Turun Dengan Tim Muda, Tim Polo Air Putri Jabar Petik Pengalaman Dari Singapura

0
96
Turun Dengan Tim Muda, Tim Polo Air Putri Jabar Petik Pengalaman Dari Singapura
Laga Uji Tanding Polo Air Putri Jabar Versus Singaputra. (Foto: Dok. Fokus Jabar/Ageng)

Atlet polo air putri Jawa Barat mendapatkan pengalaman berharga dengan melakukan uji tanding dengan tim nasional polo air putri Singapura. Uji tanding digelar sebanyak dua kali pada Sabtu (9/4/2022).

Uji tanding pertama, dilaksanakan di Kolam Renang Prestasi KONI Jabar, Jalan Pajajaran Kota Bandung, pada pagi hari WIB. Sedangkan uji tanding kedua dilaksanakan pada malah hari WIB di kolam renang Tirta Lega, Taman Konservasi Tega Lega, Jalan Moh. Toha, Kota Bandung.

Ketua Komisi Tehknik (Komtek) Polo Air Persatuan Renang Seluruh Indonesia (PRSI) Jabar, Yan Yanuar mengatakan, kesempatan menggelar uji tanding dengan timnas Singapura menjadi pengalaman besar bagi para atlet. Pasalnya, beruji tanding menghadapi tim nasional luar negeri menjadi kesempatan yang langka dalam dua tahun terakhir.

Pada saat persiapan PON XX lalu saja, kita tidak bisa melakukan try in maupun try out meski programnya sudah kita susun karena pandemi covid-19. Jadi saat kondisi pandemi mulai turun, kesempatan ini ada dan kita mendapatkannya,” kata Yan saat ditemui di Kolam Renang Prestasi KONI Jabar, Jalan Pajajaran Kota Bandung, Minggu (10/4/2022).

Yan menambahkan, para atlet yang turun dalam laga uji tanding kontra timnas polo air putri Singapura merupakan cikal bakal tim polo air putri Jabar untuk PON XXI/2024. Pasalnya, sebanyak 40 persen atlet polo air putri eks PON XX kemungkinan besar tidak bisa bertanding di PON XXI.

Jadi mereka (atlet) yang turun di laga uji tanding ini merupakan kerangka tim Jabar untuk PON XXI. Skor memang cukup jauh dan kita kalah, tapi ini menjadi pengalaman berharga bagi para atlet,” kata dia.

Komposisi atlet yang bergabung dalam kerangka tim PON XXI, lanjut Yan, merupakan hasil pemantauan di ajang babak kualifikasi Porprov Jabar XIV. Atlet-atlet terbaik dari beberapa kota dan kabupaten pun dipanggil dan mulai berlatih bersama selama tiga hari untuk menghadapi laga uji tanding.

Rata-rata atlet yang dipanggil ini usianya dibawah 23 tahun meski di PON XXI belum ada keputusan baru pembatasan usia. Masih sama dengan PON XX yakni under 28 tahun. Tapi kami siapkan atlet-atlet muda ini tidak hanya untuk PON tapi untuk regenerasi kedepan,” Yan menegaskan.

Sementara pelatih tim nasional polo air putri Singapura, Lou Nan mengatakan, komposisi atlet yang dibawanya ke Bandung merupakan komposisi baru. Untuk itu, dia membutuhkan uji coba sebanyak mungkin untuk meningkatkan kerjasama dan kekompakan tim.

Kami pilih Bandung, Jabar, ini karena punya potensi atlet polo air yang baik. Dan itu terlihat saat uji tanding tadi,” kata Lou Nan.

Tim nasional polo air putri Singapura ini, lanjut dia, diproyeksikan untuk menghadapi ajang Asian Games XIX pada September 2022 mendatang di Hangzhou, china. Pasalnya, di ajang SEA Games XXXI di Hanoi, Vietmam, cabang olahraga polo air putri tidak dipertandingkan.

Apalagi tim ini baru terbentuk dan saya pun baru pegang tim ini dalam sebulan terakhir. Jadi kami butuh banyak pengalaman bertanding untuk menghadapi even-even kedepan,” Lou Nan menegaskan.

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments