakui bahwa perjuangannya tak mudah. Namun, ia bersyukur bahwa orang-orang di sekitarnya telah memberinya energi positif untuk terus maju.

Ketika saya masih muda, saya sedikit berjuang untuk memahami identitas saya,” kata Kim pada 2018 lalu.

Saya pikir memiliki keluarga yang berada di samping saya untuk melalui seluruh proses sangat membantu. Saya telah mengelilingi diri saya dengan orang-orang yang luar biasa sehingga mereka pasti membuatnya lebih mudah bagi saya,” pungkasnya

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments