PRSI: Pemanggilan Atlet Pelatnas Renang Berdasar Pada DBON

0
77
PRSI: Pemanggilan atlet pelatnas renang berdasar pada DBON
Masniari Wolf Menjadi Salah Satu Perenang Muda Yang Dipanggil Tim Nasional. (Foto: Dok. PRSI)

Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi Pengurus Besar Persatuan Renang Seluruh Indonesia (PB PRSI) Wisnu Wardhana mengatakan pemanggilan atlet pelatnas tahun 2022 tak lepas dari program Desain Besar Olahraga Nasional (DBON).

Para pemangku kepentingan, kata Wisnu kepada pewarta di Jakarta, Selasa, juga terlibat dalam proses pemilihan atlet mulai dari Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora), Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI), Komite Olimpiade Indonesia (KOI), dan praktisi olahraga.

Prosesnya bukan hanya dari PRSI, tapi juga melalui proses diskusi pengawasan dan pendampingan PPON (Peningkatan Prestasi Olahraga Nasional), KONI, KOI, dan praktisi olahraga untuk mempersiapkan peta Desain Besar Olahraga Nasional,” kata Wisnu yang juga menjabat sebagai manajer timnas renang.

Kemudian, PRSI menerbitkan Surat Keputusan PB PRSI Nomor 14 Tahun 2022 yang salinannya diterima ANTARA. Terdapat 23 nama yang menjadi bagian dari persiapan menghadapi SEA Games Kamboja dan Asian Games 2022 di Hangzhou, China yang bergulir tahun depan.

Namun dalam daftar tersebut, beberapa nama yang sebelumnya langganan pelatnas seperti Glenn Victor Sutanto, Gagarin Nathaniel, I Gede Siman Sudartawa, hingga Kania Dewi terdepak dari pelatnas 2022.

Bahkan, Aflah Fadlan Prawira yang mengikuti Olimpiade Tokyo 2020 tidak masuk dalam skuad pelatnas 2022. Hal ini membuat sejumlah atlet tersebut mempertanyakan proses pemanggilan melalui media sosial.

Terkait hal tersebut, Wisnu pun memberikan penjelasan. Dia mengatakan 23 nama yang masuk dalam pelatnas renang Indonesia tahun 2022 memang diisi mayoritas perenang muda.

Tujuannya sesuai dengan DBON yakni melakukan pembinaan jangka panjang yang berfokus pada prestasi perenang di tingkat Olimpiade.

Ada tiga landasan dalam DBON, pertama untuk Olimpiade 2024 di Paris, Olimpiade 2028 di Los Angeles, dan Olimpiade 2032 di Brisbane,” kata Wisnu.

Di Olimpiade 2028, kami harapkan atlet sudah bisa memberikan kontribusi dengan melampaui kualifikasi limit A dengan masuk 16 besar dunia,” ujarnya menambahkan.

Dengan demikian sudah saatnya, kata Wisnu, memberikan tongkat estafet ke perenang muda.

Sesuai dengan tujuan program DBON dan juga PPON mereka menyampaikan komposisi 60 persen atlet junior dan 40 persen atlet senior. Kami kombinasi untuk mendukung program pemerintah,” kata Wisnu.

Meski begitu, atlet senior yang tak masuk pelatnas 2022, lanjut Wisnu, tetap akan bisa mengikuti seleksi nasional untuk pembentukan tim SEA Games Kamboja dan sesuai masukan teknis dari pelatih kepala Michael Piper pada Februari 2023.

Adapun untuk nama yang masuk pelatnas 2022, delapan di antaranya adalah perenang putra yakni Farrel Armandio Tangkas, Erick Ahmad Fathoni, Pande Made Iron Digjaya, Joe Aditya, Nicholas Karel Subagyo, Andi Muhammad Nurrizka, Romeo Lingga Al Farizi, dan Alvino Dika Wijaya.

Lalu ada juga atlet junior I Komang Gede Mas Dekotama Putra, S. Maliki Allim, dan Ibrahim F. Faqih.

Pada sektor putri ada Azzahra Permatahani, Flairene Candrea W, Masniari Wolf, Angel Gabriella Yus, Adelia, Serenna Karmelita M, Izzy Dwifaiva Hefrisyanthi, dan Ni Putu Pande Lisa Primasari.

Untuk junior ada Michlle Surjadi Fang, Gusti Ayu made Nadya Saraswati, Ni Kadek Rena Kartika, dan Kezeea Octavia Damayanti.

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments