Peran Vital Yonathan Bawa Tarsisius Comeback dari Tujuh Tangsel

0
319
Tim putra SMA Tarsisius Vireta sukses lepas dari jeratan SMAN 7 Tangerang Selatan (Tujuh) usai memenangi laga dramatis hari ini. Lewat jerih payah para pemain, tim polesan Apriadi itu sukses menang dengan skor 23-16 atas Tujuh Tangsel.
Tim putra SMA Tarsisius Vireta sukses lepas dari jeratan SMAN 7 Tangerang Selatan (Tujuh) usai memenangi laga dramatis hari ini. Lewat jerih payah para pemain, tim polesan Apriadi itu sukses menang dengan skor 23-16 atas Tujuh Tangsel.
Tim putra SMA Tarsisius Vireta sukses lepas dari jeratan SMAN 7 Tangerang Selatan (Tujuh) usai memenangi laga dramatis hari ini. Lewat jerih payah para pemain, tim polesan Apriadi itu sukses menang dengan skor 23-16 atas Tujuh Tangsel. Namun, dibalik kemenangan tersebut, Tarsisius sempat lebih dulu tertinggal dari lawannya.
Sepanjang dua kuarter Tujuh Tangsel memang menguasai jalannya pertandingan. Mereka bisa unggul 10-6 atas Tarsisius. Usai jeda half time jadi momentum kebangkitan Tarsisus sampai bisa comeback menginjak kuarter ketiga. Itu terjadi ketika waktu memasuki tiga menit terakhir. Dua poin dari Marsello Lasiman mengubah kedudukan 11-14, Tarsisius mulai memangkas ketertinggalan.
SMA Tarsisius vs SMAN 7 Tangsel
Di sisa waktu 1 menit 45 detik. Marsello kembali menyumbang poin. Kali ini melalui temabakan tiga angka, untuk menyamakan kedudukan jadi 14-14. Semakin mendekati buzzer, anak-anak Tarsisius tidak mengendurkan serangan. Mereka justru bisa menambah dua poin lagi, lewat Jonathan Dasilva untuk mengubah skor jadi 16-14. Ini adalah kali pertama Tarsisius unggul atas lawannya sepanjang tiga kuarter.
Dari situ keran poin Tarsisius seperti terbuka deras. Mereka sukses menambah 7 angka ketika memasuki kuarter keempat. Sementara, Tujuh Tangsel dipaksa hanya menceploskan 2 poin saja. Terpacunya semangat anak-anak Tarsisius ini tidak terlepas dari peran Yonathan Heritage. Coach Apriadi sendiri memuji bermain Yonathan yang memberi pengaruh baik bagi timnya.
“Dia satu-satunya senior yang ada di lapangan, Yonathan bisa berpengaruh besar buat tim, dia jadi panutan adik kelasnya di lapangan,” ucapnya. Yonathan sendiri memang jadi satu dari pemain yang secara minute play jadi yang terlama buat Tarsisius. Di laga tadi dirinya bermain selama 33 menit 11 detik sam seperti Jonathan Dasilva. Adapun coach Apriadi juga menekankan anak didiknya ini harus lebih berani dan ngotot menghadapi laga berikutnya melawan SMA Citra Berkat pada Senin (6/12) lusa.
(Foto: Oska Tigana/ DBL. Naskah: Hakiki Tertiari/ DBL).
0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments